Yayasan CARF

20 April, 20

Artikel Pakar

Keberanian dan syarat-syarat lain untuk membedakan

Surat yang dikirim Paus Fransiskus kepada Umat Allah yang sedang berziarah di Jerman (29-VI-2019) adalah sebuah kesaksian tentang pelayanan Petrus dan - jauh dari sebuah buku resep - sebuah orientasi yang sangat berguna tidak hanya bagi umat Katolik Jerman, tetapi juga bagi semua orang Kristen.

Surat yang menggembirakan dan realistis

1) Di atas segalanya, dalam keadaan-keadaan kesulitan yang serius - ketidakpastian tentang masa depan, perubahan-perubahan yang besar dan cepat, dsb. - seperti yang dialami oleh para murid ketika Tuhan wafat, hari ini kita memiliki "keyakinan bahwa Tuhan "selalu dapat, dengan pembaharuan-Nya, memperbarui hidup kita dan komunitas kita" (Nasihat. Evangelii gaudium, 11). Francis ingin menawarkan dukungannya, menemani dalam perjalanan dan "mendorong pencarian untuk menanggapi dengan keanggotaan -keberanian - terhadap situasi saat ini". Mungkin kalimat terakhir ini adalah ringkasan yang baik dari sikap yang ingin dipromosikan oleh surat Anda.

Mulai berterima kasihDi antaranya, fakta bahwa "komunitas Katolik Jerman, dalam keragaman dan kemajemukannya, diakui di seluruh dunia atas rasa tanggung jawab bersama" dan kemurahan hati mereka dalam mempromosikan dan mendukung penginjilan di wilayah dan negara lain.

Pada saat yang sama, ia menunjukkan "betapa menyakitkannya melihat erosi dan kemerosotan iman yang terus meningkat dengan segala akibatnya, tidak hanya pada tingkat spiritual tetapi juga pada tingkat sosial dan budaya". Kerusakan ini - yang terjadi di banyak tempat lain -, memiliki banyak aspek dan tidak mudah dan cepat diselesaikan, "seruan untuk pendekatan yang serius dan sadar sehingga dapat mendorong kita untuk berbalik, di ambang pintu sejarah saat ini, seperti pengemis itu untuk mendengarkan perkataan sang rasul: "Aku tidak mempunyai perak dan emas, tetapi apa yang kumiliki kuberikan kepadamu: dalam nama Yesus Kristus orang Nazaret itu, bangkitlah dan berjalanlah" (Tindakan 3,6).

Jalan yang diusulkan oleh paus sebagai kepala perguruan tinggi kepausan, secara umum, adalah sebuah perjalanan sinodal (Bdk. Konst. ap. Episcopalis communio, 2018). Secara substansi, di bawah bimbingan Roh Kudus, ini adalah tentang "berjalan bersama dan dengan seluruh Gereja di bawah cahaya, bimbingan dan gangguannya, untuk belajar mendengarkan dan melihat cakrawala baru yang ingin dia berikan kepada kita. Karena sinodalitas mengandaikan dan membutuhkan gangguan dari Roh Kudus".

Hal ini terjadi karena Tuhan telah memberitahukannya: "Apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran" (Yoh. 16:13). Roh Kuduslah yang, sejak Pentakosta dan seterusnya, menerangi dan menuntun Gereja dalam perjalanan dan cakrawala keselamatan.

Kita dapat mengatakan bahwa sinodalitas adalah nama yang diberikan kepada partisipasi semua orang di semua tingkatan - dari bawah ke atas dan sebaliknya, tulis paus, yaitu dari orang yang terakhir dibaptis hingga uskup Roma dan sebaliknya - dalam membangun Gereja dan dalam penginjilan. Hanya dengan cara ini," kata paus, "kita dapat menjangkau dan mengambil keputusan tentang hal-hal yang penting bagi iman dan kehidupan Gereja".

Ia kemudian menunjukkan beberapa syarat untuk proses ini. Kondisi-kondisi ini berkaitan dengan cara pandang terhadap realitas dan kebajikan teologis (iman, pengharapan, amal).

  • Pertama dan terutama, panggilan untuk realismeHal ini memang akan menjadi mungkin jika kita didorong untuk berjalan bersama dengan kesabaranKita "dengan tidak terburu-buru dan dengan keyakinan yang rendah hati dan sehat bahwa kita tidak akan pernah dapat menjawab semua pertanyaan dan masalah pada saat yang sama", karena kita adalah pembawa harta karun dalam bejana tanah liat (lih. 2 Co 4,7). Hal ini menggarisbawahi secara khusussebuah kesabaranPertanyaan-pertanyaan yang ada, serta jawaban yang kami berikan, membutuhkan, agar perkembangan yang sehat dapat terjadi, hal-hal berikut ini aggiornamento"Dalam kata-kata Yves Congar, "sebuah fermentasi panjang dari kehidupan dan kolaborasi seluruh orang selama bertahun-tahun". Hal ini, menurut paus, mendorong kita untuk terus maju proses yang akan berbuah pada waktunya daripada mengandalkan hasil yang langsung dan mentah.
  • Kedua, proses ini membutuhkan biaya yang memadai dan tidak dapat dihindari analisis. Namun, penting untuk menghindari godaan untuk kelumpuhanGereja, "berputar di sekitar serangkaian argumen, disposisi, dan resolusi yang rumit yang tidak lebih dari menjauhkan kita dari kontak nyata dan sehari-hari antara umat beriman dan Tuhan". Dia kemudian mengkritik hal serupa ketika merujuk pada solusi sinkretis dari "konsensus yang baik" atau hasil survei atau konsensus.
  • Oleh karena itu, harus diakui bahwa dengan keberanian bahwa "apa yang kita butuhkan lebih dari sekadar perubahan struktural, organisasi atau fungsional". Dan untuk itu, kita perlu menghindari godaan lain: godaan untuk berpikir bahwa kita mampu, dengan kekuatan kita sendiri, untuk maju.

 

Para imam, senyum Tuhan di Bumi

Berikan wajah pada donasi Anda. Bantulah kami untuk membentuk imam-imam diosesan dan religius.

Tidak mengandalkan kekuatan sendiri

3) Berikut ini adalah referensi ke yang baru Pelagianisme bahwa ia mempercayakan semuanya kepada "struktur dan organisasi administrasi yang sempurna" (Evangelii gaudium, 32). Lebih jauh lagi, ada juga referensi ke gnostisisme dari mereka yang "ingin membuat nama untuk diri mereka sendiri dan memperluas doktrin dan ketenaran mereka, berusaha untuk mengatakan sesuatu yang selalu baru dan berbeda dari apa yang Firman Allah berikan kepada mereka, dari mereka yang, karena merasa "maju" atau "tercerahkan", ingin mengalahkan "kita" gerejawi dengan skema mereka sendiri (bdk. J. Ratzinger, The God of Jesus Christ, Salamanca 1979).

Godaan untuk mempercayakan segala sesuatu pada solusi administratif atau protagonisme mesianis, menurut Francis, dalam jangka pendek dapat menghilangkan ketegangan. Tetapi hal itu akan menyebabkan "mati rasa dan penjinakan hati" orang-orang Kristen, mungkin membuat mereka agak "modern", tetapi duniawi dan "tanpa jiwa atau kebaruan injili", tanpa semangat atau gigitan. Tanpa kapasitas yang efektif - bisa dikatakan - untuk mendorong orang-orang Kristen dalam menghidupi iman mereka kepada Yesus Kristus dan Firman-Nya yang menyelamatkan.

Bagi salah satu pihak - Pelagian baru atau Gnostik baru - pengamatan ini berguna: "Setiap kali komunitas gerejawi mencoba menyelesaikan masalahnya sendiri dengan mengandalkan dan berfokus secara eksklusif pada kekuatan atau metodenya sendiri, kecerdasannya, kehendaknya atau prestisenya, ia akhirnya meningkatkan dan melanggengkan kejahatan yang ia coba selesaikan".

Penginjilan: sebuah jalan pengharapan

4) Inilah sebabnya mengapa Paus Bergoglio, seperti pada kesempatan-kesempatan sebelumnya (lih. Pertemuan dengan Komite Pengarah CELAM, Bogotá, 7-IX-2017), mengusulkan untuk "mengelola keseimbangan" dengan harapan dan tidak 'takut akan ketidakseimbangan'" (lih. Evangelii gaudium97); karena ada ketegangan dan ketidakseimbangan yang tidak dapat dihindari dan, terlebih lagi, sangat diperlukan sebagai bagian dari pewartaan Injil.

Kita dapat memikirkan begitu banyak orang Kristen yang, di tengah-tengah kesulitan, telah bersaksi tentang kepercayaan mereka kepada Tuhan, dalam kasih karunia dan belas kasihan-Nya, sementara pada saat yang sama menggunakan cara-cara yang mungkin secara manusiawi. Inilah sebabnya mengapa Francis berbicara di sini tentang mengamankan dimensi teologis tentang kebijaksanaan - dalam hal inovasi dan proposal - dan penerimaan keselamatan gratis yang telah dimenangkan Kristus bagi kita melalui pemberian diri-Nya di kayu salib. Misi kami tidak didasarkan pada perhitungan manusia atau pada "hasil yang sukses dari rencana pastoral kami". Dan dimensi teologis ini, yang berarti mengandalkan segala sesuatu dengan iman - mengetahui bahwa Tuhan melihat kita dan peduli pada kita - adalah komponen penting dari misi kami. Kebijaksanaan Kristen.

5) Transformasi yang sebenarnya membutuhkan pertobatan pastoral, yaitu, bahwa kriteria panduan yang paling baik haruslah penginjilanPernyataan iman dan perintah baru tentang kasih. Penginjilan bukanlah sebuah taktik penaklukan atau dominasi, pengaruh manusia atau perluasan wilayah. Tidak ada retouching untuk beradaptasi dengan kehilangan kekuatan kenabian yang asli. Juga tidak ada upaya untuk memulihkan kebiasaan atau praktik yang masuk akal dalam konteks budaya lain.

Sekali lagi, dan mengikuti jejak mereka yang telah mendahuluinya dalam pelayanan Petrus, ia menetapkan jalan yang benar: "Jalan penginjilan adalah sebuah perjalanan pemuridan yang merupakan sebuah respons dan pertobatan dalam kasih kepada Dia yang pertama kali mengasihi kita (bdk. 1 Jn 4,19); sebuah jalan yang memungkinkan sebuah iman yang dihayati, dialami, dirayakan dan disaksikan dengan sukacita. Penginjilan menuntun kita untuk menemukan kembali sukacita Injil, sukacita menjadi orang Kristen.

Perhatian utama kita haruslah untuk membagikan sukacita ini dengan "pergi keluar menemui saudara-saudari kita, terutama mereka yang terbaring di ambang pintu bait suci kita, di jalan-jalan, di penjara dan rumah sakit, di alun-alun dan kota-kota (...) Untuk pergi mengurapi dengan Roh Kristus semua realitas duniawi, di berbagai persimpangan jalan, terutama di mana "kisah-kisah dan paradigma-paradigma baru dilahirkan, untuk menjangkau dengan Firman Yesus inti terdalam dari jiwa kota-kota" (Evangelii gaudium 73, bdk. Evangelii nuntiandi, 19). Ini adalah tentang "menjadi dekat dengan kehidupan masyarakat", dengan semangat untuk Yesus dan pada saat yang sama semangat untuk umat-Nya. (lih. Evangelii gaudium, 268).

Meningkatkan misi penginjilan kami

Di bagian terakhir suratnya, Paus Fransiskus menegaskan sifat dari kebijaksanaanTujuan dari proyek ini bukan hanya untuk beradaptasi dengan semangat zaman, tetapi juga untuk untuk meningkatkan misi penginjilan kami.

Dengan cara penegasan melalui sinodalitas, ini adalah masalah "hidup dan merasakan bersama Gereja dan di dalam Gerejayang, dalam banyak situasi, juga akan membuat kita menderita di dalam Gereja dan bersama Gereja", baik di tingkat universal maupun partikular. Untuk tujuan ini, kita harus mencari JALAN KERAJAAN sehingga semua suara, Yang paling sederhana dan paling rendah hati juga memiliki ruang dan visibilitas. Ini adalah tantangan yang harus kita hadapi bersama.

Dia juga menunjukkan beberapa kondisi lebih lanjut - yang juga penting - untuk penegasan ini. Hal ini berkaitan dengan kerangka kehidupan Gereja dan dengan korespondensi pribadi dengan rahmat.

 

Mengetahui bahwa Tuhan melihat kita dan peduli pada kita, adalah komponen penting dari Kebijaksanaan Kristen

Kerangka kerja kehidupan Gereja

Menekankan "kebutuhan untuk selalu menjaga agar tetap hidup dan efektif persekutuan dengan seluruh tubuh Gereja"terutama untuk tidak mengurung diri dalam kekhasan kita sendiri dan tidak membiarkan diri kita diperbudak oleh ideologi.Pengertian Gereja tentang istilah ini (Sensus Ecclesiae), kita harus "mengenal diri kita sendiri secara konstitutif bagian dari tubuh yang lebih besare yang mengklaim, mengharapkan dan membutuhkan kita dan yang juga kita klaim, harapkan dan butuhkan. Ini adalah suatu kebanggaan untuk merasa menjadi bagian dari umat Allah yang kudus dan sabar".

Hal ini juga membutuhkan hubungan dengan Tradisi Gereja yang hidup"Sumber-sumber Tradisi yang paling hidup dan lengkap, yang memiliki tugas untuk menjaga agar api tetap hidup dan bukan mengawetkan abunya" (bdk. G. Mahler) "dan memampukan semua generasi untuk menghidupkan kembali, dengan bantuan Roh Kudus, cinta yang pertama".

Kerangka kerja untuk penegasan jelas, dan dipastikan dengan mengacu pada kekudusan yang harus kita semua dorong dan Keibuan Mariayang tanpanya kita bukanlah umat Allah, yang diberikan oleh Sang Putra dari Salib untuk dipelihara-Nya; oleh persaudaraan di dalam Gereja dan kepercayaan pada bimbingan Roh KudusKebutuhan untuk memprioritaskan visi yang luas tetapi tanpa kehilangan fokus pada yang kecil dan dekat.

Pertobatan, doa, penebusan dosa

Kepada semua orang, dan terutama kepada para pendeta, paus menyerukan "komitmen bersama".keadaan terjaga dan bertobat".tanpa melupakan bahwa kewaspadaan dan pertobatan adalah karunia Allah yang harus dimohonkan melalui doa, puasa dan penebusan dosa. Dengan demikian, kita dapat bercita-cita untuk memiliki perasaan yang sama seperti Kristus (bdk. Flp. 2:7), artinya, memiliki perasaan yang sama seperti Kristus (bdk. Flp. 2:7). kerendahan hati, kemiskinan y keberanian. Teladan Sang Guru "membebaskan kita dari protagonisme yang palsu dan steril, melepaskan kita dari godaan untuk tetap berada dalam posisi yang terlindungi dan nyaman dan mengundang kita untuk pergi ke daerah pinggiran untuk bertemu dan mendengarkan Tuhan dengan lebih baik".

Doa juga merupakan ibadahKarena, "dengan memuja, manusia memenuhi tugas tertingginya dan dapat melihat sekilas kejelasan yang akan datang, yang membantu kita untuk menikmati ciptaan yang baru" (bdk. R. Guardini).

Pada kesempatan lain beberapa hari yang lalu, berpidato di hadapan sinode Gereja Katolik Yunani Ukraina (lih. Pidato, 5-VII-2019), Paus menunjukkan bahwa doa haruslah sebuah "perhatian utama"dalam semua aktivitas kami. Tanpa doa, kita akan mudah jatuh ke dalam godaan tidur, pedang - kekerasan - atau melarikan diri - kepengecutan - (bdk. Mat. 26, 40 dst.). Bagi para gembala, sama pentingnya untuk kedekatantidak hanya untuk "berbicara tentang Tuhan", tetapi juga untuk untuk "memberi kepada Tuhan" dengan memberi kepada diri mereka sendiri dalam pewartaan iman, liturgi dan amal.

Dia kemudian juga bersikeras pada sinodalitasyang melibatkan mendengarkanyang tanggung jawab bersama dengan keberanian dan terutama keterlibatan para umat beriman awam.

"The sinodalitas Hal ini juga mengarah pada perluasan cakrawala, untuk menghayati kekayaan tradisi sendiri dalam universalitas Gereja: untuk mendapatkan manfaat dari hubungan yang baik dengan ritus-ritus lain; untuk mempertimbangkan keindahan berbagi bagian penting dari khazanah teologis dan liturgis seseorang dengan komunitas lain, bahkan dengan non-Katolik; untuk menenun relasi yang bermanfaat dengan Gereja-gereja tertentu lainnya, di samping (relasi) dengan Keuskupan-keuskupan di Kuria Romawi" (Ibid.) dan menghindari partikularisme.

Situasi saat ini," Fransiskus menyimpulkan dalam suratnya kepada umat Katolik Jerman, "tidak menuntut sikap hati-hati, kekanak-kanakan, atau lemah dalam menghadapi kesulitan, tetapi menuntut "keberanian untuk menghadapi tantangan zaman".didorong untuk membuka pintu dan untuk melihat apa yang biasanya terselubung oleh kedangkalan, budaya kesejahteraan dan penampilan". Dengan cara ini kita dapat bercita-cita, dengan kasih karunia Tuhan - yang kita minta dengan pikiran, hati dan hidup kita dalam pertobatan permanen - untuk berjalan di jalan ucapan syukur dan menjadi pembawa kebahagiaan bagi orang lain.

Bapak Ramiro Pellitero Iglesias
Profesor Teologi Pastoral
Fakultas Teologi
Universitas Navarra

Diterbitkan dalam "Gereja dan evangelisasi baru".

1) Di atas segalanya, dalam keadaan-keadaan kesulitan yang serius - ketidakpastian tentang masa depan, perubahan-perubahan yang besar dan cepat, dsb. - seperti yang dialami oleh para murid ketika Tuhan wafat, hari ini kita memiliki "keyakinan bahwa Tuhan "selalu dapat, dengan pembaharuan-Nya, memperbarui hidup kita dan komunitas kita" (Nasihat. Evangelii gaudium, 11). Francis ingin menawarkan dukungannya, menemani dalam perjalanan dan "mendorong pencarian untuk menanggapi dengan keanggotaan -keberanian - terhadap situasi saat ini". Mungkin kalimat terakhir ini adalah ringkasan yang baik dari sikap yang ingin dipromosikan oleh surat Anda.

Mulai berterima kasihDi antaranya, fakta bahwa "komunitas Katolik Jerman, dalam keragaman dan kemajemukannya, diakui di seluruh dunia atas rasa tanggung jawab bersama" dan kemurahan hati mereka dalam mempromosikan dan mendukung penginjilan di wilayah dan negara lain.

Pada saat yang sama, ia menunjukkan "betapa menyakitkannya melihat erosi dan kemerosotan iman yang terus meningkat dengan segala akibatnya, tidak hanya pada tingkat spiritual tetapi juga pada tingkat sosial dan budaya". Kerusakan ini - yang terjadi di banyak tempat lain -, memiliki banyak aspek dan tidak mudah dan cepat diselesaikan, "seruan untuk pendekatan yang serius dan sadar sehingga dapat mendorong kita untuk berbalik, di ambang pintu sejarah saat ini, seperti pengemis itu untuk mendengarkan perkataan sang rasul: "Aku tidak mempunyai perak dan emas, tetapi apa yang kumiliki kuberikan kepadamu: dalam nama Yesus Kristus orang Nazaret itu, bangkitlah dan berjalanlah" (Tindakan 3,6).

Jalan yang diusulkan oleh paus sebagai kepala perguruan tinggi kepausan, secara umum, adalah sebuah perjalanan sinodal (Bdk. Konst. ap. Episcopalis communio, 2018). Secara substansi, di bawah bimbingan Roh Kudus, ini adalah tentang "berjalan bersama dan dengan seluruh Gereja di bawah cahaya, bimbingan dan gangguannya, untuk belajar mendengarkan dan melihat cakrawala baru yang ingin dia berikan kepada kita. Karena sinodalitas mengandaikan dan membutuhkan gangguan dari Roh Kudus".

Hal ini terjadi karena Tuhan telah memberitahukannya: "Apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran" (Yoh. 16:13). Roh Kuduslah yang, sejak Pentakosta dan seterusnya, menerangi dan menuntun Gereja dalam perjalanan dan cakrawala keselamatan.

Kita dapat mengatakan bahwa sinodalitas adalah nama yang diberikan kepada partisipasi semua orang di semua tingkatan - dari bawah ke atas dan sebaliknya, tulis paus, yaitu dari orang yang terakhir dibaptis hingga uskup Roma dan sebaliknya - dalam membangun Gereja dan dalam penginjilan. Hanya dengan cara ini," kata paus, "kita dapat menjangkau dan mengambil keputusan tentang hal-hal yang penting bagi iman dan kehidupan Gereja".

Ia kemudian menunjukkan beberapa syarat untuk proses ini. Kondisi-kondisi ini berkaitan dengan cara pandang terhadap realitas dan kebajikan teologis (iman, pengharapan, amal).

  • Pertama dan terutama, panggilan untuk realismeHal ini memang akan menjadi mungkin jika kita didorong untuk berjalan bersama dengan kesabaranKita "dengan tidak terburu-buru dan dengan keyakinan yang rendah hati dan sehat bahwa kita tidak akan pernah dapat menjawab semua pertanyaan dan masalah pada saat yang sama", karena kita adalah pembawa harta karun dalam bejana tanah liat (lih. 2 Co 4,7). Hal ini menggarisbawahi secara khusussebuah kesabaranPertanyaan-pertanyaan yang ada, serta jawaban yang kami berikan, membutuhkan, agar perkembangan yang sehat dapat terjadi, hal-hal berikut ini aggiornamento"Dalam kata-kata Yves Congar, "sebuah fermentasi panjang dari kehidupan dan kolaborasi seluruh orang selama bertahun-tahun". Hal ini, menurut paus, mendorong kita untuk terus maju proses yang akan berbuah pada waktunya daripada mengandalkan hasil yang langsung dan mentah.
  • Kedua, proses ini membutuhkan biaya yang memadai dan tidak dapat dihindari analisis. Namun, penting untuk menghindari godaan untuk kelumpuhanGereja, "berputar di sekitar serangkaian argumen, disposisi, dan resolusi yang rumit yang tidak lebih dari menjauhkan kita dari kontak nyata dan sehari-hari antara umat beriman dan Tuhan". Dia kemudian mengkritik hal serupa ketika merujuk pada solusi sinkretis dari "konsensus yang baik" atau hasil survei atau konsensus.
  • Oleh karena itu, harus diakui bahwa dengan keberanian bahwa "apa yang kita butuhkan lebih dari sekadar perubahan struktural, organisasi atau fungsional". Dan untuk itu, kita perlu menghindari godaan lain: godaan untuk berpikir bahwa kita mampu, dengan kekuatan kita sendiri, untuk maju.

 

Kasus Kapal Suci

Biarlah semua imam memberikan sakramen-sakramen di mana pun mereka berada.

Tidak mengandalkan kekuatan sendiri

3) Berikut ini adalah referensi ke yang baru Pelagianisme bahwa ia mempercayakan semuanya kepada "struktur dan organisasi administrasi yang sempurna" (Evangelii gaudium, 32). Lebih jauh lagi, ada juga referensi ke gnostisisme dari mereka yang "ingin membuat nama untuk diri mereka sendiri dan memperluas doktrin dan ketenaran mereka, berusaha untuk mengatakan sesuatu yang selalu baru dan berbeda dari apa yang Firman Allah berikan kepada mereka, dari mereka yang, karena merasa "maju" atau "tercerahkan", ingin mengalahkan "kita" gerejawi dengan skema mereka sendiri (bdk. J. Ratzinger, The God of Jesus Christ, Salamanca 1979).

Godaan untuk mempercayakan segala sesuatu pada solusi administratif atau protagonisme mesianis, menurut Francis, dalam jangka pendek dapat menghilangkan ketegangan. Tetapi hal itu akan menyebabkan "mati rasa dan penjinakan hati" orang-orang Kristen, mungkin membuat mereka agak "modern", tetapi duniawi dan "tanpa jiwa atau kebaruan injili", tanpa semangat atau gigitan. Tanpa kapasitas yang efektif - bisa dikatakan - untuk mendorong orang-orang Kristen dalam menghidupi iman mereka kepada Yesus Kristus dan Firman-Nya yang menyelamatkan.

Bagi salah satu pihak - Pelagian baru atau Gnostik baru - pengamatan ini berguna: "Setiap kali komunitas gerejawi mencoba menyelesaikan masalahnya sendiri dengan mengandalkan dan berfokus secara eksklusif pada kekuatan atau metodenya sendiri, kecerdasannya, kehendaknya atau prestisenya, ia akhirnya meningkatkan dan melanggengkan kejahatan yang ia coba selesaikan".

Penginjilan: sebuah jalan pengharapan

4) Inilah sebabnya mengapa Paus Bergoglio, seperti pada kesempatan-kesempatan sebelumnya (lih. Pertemuan dengan Komite Pengarah CELAM, Bogotá, 7-IX-2017), mengusulkan untuk "mengelola keseimbangan" dengan harapan dan tidak 'takut akan ketidakseimbangan'" (lih. Evangelii gaudium97); karena ada ketegangan dan ketidakseimbangan yang tidak dapat dihindari dan, terlebih lagi, sangat diperlukan sebagai bagian dari pewartaan Injil.

Kita dapat memikirkan begitu banyak orang Kristen yang, di tengah-tengah kesulitan, telah bersaksi tentang kepercayaan mereka kepada Tuhan, dalam kasih karunia dan belas kasihan-Nya, sementara pada saat yang sama menggunakan cara-cara yang mungkin secara manusiawi. Inilah sebabnya mengapa Francis berbicara di sini tentang mengamankan dimensi teologis tentang kebijaksanaan - dalam hal inovasi dan proposal - dan penerimaan keselamatan gratis yang telah dimenangkan Kristus bagi kita melalui pemberian diri-Nya di kayu salib. Misi kami tidak didasarkan pada perhitungan manusia atau pada "hasil yang sukses dari rencana pastoral kami". Dan dimensi teologis ini, yang berarti mengandalkan segala sesuatu dengan iman - mengetahui bahwa Tuhan melihat kita dan peduli pada kita - adalah komponen penting dari misi kami. Kebijaksanaan Kristen.

5) Transformasi yang sebenarnya membutuhkan pertobatan pastoral, yaitu, bahwa kriteria panduan yang paling baik haruslah penginjilanPernyataan iman dan perintah baru tentang kasih. Penginjilan bukanlah sebuah taktik penaklukan atau dominasi, pengaruh manusia atau perluasan wilayah. Tidak ada retouching untuk beradaptasi dengan kehilangan kekuatan kenabian yang asli. Juga tidak ada upaya untuk memulihkan kebiasaan atau praktik yang masuk akal dalam konteks budaya lain.

Sekali lagi, dan mengikuti jejak mereka yang telah mendahuluinya dalam pelayanan Petrus, ia menetapkan jalan yang benar: "Jalan penginjilan adalah sebuah perjalanan pemuridan yang merupakan sebuah respons dan pertobatan dalam kasih kepada Dia yang pertama kali mengasihi kita (bdk. 1 Jn 4,19); sebuah jalan yang memungkinkan sebuah iman yang dihayati, dialami, dirayakan dan disaksikan dengan sukacita. Penginjilan menuntun kita untuk menemukan kembali sukacita Injil, sukacita menjadi orang Kristen.

Perhatian utama kita haruslah untuk membagikan sukacita ini dengan "pergi keluar menemui saudara-saudari kita, terutama mereka yang terbaring di ambang pintu bait suci kita, di jalan-jalan, di penjara dan rumah sakit, di alun-alun dan kota-kota (...) Untuk pergi mengurapi dengan Roh Kristus semua realitas duniawi, di berbagai persimpangan jalan, terutama di mana "kisah-kisah dan paradigma-paradigma baru dilahirkan, untuk menjangkau dengan Firman Yesus inti terdalam dari jiwa kota-kota" (Evangelii gaudium 73, bdk. Evangelii nuntiandi, 19). Ini adalah tentang "menjadi dekat dengan kehidupan masyarakat", dengan semangat untuk Yesus dan pada saat yang sama semangat untuk umat-Nya. (lih. Evangelii gaudium, 268).

Meningkatkan misi penginjilan kami

Di bagian terakhir suratnya, Paus Fransiskus menegaskan sifat dari kebijaksanaanTujuan dari proyek ini bukan hanya untuk beradaptasi dengan semangat zaman, tetapi juga untuk untuk meningkatkan misi penginjilan kami.

Dengan cara penegasan melalui sinodalitas, ini adalah masalah "hidup dan merasakan bersama Gereja dan di dalam Gerejayang, dalam banyak situasi, juga akan membuat kita menderita di dalam Gereja dan bersama Gereja", baik di tingkat universal maupun partikular. Untuk tujuan ini, kita harus mencari JALAN KERAJAAN sehingga semua suara, Yang paling sederhana dan paling rendah hati juga memiliki ruang dan visibilitas. Ini adalah tantangan yang harus kita hadapi bersama.

Dia juga menunjukkan beberapa kondisi lebih lanjut - yang juga penting - untuk penegasan ini. Hal ini berkaitan dengan kerangka kehidupan Gereja dan dengan korespondensi pribadi dengan rahmat.

 

Kerangka kerja kehidupan Gereja

Menekankan "kebutuhan untuk selalu menjaga agar tetap hidup dan efektif persekutuan dengan seluruh tubuh Gereja"terutama untuk tidak mengurung diri dalam kekhasan kita sendiri dan tidak membiarkan diri kita diperbudak oleh ideologi.Pengertian Gereja tentang istilah ini (Sensus Ecclesiae), kita harus "mengenal diri kita sendiri secara konstitutif bagian dari tubuh yang lebih besare yang mengklaim, mengharapkan dan membutuhkan kita dan yang juga kita klaim, harapkan dan butuhkan. Ini adalah suatu kebanggaan untuk merasa menjadi bagian dari umat Allah yang kudus dan sabar".

Hal ini juga membutuhkan hubungan dengan Tradisi Gereja yang hidup"Sumber-sumber Tradisi yang paling hidup dan lengkap, yang memiliki tugas untuk menjaga agar api tetap hidup dan bukan mengawetkan abunya" (bdk. G. Mahler) "dan memampukan semua generasi untuk menghidupkan kembali, dengan bantuan Roh Kudus, cinta yang pertama".

Kerangka kerja untuk penegasan jelas, dan dipastikan dengan mengacu pada kekudusan yang harus kita semua dorong dan Keibuan Mariayang tanpanya kita bukanlah umat Allah, yang diberikan oleh Sang Putra dari Salib untuk dipelihara-Nya; oleh persaudaraan di dalam Gereja dan kepercayaan pada bimbingan Roh KudusKebutuhan untuk memprioritaskan visi yang luas tetapi tanpa kehilangan fokus pada yang kecil dan dekat.

Pertobatan, doa, penebusan dosa

Kepada semua orang, dan terutama kepada para pendeta, paus menyerukan "komitmen bersama".keadaan terjaga dan bertobat".tanpa melupakan bahwa kewaspadaan dan pertobatan adalah karunia Allah yang harus dimohonkan melalui doa, puasa dan penebusan dosa. Dengan demikian, kita dapat bercita-cita untuk memiliki perasaan yang sama seperti Kristus (bdk. Flp. 2:7), artinya, memiliki perasaan yang sama seperti Kristus (bdk. Flp. 2:7). kerendahan hati, kemiskinan y keberanian. Teladan Sang Guru "membebaskan kita dari protagonisme yang palsu dan steril, melepaskan kita dari godaan untuk tetap berada dalam posisi yang terlindungi dan nyaman dan mengundang kita untuk pergi ke daerah pinggiran untuk bertemu dan mendengarkan Tuhan dengan lebih baik".

Doa juga merupakan ibadahKarena, "dengan memuja, manusia memenuhi tugas tertingginya dan dapat melihat sekilas kejelasan yang akan datang, yang membantu kita untuk menikmati ciptaan yang baru" (bdk. R. Guardini).

Pada kesempatan lain beberapa hari yang lalu, berpidato di hadapan sinode Gereja Katolik Yunani Ukraina (lih. Pidato, 5-VII-2019), Paus menunjukkan bahwa doa haruslah sebuah "perhatian utama"dalam semua aktivitas kami. Tanpa doa, kita akan mudah jatuh ke dalam godaan tidur, pedang - kekerasan - atau melarikan diri - kepengecutan - (bdk. Mat. 26, 40 dst.). Bagi para gembala, sama pentingnya untuk kedekatantidak hanya untuk "berbicara tentang Tuhan", tetapi juga untuk untuk "memberi kepada Tuhan" dengan memberi kepada diri mereka sendiri dalam pewartaan iman, liturgi dan amal.

Dia kemudian juga bersikeras pada sinodalitasyang melibatkan mendengarkanyang tanggung jawab bersama dengan keberanian dan terutama keterlibatan para umat beriman awam.

"The sinodalitas Hal ini juga mengarah pada perluasan cakrawala, untuk menghayati kekayaan tradisi sendiri dalam universalitas Gereja: untuk mendapatkan manfaat dari hubungan yang baik dengan ritus-ritus lain; untuk mempertimbangkan keindahan berbagi bagian penting dari khazanah teologis dan liturgis seseorang dengan komunitas lain, bahkan dengan non-Katolik; untuk menenun relasi yang bermanfaat dengan Gereja-gereja tertentu lainnya, di samping (relasi) dengan Keuskupan-keuskupan di Kuria Romawi" (Ibid.) dan menghindari partikularisme.

Situasi saat ini," Fransiskus menyimpulkan dalam suratnya kepada umat Katolik Jerman, "tidak menuntut sikap hati-hati, kekanak-kanakan, atau lemah dalam menghadapi kesulitan, tetapi menuntut "keberanian untuk menghadapi tantangan zaman".didorong untuk membuka pintu dan untuk melihat apa yang biasanya terselubung oleh kedangkalan, budaya kesejahteraan dan penampilan". Dengan cara ini kita dapat bercita-cita, dengan kasih karunia Tuhan - yang kita minta dengan pikiran, hati dan hidup kita dalam pertobatan permanen - untuk berjalan di jalan ucapan syukur dan menjadi pembawa kebahagiaan bagi orang lain.

Bapak Ramiro Pellitero Iglesias
Profesor Teologi Pastoral
Fakultas Teologi
Universitas Navarra

Diterbitkan dalam "Gereja dan evangelisasi baru".

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
DONASI SEKARANG