DONASI SEKARANG

Apakah yang dimaksud dengan imam?

«El sacerdote está al servicio de los hombres: es ministro de su salvación, de su felicidad, de su auténtica liberación», Benedicto XVI.
Untuk informasi lebih lanjut, lihat di bawah ini

Apa dan siapa yang dimaksud dengan imam?

«Los presbíteros, los sacerdotes, son en la Iglesia y para la Iglesia una representación sacramental de Jesucristo, Cabeza y Pastor», Santo Yohanes Paulus II.

Ketika seorang imam terbentuk dan menerima Sakramen Tahbisan Suci, ia siap untuk meminjamkan tubuh dan rohnya, yaitu seluruh keberadaannya, kepada Tuhan, memanfaatkannya "terutama pada saat-saat ketika ia melakukan Kurban Tubuh dan Darah Kristus ketika, dalam nama Tuhan, dalam Pengakuan Sakramental, ia mengampuni dosa-dosa.

Pemberian kedua Sakramen ini begitu sentral bagi misi imam sehingga segala sesuatu yang lain harus berputar di sekitarnya", Santo Yosemaría.
Adapun misi seorang imam, "justru karena ia adalah milik Kristus, imam secara radikal melayani manusia: ia adalah pelayan keselamatan mereka, kebahagiaan mereka, pembebasan otentik mereka".
Benediktus XVI - GA 24/06/09

Misi seorang imam

"Imamat ini adalah pelayanan. Fungsi ini, yang dipercayakan Tuhan kepada para gembala umat-Nya, adalah sebuah pelayanan yang sejati' (CV II, LG, 24)".

Inilah alasan martabat para imam, yang tidak bersifat pribadi tetapi gerejawi. Martabat misteri yang mereka lakukan, setiap kali mereka mengubah roti dan anggur menjadi tubuh dan darah Tuhan kita, adalah alasan iman yang memberikan makna bagi seluruh Kekristenan.

Dalam diri para imam ini, kita mengagumi kebajikan-kebajikan yang layak bagi setiap orang Kristen dan setiap orang yang jujur: pengertian, keadilan, kehidupan yang bekerja (dalam hal ini pekerjaan imamat), amal, pendidikan, kelemahlembutan dalam berurusan dengan orang lain.
Umat Kristiani mengharapkan karakter imam ditekankan dengan jelas: Bahwa imam berdoa; bahwa ia memberikan Sakramen-sakramen; bahwa ia siap menyambut semua orang, dalam bentuk apa pun; bahwa ia menaruh cinta dan pengabdian dalam perayaan Misa Kudus; bahwa ia duduk dalam pengakuan dosa; bahwa ia menghibur yang sakit dan menderita; bahwa ia memiliki nasihat dan belas kasihan kepada yang membutuhkan; bahwa ia memberikan katekese; bahwa ia mengkhotbahkan Firman Allah dan bukan ilmu pengetahuan manusiawi lainnya, yang, meskipun ia sangat mengetahuinya, bukanlah ilmu pengetahuan yang menyelamatkan dan menuntun pada kehidupan kekal.

"Tuhan adalah satu-satunya kekayaan yang, pada akhirnya, ingin ditemukan oleh orang-orang dalam diri seorang imam". Benediktus XVI, Pidato, 16-03-2009.
Apa identitasnya?
Josemaría bertanya: "Tentang Kristus. Semua orang Kristen dapat dan seharusnya bukan alter Christus, tetapi ipse Christus: Kristus yang lain, Kristus sendiri! Tetapi di dalam imam, hal ini diberikan dengan segera, dengan cara yang sakramental.

Josemaría, Imam untuk selama-lamanya, 13-04-1973.
"Identitas kita memiliki sumber utama cinta Bapa (....) Kehidupan dan pelayanan imam adalah kelanjutan dari kehidupan dan tindakan Kristus sendiri".

Yohanes Paulus II, Pesan, 02-11-1990.

Mengapakah Kristus melembagakan pelayanan keimaman?

Pelayanan imamat ada bukan untuk kepentingannya sendiri, tetapi untuk "pembentukan komunitas Kristen, hingga membuatnya mampu memancarkan iman dan kasih dalam masyarakat sipil" (Beato Alvaro del Portillo - Tulisan-tulisan tentang imamat). (Beato Alvaro del Portillo - Tulisan-tulisan tentang imamat).

Karena identitasnya secara sakramental adalah identitas Kristus, kesetiaan imam sesuai dengan kesetiaan Kristus. Oleh karena itu, kekudusan imam diperlukan, bukan hanya untuk kemanjuran objektif sakramen-sakramen, tetapi juga untuk kepenuhan masa depan dari pelayanan yang, dalam setiap pelayanan, ia berikan kepada umat beriman.

"Meskipun perbedaan mereka sangat penting dan tidak hanya dalam tingkatan, [imamat pembaptisan atau imamat umum dan imamat pelayanan] ditahbiskan satu sama lain".
"Imamat pelayan lahir di Ruang Atas, bersama dengan Ekaristi, seperti yang sering ditekankan oleh Yang Mulia Yohanes Paulus II. Ia menulis dalam Surat Kamis Putih terakhirnya (no. 1): 'Keberadaan imam harus memiliki gelar khusus sebagai bentuk Ekaristi'. Justru 'bentuk Ekaristi' kehidupan imam inilah yang membuat keadaan selibatnya begitu membahagiakan, bahwa hal itu memperkuat dedikasinya untuk menjadi bagian dari Gereja dengan cinta kasih yang sepadan, yang terus menerus merangsang dalam dirinya amal pastoral dalam pelayanan kepada semua jiwa" (n. 2).
Benediktus XVI - 2-04-2005.

PEKERJAAN 
YANG AKAN MENINGGALKAN JEJAKNYA

Membantu menabur
dunia para imam
DONASI SEKARANG