DONASI SEKARANG

Yayasan CARF

3 November, 23

Api Penyucian

Api Penyucian: Apa itu api penyucian, apa asal usul dan maknanya?

Kita menyebut pemurnian akhir dari orang-orang pilihan ini sebagai api penyucian, yang sama sekali berbeda dari hukuman bagi orang-orang terkutuk.

Apa itu Api Penyucian?

Mereka yang mati dalam kasih karunia dan persahabatan Allah, tetapi tidak dimurnikan secara sempurna, mereka mengalami pemurnian setelah kematian mereka, untuk mencapai kekudusan yang diperlukan dan masuk ke dalam sukacita surga. Gereja menyebut pemurnian akhir umat pilihan ini sebagai "api penyucian".Hukuman bagi orang yang terkutuk sama sekali berbeda dengan hukuman bagi orang yang terkutuk, meskipun sudah pasti keselamatan kekal mereka.

Ajaran ini juga didukung oleh praktik dari doa untuk almarhum dan akhirnya indulgensi paripurna. yang mana Kitab Suci telah berbicara: "Oleh karena itu ia [Yudas Makabeus] memerintahkan untuk membuat korban penebusan bagi orang mati, agar mereka dapat dibebaskan dari dosa". 2 M 12, 46

Paus Benediktus XVI menjelaskan pada tahun 2011 bahwa api penyucian adalah status sementara yang dilalui seseorang setelah kematian saat menebus dosa-dosanya. Api Penyucian tidak pernah abadi, doktrin Gereja menunjukkan bahwa semua jiwa mendapatkan akses ke Surga.

"Api penyucian bukanlah elemen dari perut bumi, bukan api eksternal, tetapi api internal. Ini adalah api yang memurnikan jiwa-jiwa di jalan menuju persatuan penuh dengan Tuhan," kata Paus."

Paus Benediktus XVI pada audiensi publik hari Rabu tahun 2011
purgatgorio 3

Apa asal-usul Api Penyucian?

Asal etimologis istilah purgatorium berasal dari bahasa Latin "purgatorium", yang dapat diterjemahkan sebagai "yang memurnikan" dan yang berasal, pada gilirannya, dari kata kerja "purgare", yang setara dengan membersihkan atau memurnikan. Dan meskipun kata Api Penyucian tidak muncul secara harfiah di dalam Alkitab, namun konsepnya memang muncul.

St Catherine berbicara tentang Api Penyucian

Pada hari yang sama, Bapa Suci menyoroti sosok Santo Catherine dari Genoa (1447-1510), yang dikenal karena visinya tentang api penyucian. Orang kudus itu tidak berangkat dari akhirat untuk menceritakan siksaan api penyucian dan kemudian menunjukkan jalan menuju pemurnian atau konversi, tetapi dimulai dari "pengalaman batin manusia dalam perjalanannya menuju keabadian".

Benediktus XVI menambahkan bahwa jiwa muncul di hadapan Tuhan masih terikat pada keinginan dan kesedihan yang berasal dari dosa dan bahwa hal ini membuatnya tidak mungkin untuk menikmati visi Allah, dan bahwa adalah cinta Tuhan oleh orang-orang yang memurnikannya dari ampas-ampas dosa.

Yesus berbicara tentang Api Penyucian

Dalam Khotbah di Bukit, kita Yesus menunjukkan kepada pendengar apa yang menanti kita setelah kematian sebagai konsekuensi dari tindakan kita dalam hidup. Ini dimulai dengan ucapan syukur. Ia memperingatkan orang-orang Farisi bahwa mereka tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga dan akhirnya menyebutkan kata-kata yang terdapat di dalam Injil Matius:

"Bersahabat baiklah dengan musuhmu ketika engkau pergi bersamanya di jalan, supaya jangan musuhmu menyerahkan engkau kepada hakim, dan hakim menyerahkan engkau kepada penjaga, dan engkau dijebloskan ke dalam penjara. Saya jamin: Anda tidak akan keluar dari sana sampai Anda membayar setiap sennya." Matius 5, 25-26

Santo Paulus berbicara tentang Api Penyucian

Dalam surat pertamanya kepada jemaat Korintus, Santo Paulus berbicara tentang penghakiman pribadi dari mereka yang beriman kepada Yesus Kristus dan ajaran-Nya. Mereka adalah orang-orang yang telah mencapai keselamatan, tetapi mereka harus melalui api sehingga perbuatan mereka akan diuji. Beberapa perbuatan akan sangat baik sehingga mereka akan menerima pahala langsung; yang lain akan "menderita kerugian" tetapi masih akan "diselamatkan". Inilah yang dimaksud dengan api penyucian, suatu pemurnian yang dibutuhkan oleh beberapa orang untuk menikmati persahabatan kekal dengan Tuhan sepenuhnya.:

"Karena tidak ada seorang pun yang dapat meletakkan dasar apa pun selain yang sudah diletakkan, yaitu Yesus Kristus. Dan jika seseorang membangun di atas fondasi ini dengan emas, perak, batu-batu berharga, kayu, jerami, jerami, pekerjaan masing-masing akan disingkapkan; itu akan terungkap pada hari itu, yang akan diungkapkan oleh api. Dan kualitas pekerjaan setiap orang akan disingkapkan; itu akan terungkap pada hari itu, yang akan diungkapkan oleh api. Dan kualitas pekerjaan setiap orang akan diuji dengan api. Barangsiapa yang pekerjaannya, yang dibangun di atas fondasi, bertahan, akan menerima pahala. Tetapi orang yang pekerjaannya terbakar akan menderita kerugian. Namun, ia akan selamat, tetapi seperti orang yang melewati api."

1 Korintus 3, 11-15
api penyucian 1
Pada abad ke-18, sebagai bentuk pengabdian kepada almarhum, penduduk Santiago de Compostela membangun Kapel As Ánimas. Pembangunannya dibiayai oleh para tetangga dengan sedekah dan sumbangan mereka. Sebuah kuil untuk meringankan penderitaan jiwa-jiwa di Api Penyucian dengan rencana oleh arsitek Miguel Ferro Caaveiro dan manajemen konstruksi oleh ahli bangunan Juan López Freire.

"Api Penyucian adalah sebuah belas kasihan Tuhan, untuk membersihkan cacat dari mereka yang ingin mengidentifikasi diri dengan-Nya".

San José María Escriba de Balaguer, Surco, 889

Ada banyak alasan untuk percaya pada Api Penyucian

  • Seperti yang telah kita lihat, ini adalah ajaran yang didasarkan pada Firman Tuhan: Kita menyebut kenyataan ini bahwa Kitab Suci menunjukkan kepada kita api penyucian, yang sama dengan penyucian.
  • Tidak ada yang cemar yang akan masuk surga. Siapa Setia kepada TuhanJika ia tidak berada dalam keadaan penuh kasih karunia pada saat kematiannya, ia tidak dapat menikmati surga karena Alkitab sendiri mengatakan bahwa di dalam kota surgawi: "Tidak ada sesuatu yang najis yang dapat masuk ke dalamnya" Why 21,27.
  • Sejak abad-abad awal umat Kristiani telah mempercayai keberadaannya: Api Penyucian sebagai keadaan penyucian sementara diyakini sejak awal oleh umat Kristiani mula-mula, "Bapa-bapa Gereja" yang terkenal karena iman dan kekudusan mereka. TertullianKami mempersembahkan kurban untuk orang mati...". Tahun 307. LactancioOrang-orang benar yang masih memiliki dosa akan ditarik ke dalam api (pemurnian)...". Tahun 386. Yohanes CrisóstomoKita tidak perlu meragukan bahwa persembahan kita untuk orang mati memberikan penghiburan bagi mereka...". Tahun 580. Gregorius AgungPenting untuk percaya bahwa ada api pemurnian sebelum penghakiman...".

PEKERJAAN 
YANG AKAN MENINGGALKAN JEJAKNYA

Membantu menabur
dunia para imam
DONASI SEKARANG