Yayasan CARF

22 Februari, 23

Blog

Prapaskah: apa itu dan apa artinya, definisi dan doa-doa

Gereja mengusulkan kepada semua orang Kristen untuk mengikuti teladan Kristus dalam retret-Nya ke padang gurun, kita mempersiapkan diri kita sendiri, di masa Prapaskah ini untuk perayaan perayaan Paskah, dengan pemurnian hati, dan sikap tobat.

"Setiap tahun, selama empat puluh hari masa Prapaskah Agung, Gereja menyatukan dirinya dengan Misteri Yesus di padang gurun", Katekismus Gereja Katolik, 540.

Apa itu Prapaskah?

Arti Prapaskah berasal dari bahasa Latin "quadragesima", periode liturgi selama empat puluh hari yang disediakan untuk persiapan Paskah. Empat puluh hari sebagai kiasan untuk 40 tahun yang dihabiskan bangsa Israel di padang gurun bersama Musa dan 40 hari Yesus menghabiskan waktu di padang gurun sebelum memulai kehidupan publiknya.

Ini adalah waktu persiapan dan konversi untuk berpartisipasi dalam momen puncak liturgi kita, bersama dengan seluruh Gereja Katolik, yang kita mulai pada hari Rabu dengan penuh semangat.

Dalam Katekismus, Gereja mengusulkan untuk mengikuti teladan Kristus dalam pengasingan-Nya ke padang gurun, sebagai persiapan untuk perayaan Paskah. Ini adalah waktu yang sangat tepat untuk latihan spiritualyang liturgi penitensi, yang ziarah sebagai tanda penyesalan, perampasan sukarela seperti puasa dan sedekahdan komunikasi barang Kristen dengan cara Karya amal dan misionaris.

Upaya pertobatan ini adalah gerakan hati yang menyesal, yang ditarik dan digerakkan oleh kasih karunia untuk menanggapi kasih Allah yang penuh belas kasihan yang telah mengasihi kita terlebih dahulu.

"Kita tidak dapat menganggap masa Prapaskah ini sebagai musim yang biasa saja, pengulangan siklus musim liturgi. Momen ini unik; ini adalah pertolongan ilahi yang harus disambut. Yesus lewat di sisi kita dan mengharapkan dari kita - hari ini, sekarang - sebuah perubahan besar". Ini adalah Kristus yang Lewat, no. 59.

Kapan masa Prapaskah dimulai?

Pengenaan abu di dahi umat beriman, Rabu Abu, adalah awal dari perjalanan ini. Ini merupakan undangan untuk bertobat dan penebusan dosa. Ini adalah undangan untuk menjalani musim Prapaskah sebagai pencelupan yang lebih sadar dan lebih intens dalam misteri paskah Yesus, dalam kematian dan kebangkitan-Nya, melalui partisipasi dalam Ekaristi dan dalam kehidupan amal.

Waktu Masa Prapaskah berakhir pada Kamis Putihsebelum Misa in coena Domini (Perjamuan Tuhan), yang mengawali Triduum Paskah, Jumat Agung dan Sabtu Agung.

Selama hari-hari ini kita melihat ke dalam diri kita sendiri dan kita mengasimilasi misteri Tuhan menjadi tergoda di padang gurun oleh Iblis dan kepergiannya ke Yerusalem untuk Gairah, Kematian, Kebangkitan dan Kenaikan ke Surga.

Kita ingat bahwa kita harus bertobat dan percaya pada Injil dan bahwa kita adalah debu, manusia berdosa, makhluk ciptaan dan bukan Tuhan.

"Cara apa yang lebih baik untuk memulai masa Prapaskah? Kita memperbarui iman, harapan, amal. Ini adalah sumber dari semangat penebusan dosa, dari keinginan untuk pemurnian. Masa Prapaskah bukan hanya sebuah kesempatan untuk mengintensifkan praktik-praktik luar dari rasa malu kita: jika kita berpikir bahwa hanya itu saja, kita akan kehilangan maknanya yang mendalam dalam kehidupan Kristiani, karena tindakan-tindakan eksternal ini - saya ulangi - adalah buah dari iman, pengharapan, dan cinta". Kristus Lewat, no. 57.

Bagaimana menjalani masa Prapaskah?

Masa Prapaskah dapat dialami melalui Sakramen Pengakuan Dosa, doa dan sikap positif.

Umat Katolik kami mempersiapkan diri untuk peristiwa-peristiwa penting dari Paskah melalui pilar-pilar doa, puasa dan sedekah. Mereka membimbing kita dalam refleksi harian kita tentang kehidupan kita sendiri sementara kami berusaha untuk memperdalam hubungan kami dengan Tuhan dan dengan satu sama laintidak peduli di mana pun di dunia ini tetangga Anda tinggal. Masa Prapaskah adalah masa pertumbuhan pribadi dan rohani, waktu untuk melihat ke luar dan ke dalam. Ini adalah waktu belas kasihan.

Pertobatan dan pengakuan dosa

Sebagai masa penebusan dosa, masa Prapaskah adalah masa penebusan dosa ini adalah waktu yang tepat untuk pergi ke pengakuan dosa. Hal ini tidak wajib, juga tidak ada mandat Gereja untuk melakukannya, tetapi sangat cocok dengan kata-kata Injil yang diulangi oleh imam pada Rabu Abu.Ingatlah bahwa kamu adalah debu dan kepada debu kamu akan kembali" o "Bertobat dan percaya kepada Injil".

Di dalam kata-kata suci ini ada unsur yang sama: konversi. Dan yang satu ini hanya dimungkinkan dengan pertobatan dan perubahan hidup.. Oleh karena itu, pengakuan dosa selama masa Prapaskah adalah cara praktis untuk Meminta pengampunan Tuhan atas dosa-dosa kita dan mulai dari awal lagi. Cara ideal untuk memulai latihan introspeksi ini adalah dengan cara pemeriksaan hati nurani.

Penebusan dosa

Penitensi, terjemahan Latin dari kata Yunani ".metanoia". yang dalam Alkitab berarti pertobatan orang berdosa. Menunjuk seluruh seperangkat tindakan interior dan eksterior yang bertujuan untuk membuat reparasi atas dosa yang dilakukandan keadaan yang diakibatkannya bagi orang berdosa. Secara harfiah perubahan hidup, dikatakan tentang tindakan orang berdosa yang kembali kepada Allah setelah jauh dari-Nya, atau orang yang tidak percaya yang datang kepada iman.

Konversi

Menjadi adalah berdamai dengan TuhanUntuk berpaling dari kejahatan, untuk menjalin persahabatan dengan Sang Pencipta. Setelah berada dalam kasih karunia, setelah pengakuan dosa dan apa yang tersirat di dalamnya, kita harus mulai mengubah dari dalam diri kita semua yang tidak berkenan kepada Tuhan.

Untuk merealisasikan keinginan untuk bertobat, seseorang dapat melakukan hal-hal berikut ini pekerjaan konversiseperti, misalnya: Menghadiri sakramen-sakramenmengatasi perpecahan, memaafkan dan bertumbuh dalam semangat persaudaraan; mempraktikkan Karya Belas Kasih.

Puasa dan pantangan

Gereja mengundang umatnya untuk ketaatan pada ajaran puasa dan pantang daging, ringkasan Katekismus 432.

The puasa terdiri dari satu kali makan sehari, meskipun dimungkinkan untuk makan sedikit lebih sedikit dari biasanya di pagi dan sore hari. Kecuali jika sakit. Semua orang dewasa diundang untuk berpuasa sampai mereka berusia lima puluh sembilan tahun. Baik pada hari Rabu Abu maupun Jumat Agung.

Ini disebut pantang untuk tidak makan daging pada hari Jumat di masa Prapaskah. Pantang dapat dimulai sejak usia empat belas tahun.

Harus diperhatikan untuk tidak menghayati puasa atau pantang sebagai hal yang minimum, tetapi sebagai cara konkret di mana Bunda Suci Gereja membantu kita untuk tumbuh dalam semangat penebusan dosa dan sukacita yang sejati.

Pesan Bapa Suci untuk Masa Prapaskah 2023

"Saudara-saudari yang terkasih:

Injil Matius, Markus dan Lukas memiliki kesamaan dalam menceritakan peristiwa Transfigurasi Yesus. Dalam peristiwa ini kita melihat respons yang diberikan Tuhan kepada murid-murid-Nya ketika mereka menunjukkan ketidakpahaman terhadap-Nya. Bahkan, beberapa waktu sebelumnya, telah terjadi konfrontasi yang nyata antara Sang Guru dengan Simon Petrus, yang, setelah menyatakan imannya kepada Yesus sebagai Mesias, Anak Allah, menolak pemberitaan tentang sengsara dan salib. Yesus menegurnya dengan tegas: "Enyahlah engkau, Iblis, sebab engkau adalah batu sandungan bagi-Ku, sebab keinginanmu bukanlah keinginan Allah, melainkan keinginan manusia" (Matius 22:19).Mt 16,23). Dan "setelah enam hari, Yesus membawa Petrus, Yakobus dan saudaranya Yohanes, lalu membawa mereka ke sebuah gunung yang tinggi dan memisahkan mereka" (Mt 17,1).

Injil Transfigurasi diwartakan setiap tahun pada hari Minggu kedua masa Prapaskah. Pada kenyataannya, selama musim liturgi ini, Tuhan membawa kita kepada diri-Nya sendiri dan membawa kita ke suatu tempat yang terpisah. Bahkan jika komitmen harian kita mengharuskan kita untuk tetap berada di tempat kita biasanya berada, menjalani kehidupan sehari-hari yang sering berulang dan terkadang membosankan, dalam Masa Prapaskah kita diundang untuk "mendaki gunung yang tinggi" bersama dengan Yesus, untuk menghayati bersama dengan Umat Allah yang kudus sebuah pengalaman khusus tentang asketisme.

Pertapaan prapaskah adalah sebuah komitmen, yang selalu digerakkan oleh kasih karunia, untuk mengatasi kurangnya iman dan penolakan kita untuk mengikuti Yesus di jalan salib. Itulah yang dibutuhkan oleh Petrus dan murid-murid lainnya. Untuk memperdalam pengetahuan kita tentang Sang Guru, untuk sepenuhnya memahami dan menerima misteri keselamatan ilahi, yang direalisasikan dalam pemberian diri secara total berdasarkan kasih, kita harus membiarkan diri kita dipimpin oleh-Nya ke tempat yang sunyi dan mulia, menjauhkan diri kita dari hal-hal yang biasa-biasa saja dan sia-sia. Hal ini diperlukan untuk memulai sebuah perjalanan, perjalanan yang menanjak, yang membutuhkan usaha, pengorbanan dan konsentrasi, seperti mendaki gunung. Persyaratan-persyaratan ini juga penting untuk perjalanan sinodal yang telah kita lakukan sebagai sebuah Gereja. Ada baiknya kita merenungkan hubungan antara pertapaan Prapaskah dan pengalaman sinodal.

Prapaskah, berjalan bersama mereka yang telah Tuhan tempatkan di sisi kita

Dalam "retret" di Gunung Tabor, Yesus membawa serta tiga orang murid-Nya, yang dipilih untuk menjadi saksi dari sebuah peristiwa yang unik. Dia ingin agar pengalaman kasih karunia ini tidak menjadi pengalaman yang menyendiri, tetapi pengalaman bersama, seperti halnya seluruh kehidupan iman kita. Kita harus mengikuti Yesus bersama-sama. Dan bersama-sama, sebagai sebuah Gereja peziarah pada waktunya, kita menjalani tahun liturgi dan, di dalamnya, masa Prapaskah, berjalan bersama mereka yang telah Tuhan tempatkan di sisi kita sebagai rekan-rekan seperjalanan. Analog dengan pendakian Yesus dan murid-murid-Nya ke Gunung Tabor, kita dapat menegaskan bahwa perjalanan Prapaskah kita bersifat "sinodal", karena kita berjalan bersama di jalan yang sama, sebagai murid-murid dari Guru yang satu. Kita tahu, pada kenyataannya, bahwa Dia sendiri adalah Jalan Maka, baik dalam perjalanan liturgi maupun dalam perjalanan Sinode, Gereja tidak melakukan apa pun selain masuk lebih jauh dan lebih dalam ke dalam misteri Kristus Sang Juruselamat.

Dan sampailah kita pada klimaksnya. Injil mengatakan bahwa Yesus "berubah rupa di hadapan mereka: wajah-Nya bersinar seperti matahari, dan pakaian-Nya menjadi putih seperti cahaya" (Mt 17,2). Inilah "puncak", tujuan dari perjalanan ini. Di akhir pendakian, ketika berada di puncak gunung bersama Yesus, ketiga murid diberi anugerah untuk melihat-Nya dalam kemuliaan-Nya, bersinar dengan cahaya supernatural. Cahaya yang tidak datang dari luar, tetapi memancar dari diri-Nya sendiri. Keindahan ilahi dari penglihatan ini jauh lebih besar daripada upaya apa pun yang dapat dilakukan oleh para murid untuk mendaki Tabor. Seperti dalam pendakian gunung yang berat, ketika seseorang mendaki, penting untuk menjaga pandangannya tetap tertuju pada jalan yang dilaluinya; tetapi panorama yang menakjubkan yang terungkap di ujungnya sungguh menakjubkan dan berharga. Juga proses sinode sering kali tampak sebagai perjalanan yang sulit, yang terkadang dapat membuat kita patah semangat. Namun, apa yang menanti kita di akhir perjalanan tidak diragukan lagi adalah sesuatu yang luar biasa dan mengejutkan, yang akan membantu kita untuk lebih memahami kehendak Allah dan misi kita dalam melayani Kerajaan-Nya.

Pengalaman para murid di Gunung Tabor semakin diperkaya ketika, di samping Yesus yang telah berubah rupa, Musa dan Elia, yang masing-masing melambangkan Hukum Taurat dan para nabi, muncul (lih. Mt 17,3). Kebaruan Kristus adalah penggenapan Perjanjian Lama dan janji-janjinya; hal ini tidak dapat dipisahkan dari sejarah Allah dengan umat-Nya dan mengungkapkan maknanya yang mendalam. Demikian pula, perjalanan sinodal berakar pada tradisi Gereja dan, pada saat yang sama, terbuka terhadap kebaruan. Tradisi adalah sumber inspirasi untuk mencari cara-cara baru, menghindari godaan yang berlawanan dengan imobilitas dan eksperimen improvisasi.

Transformasi pribadi dan seluruh Gereja

Perjalanan Prapaskah yang bersifat asketis, seperti halnya perjalanan sinodal, memiliki tujuan transfigurasi pribadi dan gerejawi. Sebuah transformasi yang, dalam kedua kasus tersebut, menemukan modelnya dalam diri Yesus dan diwujudkan melalui rahmat misteri Paskah-Nya. Agar transfigurasi ini dapat diwujudkan dalam diri kita tahun ini, saya ingin mengusulkan dua "jalan" yang harus diikuti untuk naik bersama Yesus dan mencapai tujuan bersama-Nya.

Yang pertama mengacu pada perintah yang disampaikan Allah Bapa kepada para murid di Tabor, ketika mereka menatap Yesus yang telah berubah rupa. Suara yang terdengar dari awan itu berkata, "Dengarkanlah Dia" (Mt 17,5). Oleh karena itu, indikasi pertama sangat jelas: dengarkanlah Yesus. Masa Prapaskah adalah masa yang penuh rahmat sejauh kita mendengarkan Dia yang berbicara kepada kita. Dan bagaimana Dia berbicara kepada kita? Pertama-tama, dalam Sabda Allah, yang ditawarkan Gereja kepada kita dalam liturgi. Janganlah kita membiarkannya jatuh di telinga kita yang tuli. Jika kita tidak dapat selalu berpartisipasi dalam Misa, marilah kita merenungkan bacaan-bacaan Alkitab setiap hari, bahkan dengan bantuan internet. Selain berbicara kepada kita dalam Kitab Suci, Tuhan berbicara kepada kita melalui saudara dan saudari kita, terutama dalam wajah dan kisah-kisah mereka yang membutuhkan pertolongan. Tetapi saya juga ingin menambahkan satu aspek lain, yang sangat penting dalam proses sinode: mendengarkan Kristus juga melibatkan mendengarkan saudara-saudari kita di dalam Gereja; saling mendengarkan yang dalam beberapa fase merupakan tujuan utama, dan yang, bagaimanapun juga, selalu sangat diperlukan dalam metode dan gaya sebuah Gereja sinode.

Ketika mereka mendengar suara Bapa, "tersungkurlah murid-murid itu dengan muka mereka ke tanah, penuh dengan ketakutan. Yesus datang kepada mereka dan menjamah mereka, lalu berkata kepada mereka: "Bangunlah, jangan takut". Ketika mereka mengangkat muka mereka, mereka tidak melihat siapa pun kecuali Yesus seorang diri" (Mt 17,6-8). Ini adalah indikasi kedua untuk masa Prapaskah ini: untuk tidak berlindung pada religiositas yang terdiri dari peristiwa-peristiwa luar biasa, pengalaman-pengalaman sugestif, karena takut menghadapi kenyataan dengan pergumulan sehari-hari, kesulitan-kesulitannya dan kontradiksinya. Cahaya yang Yesus tunjukkan kepada para murid adalah pendahuluan dari kemuliaan Paskah dan kita harus menuju ke sana, mengikuti "Dia saja". Masa Prapaskah berorientasi pada Paskah. "Retret" bukanlah tujuan itu sendiri, tetapi mempersiapkan kita untuk menghayati sengsara dan salib dalam iman, pengharapan dan kasih, untuk mencapai kebangkitan. Dengan cara yang sama, perjalanan sinodal tidak boleh membuai kita ke dalam ilusi bahwa kita telah sampai ketika Tuhan memberi kita rahmat berupa pengalaman persekutuan yang kuat. Di sana juga Tuhan mengulangi kepada kita: "Bangkitlah, jangan takut". Marilah kita turun ke dataran dan semoga rahmat yang telah kita alami menopang kita untuk menjadi pengrajin sinodalitas dalam kehidupan sehari-hari di dalam komunitas kita.

Saudara dan saudari yang terkasih, yang Roh Kudus untuk menguatkan kita selama masa Prapaskah ini dalam pendakian kita bersama Yesus, sehingga kita dapat mengalami pancaran ilahi-Nya dan dengan demikian, dikuatkan dalam iman, kita dapat maju bersama dalam perjalanan bersama-Nya, kemuliaan umat-Nya dan terang bagi bangsa-bangsa." Paus Fransiskus, 2023.

Doa untuk Masa Prapaskah

Berdoa dengan hati yang terbuka adalah persiapan terbaik untuk Paskah. Kita bisa membaca dan merenungkan Injil, kita bisa berdoa Via Crusis. Kita dapat membuka Katekismus Gereja Katolik dan mengikuti perayaan liturgi dengan Missal Romawi. Yang penting adalah bahwa kita bertemu dengan kasih tanpa syarat yaitu Kristus.

Tuhan Yesus, dengan Salib dan

Kebangkitan yang telah Engkau jadikan kami

gratis. Selama masa Prapaskah ini,

pimpinlah kami dengan Roh Kudus-Mu untuk

hidup lebih setia dalam kebebasan

Kristen. Melalui doa,

peningkatan amal dan

Disiplin waktu ini

Yang Mahakudus, dekatkanlah kami kepada-Mu.

Memurnikan niat saya

hati sehingga semua

Praktik-praktik Prapaskah adalah untuk

pujian dan kemuliaan-Mu. Berikan itu

dengan kata-kata dan tindakan kita,

kita bisa menjadi pembawa pesan yang setia

dari pesan Injil kepada

dunia yang membutuhkan

harapan akan belas kasihan-Mu.

Amin.

Daftar Pustaka:

  • Opusdei.org.
  • Katekismus Gereja Katolik.
  • Catholic.net.
  • Aciprensa.

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
DONASI SEKARANG