DONASI SEKARANG

Yayasan CARF

29 April, 24

santo yoseph sang pekerja

1 Mei, Santo Yosef Sang Pekerja: Siapakah ayah Yesus?

Yosef dipercayakan oleh Tuhan dengan tanggung jawab dan hak istimewa yang sangat besar untuk menjadi suami Perawan Maria dan penjaga Keluarga Kudus. Untuk itu, ia bekerja tanpa kenal lelah untuk memenuhi kebutuhan mereka. Dia adalah orang yang paling dekat dengan Yesus dan Perawan Maria.

San José Obrero memiliki beberapa hari raya dalam kalender kami. Pada bulan Mei, di hari pertama bulan itu, kami merayakan santo pelindung para pekerja. Dia adalah orang yang mendukung dan merawat Yesus dan Maria dengan keterampilan pertukangannya. Pada hari perayaannya tanggal 19 Maret, Paus Fransiskus mengundang kita untuk memberikan perhatian khusus pada sosok Santo Yosef. Untuk itu, ia menunjukkan dua keutamaan unik yang mendefinisikan bapa Yesus ini: "Joseph adalah orang yang tahu bagaimana menemani dalam diam."dan itu adalah "pria impian".

"Cintailah Santo Yosef, cintailah dia dengan segenap hatimu, karena dialah orang yang, bersama Yesus, paling mencintai Santa Maria, dan orang yang paling banyak memperlakukan Tuhan: orang yang paling mencintai-Nya, setelah Bunda kita. Ia layak mendapatkan kasih sayang Anda, dan baik bagi Anda untuk memperlakukannya, karena ia adalah seorang Guru kehidupan batin, dan ia dapat melakukan banyak hal di hadapan Tuhan dan di hadapan Bunda Allah. Forge, 554.

Biografi Santo Yusuf sang pekerja dari Nazaret

Baik Santo Matius maupun Santo Lukas berbicara tentang Santo Yosef sebagai seorang pria yang berasal dari garis keturunan yang termasyhur: dari Daud dan Salomo, raja-raja Israel. Rincian silsilah ini secara historis agak tidak jelas: kita tidak tahu yang mana dari dua silsilah yang diberikan oleh para penginjil yang berhubungan dengan Maria dan yang mana dengan St. Kita tidak tahu apakah kampung halamannya adalah Betlehem, di mana ia pergi untuk didaftarkan, atau Nazaret, di mana ia tinggal dan bekerja.

Kita tahu, bagaimanapun juga, bahwa ia bukanlah orang kaya: ia adalah seorang pekerja, seperti jutaan orang lain di seluruh dunia; ia melakukan pekerjaan yang keras dan rendah hati yang telah dipilih Allah untuk diri-Nya sendiri, dengan mengambil daging kita dan ingin hidup tiga puluh tahun sebagai salah satu dari kita.

Kitab Suci mengatakan bahwa Yusuf adalah seorang pengrajin. Beberapa Bapa menambahkan bahwa ia adalah seorang tukang kayu. Yustinus, berbicara tentang kehidupan Yesus yang bekerja, mengatakan bahwa Ia membuat bajak dan kuk. (Justin, Dialogus cum Tryphone, 88, 2, 8 (PG 6, 687).Mungkin, berdasarkan kata-kata ini, Santo Isidore dari Seville menyimpulkan bahwa Yusuf adalah seorang pandai besi. Bagaimanapun, seorang pekerja yang bekerja untuk melayani sesama warga, yang memiliki keterampilan manual, buah dari usaha dan keringat selama bertahun-tahun.

Kepribadian Yusuf yang luar biasa sebagai manusia terbukti dari catatan-catatan Injil: tidak pernah sekalipun ia tampak kepada kita sebagai seorang yang penakut atau takut akan kehidupan; sebaliknya, tahu bagaimana menghadapi masalah, mengatasi situasi sulit, bertanggung jawab dan berinisiatif untuk tugas-tugas yang dipercayakan kepadanya.

Siapakah Santo Yosef Sang Pekerja dalam Gereja Katolik?

Seluruh Gereja mengakui Santo Yosef sebagai pelindung dan santo pelindungnya. Selama berabad-abad ia telah dibicarakan, menyoroti berbagai aspek kehidupannya, terus menerus setia pada misi yang dipercayakan kepadanya oleh Tuhan.

  • Pada abad ke-17, Paus Gregorius XV pertama kali melembagakan pesta liturgi atas namanya.
  • Pada tahun 1870, Paus Pius IX menjadikan Santo Yosef sebagai santo pelindung universal Gereja.
  • Setelah itu, Leo XIII mendedikasikan sebuah ensiklik kepada patriark suci
  • Yohanes Paulus II menulis nasihat apostolik Redemptoris custos.
  • Paus Fransiskus juga menerbitkan surat tentang Santo Yosef pada tahun 2020, yang berjudul Patris corde, Hati seorang ayah.

Josemaría, Santo Yosef benar-benar Bapa dan Tuhan, yang melindungi dan menemani mereka yang memuliakan-Nya dalam perjalanan-Nya di dunia ini, sama seperti Ia melindungi dan menemani Yesus ketika Ia bertumbuh dan menjadi manusia. Dalam berurusan dengannya, orang menemukan bahwa Patriark Suci juga seorang Guru kehidupan batin: karena mengajarkan kita untuk mengenal Yesus, untuk hidup bersama dengan-Nyauntuk mengetahui bahwa kita adalah bagian dari keluarga Allah. Orang kudus ini memberikan pelajaran ini kepada kita, karena ia adalah seorang manusia biasa, seorang ayah dari sebuah keluarga, seorang pekerja yang mencari nafkah dengan jerih payah tangannya.

Keutamaan Yusuf dari Nazaret

Yusuf, sang pekerja, adalah seorang pengrajin dari Galilea, seorang pria yang sama seperti banyak orang lainnya. Pada zamannya, ia hanya memiliki mengasuh anak dan bekerjasetiap hari, selalu dengan upaya yang sama. Dan, pada akhirnya, sebuah rumah kecil yang malang, untuk mendapatkan kembali kekuatan dan memulai lagi.

Tapi nama Yusuf berarti, dalam bahasa Ibrani, Tuhan akan menambahkan. Allah menambahkan, pada kehidupan kudus mereka yang melakukan kehendak-Nya, dimensi-dimensi yang tidak terduga: apa yang penting, apa yang memberi nilai pada segala sesuatu, apa yang ilahi. Allah, kepada kehidupan Yusuf yang rendah hati dan kudus, menambahkan kehidupan Perawan Maria dan Yesus, Tuhan kita.

Hidup dengan iman, kata-kata ini lebih dari sekadar terpenuhi dalam diri St. Penggenapan kehendak Tuhannya bersifat spontan dan mendalam..

Karena kisah Patriark Suci adalah kehidupan yang sederhana, tetapi bukan kehidupan yang mudah. Setelah beberapa saat yang menyedihkan, ia tahu bahwa Anak Maria itu sudah dikandung oleh Roh Kudus. Dan Anak ini, Anak Allah, keturunan Daud menurut daging, dilahirkan di dalam gua. Malaikat merayakan kelahiran-Nya, dan orang-orang dari negeri yang jauh datang untuk memujanya, tetapi Raja Yudea berharap Dia mati dan harus melarikan diri. Anak Allah, dalam penampilannya, adalah seorang anak yang tidak berdaya, yang akan hidup di Mesir.

Dalam Injilnya, Matius secara konstan menekankan kesetiaan Yusuf dalam memenuhi perintah Allah tanpa ragu-ragu, meskipun kadang-kadang makna dari perintah-perintah ini mungkin tampak tidak jelas atau hubungannya dengan rencana-rencana ilahi lainnya mungkin tersembunyi darinya.

Iman, cinta dan harapan

Dalam banyak kesempatan, para Bapa Gereja menekankan keteguhan iman St. Iman Yusuf tidak goyah, ketaatannya selalu tegas dan cepat.

Untuk lebih memahami pelajaran yang diberikan kepada kita di sini oleh Patriark Suci, ada baiknya bagi kita untuk mempertimbangkan bahwa iman mereka aktif. Karena Iman Kristen adalah kebalikan dari konformisme, atau kurangnya aktivitas batin dan energi.

Dalam berbagai keadaan hidupnya, Patriark tidak menyerah untuk berpikir, dan juga tidak melepaskan tanggung jawabnya. Sebaliknya: ia menempatkan seluruh pengalaman manusianya untuk melayani iman..

Iman, cinta, pengharapan: ini adalah landasan kehidupan orang kudus dan setiap kehidupan Kristiani.. Pemberian diri Yusuf dari Nazaret terjalin dari jalinan kasih yang setia, iman yang penuh kasih, dan pengharapan yang penuh keyakinan.

Inilah yang diajarkan kehidupan Santo Yosef kepada kita: sederhana, normal dan biasa, terdiri dari tahun-tahun kerja yang selalu sama, dari hari-hari monoton manusiawi yang mengikuti satu demi satu.

Santo Yusuf, ayah Yesus

"Perlakukan Yusuf dan Anda akan menemukan Yesus". Saint Josemaría Escriva de Balaguer

 Melalui malaikat, Allah sendiri yang memberitahukan kepada Yusuf apa rencana-Nya dan bagaimana Dia mengandalkan Yusuf untuk melaksanakannya. Yusuf dipanggil untuk menjadi ayah dari Yesus; itu akan menjadi panggilannya, misinya.

Yusuf telah menjadi, dalam istilah manusiawi, guru Yesus; ia telah memperlakukan-Nya setiap hari, dengan kasih sayang yang lembut, dan telah merawat-Nya dengan penuh sukacita.

Bersama Santo Yosef, kita belajar apa artinya menjadi milik Allah dan sepenuhnya berada di antara manusia, menguduskan dunia. Perlakukan Yusuf dan Anda akan menemukan Yesus. Perlakukanlah Yusuf dan Anda akan menemukan Maria, yang selalu memenuhi bengkel Nazaret yang ramah dengan kedamaian.

Yusuf dari Nazaret merawat Anak Allah dan, sebagai seorang manusia, memperkenalkan-Nya kepada pengharapan bangsa Israel. Dan itulah yang dia lakukan bersama kita: dengan syafaatnya yang penuh kuasa, ia membawa kita kepada Yesus. Santo Yosemaría, yang devosinya kepada Santo Yosef bertumbuh sepanjang hidupnya, mengatakan bahwa ia benar-benar Bapa dan Tuhan, yang melindungi dan menemani mereka yang memuliakannya dalam perjalanan duniawi mereka, seperti halnya ia melindungi dan menemani Yesus ketika ia tumbuh dan menjadi manusia.

Tuhan terus menerus menuntut lebih, dan jalan-Nya bukanlah jalan manusiawi kita. Santo Yosef, tidak seperti manusia sebelum atau sesudahnya, belajar dari Yesus untuk memperhatikan keajaiban-keajaiban Allah, untuk memiliki hati dan jiwa yang terbuka.

YouTube Standar (13:54)
Paus menjelaskan suratnya tentang Santo Yosef pada tahun 2020.

Pesta Santo Yosef

Pada tanggal 19 Maret Gereja merayakan pesta Bapa Suci, pelindung Gereja dan Pekerjaan, sebuah tanggal di mana kita di Opus Dei memperbaharui komitmen cinta yang menyatukan kita dengan Tuhan. Namun di seluruh dunia kita juga merayakan pesta kerja pada tanggal 1 Mei, dan Santo Yosef sang Pekerja adalah santo pelindung semua pekerja.

The Pesta Santo Yosef Dia menunjukkan kepada kita keindahan dari sebuah kehidupan yang setia. Yusuf mempercayai Allah: itulah sebabnya ia dapat menjadi orang yang dipercaya-Nya di bumi untuk menjaga Maria dan Yesus, dan dari surga ia adalah seorang ayah yang baik yang menjaga kesetiaan umat Kristiani.

Tujuh hari Minggu Santo Yosef

Mereka adalah kebiasaan Gereja untuk mempersiapkan pesta 19 Maret. Tujuh hari Minggu sebelum pesta ini didedikasikan untuk Patriark Suci untuk mengenang suka dan duka utama dalam hidupnya.

Meditasi dari Kesedihan dan kegembiraan Santo Yosef membantu untuk mengenal Patriark suci lebih baik dan mengingat bahwa ia juga menghadapi kegembiraan dan kesulitan.

Paus Gregorius XVI yang mendorong devosi tujuh hari Minggu Santo Yosef, dengan memberikan banyak indulgensi kepadanya; tetapi Pius IX menjadikannya topik yang terus menerus dengan keinginannya agar orang kudus tersebut dipanggil untuk meringankan situasi Gereja universal yang menyedihkan saat itu.

Suatu hari, seseorang bertanya kepada St Josemaría bagaimana caranya untuk lebih dekat dengan Yesus: "Pikirkanlah orang yang luar biasa itu, yang dipilih oleh Allah untuk menjadi Bapa-Nya di bumi; pikirkanlah kesedihan dan kegembiraannya. Apakah Anda melakukan tujuh hari Minggu? Jika tidak, saya menyarankan Anda untuk melakukannya.

Yohanes XXIII, "betapa hebatnya sosok Yosef yang pendiam dan tersembunyi," kata Yohanes XXIII, "karena semangat yang ia gunakan untuk melaksanakan misi yang dipercayakan Tuhan kepadanya. Karena martabat manusia yang sejati tidak diukur dari gemerlapnya hasil yang mencolok, tetapi dari watak batin yang teratur dan kehendak yang baik".

Keingintahuan Santo Yosef Sang Pekerja

Pengabdian Paus Fransiskus

"Saya juga ingin mengatakan sesuatu yang sangat pribadi. Saya sangat mencintai Santo Yosef. Karena ia adalah orang yang kuat dan pendiam. Dan saya memiliki gambar Santo Yosef yang sedang tidur di meja saya. Dan sementara ia tidur, ia mengurus Gereja. Ya, dia bisa melakukan itu. Kita tidak bisa. Dan ketika saya memiliki masalah, kesulitan. Dan ketika saya memiliki masalah, kesulitan, saya menulis secarik kertas kecil dan saya meletakkannya di bawah sosok Santo sehingga ia akan memimpikannya. Ini berarti bahwa saya berdoa untuk masalah itu.

Devosi Santo Yosemaría

Santo Yosef adalah santo pelindung keluarga yang merupakan Karya ini. Pada tahun-tahun awal, Santo Yosef memohon secara khusus kepadanya agar Yesus dalam Sakramen Mahakudus dapat hadir di pusat pertama Opus Dei. Melalui perantaraan beliau, pada bulan Maret 1935, Tuhan kita dapat hadir di ruang pidato Academia-Residencia DYA, di Calle Ferraz, Madrid.

Sejak saat itu, pendiri Karya menginginkan agar kunci tabernakel di pusat-pusat Opus Dei memiliki medali kecil Santo Yosef dengan tulisan Ite ad IosephAlasannya adalah untuk mengingat bahwa, dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Yusuf dalam Perjanjian Lama terhadap bangsanya, bapa suci telah menyediakan makanan yang paling berharga bagi kita: Ekaristi.

Santo Yosef Sang Pekerja, santo yang hening, sang pelindung

Kita tidak mengetahui kata-kata yang diucapkannya, kita hanya mengetahui perbuatannya, tindakan iman, cinta dan perlindungannya. Dia melindungi Bunda Maria Tak Bernoda dan merupakan bapa Yesus di bumi. Namun, tidak ada penyebutan namanya dalam Injil. Sebaliknya, ia adalah seorang hamba Tuhan yang pendiam dan rendah hati yang memainkan perannya sepenuhnya. Bekerja keras untuk mendukung Keluarga Kudus.

Salah satu gelar pertama yang mereka gunakan untuk menghormatinya adalah Nutritor Domini"Pengumpan Tuhan" sudah ada sejak setidaknya abad kesembilan.

Perayaan untuk menghormatinya

Yosef pada tanggal 19 Maret dan Pesta Santo Yosef Sang Pekerja (Hari Buruh Internasional) pada tanggal 1 Mei. Hari raya ini juga termasuk dalam Hari Raya Keluarga Kudus (30 Desember) dan tidak diragukan lagi merupakan bagian dari kisah Natal.

Santo Yosef memiliki banyak pelindung

Dia adalah pelindung Gereja Universal, kematian yang baik, keluarga, orang tua, wanita hamil, pelancong, imigran, pengrajin, insinyur dan pekerja. Ia juga merupakan santo pelindung Amerika, Kanada, Cina, Kroasia, Meksiko, Korea, Austria, Belgia, Peru, Filipina dan Vietnam.

Marilah kita memohon kepada Santo Yosef sang pekerja untuk terus membantu kita mendekatkan diri kepada Yesus dalam Sakramen Mahakudus, yang merupakan makanan yang di atasnya Gereja dipelihara. Dia melakukannya dengan Maria di Nazaret, dan dia akan melakukan hal yang sama dengan Maria di rumah kita.


Daftar Pustaka:

Opusdei.com
RomeReports

PEKERJAAN 
YANG AKAN MENINGGALKAN JEJAKNYA

Membantu menabur
dunia para imam
DONASI SEKARANG

Artikel terkait