DONASI SEKARANG

Yayasan CARF

6 Mei, 24

Satu hari dalam kehidupan Bunda Maria

Memanfaatkan bulan Mei, bulan Perawan Maria. Francisco Varo Pineda membawa kita ke Nazareth Perawan Maria dan rutinitas hariannya. Penuh dengan pengorbanan setiap hari. Tugas-tugas yang ia lakukan untuk merawat Yesus dan menguduskan dirinya dari hari ke hari.

Lukas mengatakan dalam Injilnya bahwa malaikat Gabriel diutus oleh Allah ke Nazaret (bdk. Luk. 1:26), kepada seorang perawan bernama Maria, untuk memberitahukan kepadanya bahwa ia akan menjadi ibu Mesias, Juruselamat, yang telah dinanti-nantikan oleh semua orang Yahudi.

Nazaret dari Perawan Maria

Sekitar dua ribu tahun yang lalu, Nazaret adalah sebuah desa yang tidak dikenal oleh hampir semua orang di dunia. Pada saat itu kekaisaran Roma bersinar dengan kemegahan. Ada banyak kota yang makmur di pantai Mediterania. Hiruk pikuk para pedagang dan pelaut membanjiri banyak jalan dan alun-alun di kota pelabuhan atau pusat perdagangan. Nazaret, di sisi lain, adalah segelintir dari miskin rumah-rumah yang terletak di tanjung berbatu di Galilea Hilir. Bahkan di wilayahnya sendiri, hal itu tidak terlalu penting.

Kota Sepphoris, tempat sebagian besar aktivitas komersial di daerah tersebut terkonsentrasi, hanya berjarak lebih dari dua jam berjalan kaki. Itu adalah kota yang makmur, dengan bangunan-bangunan yang kaya dan tingkat budaya tertentu. Penduduknya berbicara dalam bahasa Yunani dan memiliki hubungan baik dengan dunia intelektual Yunani-Latin. Di Nazaret, di sisi lain, ada beberapa keluarga Yahudi yang berbicara dalam bahasa Aram.

Sebagian besar penduduknya berdedikasi pada pertanian dan peternakan, tetapi ada juga pengrajin seperti José, yang dengan kecerdikan dan usahanya memberikan layanan yang baik kepada sesama warga dengan melakukan pekerjaan pertukangan dan pandai besi.

Rumah Perawan Maria

Rumah Maria sederhana, seperti rumah tetangganya. Rumah itu memiliki dua kamar. Ruang dalam adalah sebuah gua yang berfungsi sebagai lumbung dan dapur. Tiga dinding bata atau batu yang menempel pada batu di depan ruang dalam tersebut menopang kerangka ranting, kayu dan dedaunan yang berfungsi sebagai atap, dan membentuk ruang luar rumah. Cahaya masuk melalui pintu. Di sana mereka memiliki beberapa peralatan kerja dan sedikit perabotan. Sebagian besar kehidupan keluarga dilakukan di luar, di depan pintu rumah, mungkin di bawah naungan pohon anggur yang akan membantu meredam panasnya musim panas.

Hampir semua tetangganya memiliki rumah yang serupa. Penggalian arkeologi telah menyingkap bagian-bagian dari Nazaret kuno. Rumah-rumah tersebut memanfaatkan banyak gua di daerah itu untuk membangun ruang bawah tanah, silo atau tangki air di dalamnya tanpa banyak modifikasi. Lantainya diratakan sedikit di depan gua, dan kandang ini ditutup dengan dinding dasar. Ada kemungkinan bahwa keluarga-keluarga tersebut akan menggunakan lantai ruangan ini untuk tidur.

Pozo de la Virgen Maria 1

Sumur Maria adalah tempat di mana malaikat Gabriel menampakkan diri kepada Perawan Maria dan mengumumkan bahwa ia akan melahirkan Anak Allah. Kota ini terletak di Nazareth yang sekarang di Israel utara.

Doa Pagi

Hari dimulai dengan matahari terbit. Beberapa doa sederhana, seperti Shema, dan kerja keras pun segera dimulai. Shema adalah sebuah doa, yang diambil dari Alkitab, yang dimulai dalam bahasa Ibrani dengan kata tersebut, dan berbunyi sebagai berikut: "Shema Israel (Dengarlah, hai Israel, Tuhan Allah kita adalah Tuhan yang esa). Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu. Simpanlah perkataan yang saya katakan kepada Anda hari ini di dalam hati Anda. Tanamkan nilai-nilai tersebut pada anak-anak Anda dan ucapkan kepada mereka baik saat Anda berada di rumah maupun dalam perjalanan, baik saat Anda berbaring maupun bangun tidur. Ikatlah di tangan Anda sebagai tanda, letakkan di dahi Anda sebagai tanda. Tuliskanlah itu pada tiang-tiang pintu rumahmu dan pada pintu gerbangmu" (Ul 6:4-9).

Perawan Maria dan persiapan makanan

Salah satu tugas pertama yang harus dilakukan setiap hari, setelah berdoa, adalah menyiapkan roti, makanan pokok setiap hari. Untuk melakukan hal ini, Maria, seperti yang biasa dilakukan oleh para wanita, akan memulai dengan menggiling gandum atau jelai untuk membuat tepung. Beberapa pabrik batu domestik dari zaman Tuhan kita telah ditemukan yang digunakan untuk tugas ini.

Tepung tersebut kemudian dicampur dengan air dan sedikit garam untuk membentuk adonan, yang kemudian ditambahkan sejumput ragi - kecuali saat hari raya Paskah. Adonan beragi digunakan untuk membuat kue atau roti gulung yang sangat tipis, yang dipanggang dalam oven atau dikubur dalam bara api dan dimakan setelah dipanggang.

Makanan sehari-hari akan sangat mirip dengan apa yang kita kenal saat ini di wilayah Mediterania. Roti dipecahkan dengan tangan, tanpa menggunakan pisau, dan dimakan sendiri atau dengan minyak, ditemani dengan anggur, susu, buah, dan, jika memungkinkan, daging atau ikan. Susu biasanya disimpan dalam kantong kulit yang terbuat dari kulit kambing yang dijahit, dan diminum langsung dari kantong tersebut. Kemungkinan besar akan terasa asam saat diminum. Susu juga digunakan untuk membuat mentega dan keju, yang merupakan makanan pokok di mana ada ternak, seperti di Galilea.

Perawan Maria dari Nazaret
Nazareth, Bunda Maria Perawan Maria pada awal abad ke-20.

Elemen penting lainnya dalam makanan orang-orang itu adalah minyak. Buah zaitun yang diawetkan dalam air garam juga dimakan. Minyak bahkan dibawa bersama mereka saat bepergian, dalam botol tanah liat pipih kecil yang bentuknya mirip dengan kantin. Juga umum untuk minum anggur, yang cenderung kuat, dan oleh karena itu biasanya diminum dengan air, dan kadang-kadang dicampur dengan rempah-rempah atau dimaniskan dengan madu.

Di antara semur yang paling umum adalah semur buncis atau miju-miju. Sayuran yang paling populer adalah kacang polong, kacang polong, daun bawang, bawang merah, bawang putih, dan mentimun. Daging yang paling sering dimakan adalah daging domba atau kambing, dan beberapa daging ayam. Buah-buahan yang paling umum adalah buah ara, kurma, semangka dan delima. Jeruk, yang begitu melimpah di daerah tersebut saat ini, belum dikenal di Galilea di mana St.

Sebelum makan setiap hari, doa-doa biasa dibacakan untuk memberikan Terima kasih Tuhan. untuk makanan yang diterima dari kebaikannya. Berkat atas meja itu kurang lebih berbunyi sebagai berikut: "Terpujilah Engkau, Tuhan, Allah kami, Raja Semesta Alam, yang telah memberikan kepada kami pada hari ini untuk makan roti, hasil bumi". Dan jawabannya adalah: "Amin".

Tugas harian Maria

Untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga, salah satu pekerjaan berat yang harus dilakukan setiap hari adalah memikul air. Mata air di Nazaret agak jauh, sekitar lima belas menit berjalan kaki dari rumah-rumah desa. Mary mungkin akan pergi ke sana setiap pagi untuk mengisi kendi, dan kembali ke rumah dengan membawa kendi tersebut di atas kepalanya, seperti kebiasaan di daerah tersebut, untuk melanjutkan pekerjaannya. Dan beberapa hari dia mungkin harus kembali ke daerah itu pada waktu lain dalam sehari untuk mencuci pakaian.

Pengangkutan air dan pencucian cucian

Pakaian yang harus dicuci oleh Maria adalah pakaian yang dikenakan olehnya, Yusuf dan Yesus. Pakaian yang biasa digunakan terdiri dari pakaian dalam yang lebar dan longgar atau tunik, yang biasanya terbuat dari linen. Jatuh ke lutut atau betis. Bisa tanpa lengan atau dengan lengan hingga pertengahan lengan. Tunik itu diikat ke tubuh dengan semacam korset, terbuat dari kain linen yang panjang dan lebar, yang dililitkan beberapa kali di sekeliling tubuh, tetapi tidak selalu dikencangkan dengan mulus, tetapi beberapa di antaranya membentuk lipatan, yang dapat digunakan untuk membawa uang. Di atas tunik dikenakan pakaian luar, atau mantel, yang berbentuk persegi atau bulat dan biasanya terbuat dari wol.

Sebagian besar hari-hari Mary, tanpa diragukan lagi, benar-benar normal. Dia menghabiskan berjam-jam melakukan pekerjaan rumah tangga: menyiapkan makanan, membersihkan rumah dan pakaian, dan bahkan menenun wol atau linen dan membuat pakaian yang diperlukan untuk keluarganya.

Dia akan tiba dengan kelelahan di penghujung hari, tetapi dengan sukacita dari seseorang yang tahu bahwa tugas yang tampaknya sederhana seperti itu memiliki kemanjuran supernatural yang luar biasa, dan bahwa dengan melakukan tugasnya dengan baik, dia melakukan tugas yang sangat penting di dunia ini. Pekerjaan penebusan.


Francisco Varo Pineda
Direktur Penelitian di Fakultas Teologi Universitas Navarra.
Profesor Kitab Suci.

PEKERJAAN 
YANG AKAN MENINGGALKAN JEJAKNYA

Membantu menabur
dunia para imam
DONASI SEKARANG

Artikel terkait