Yayasan CARF

30 Maret, 23

Blog

Bagaimana cara menikmati Paskah?

Pekan Suci adalah momen liturgi yang paling penting dalam setahun. Kita mengenang kembali saat-saat yang menentukan dalam penebusan kita. Gereja membimbing kita dari Minggu Palma hingga Salib dan Kebangkitan tentang bagaimana menghayati Pekan Suci.

Setelah akhir PrapaskahSelama Pekan Suci kita memperingati penyaliban, kematian dan kebangkitan Tuhan. Seluruh sejarah keselamatan berkisar pada hari-hari suci ini. Hari-hari ini adalah hari-hari untuk menemani Yesus dengan doa dan penebusan dosa. Semuanya mengarah pada Paskah di mana Kristus dengan kebangkitan-Nya menegaskan bahwa Dia telah menaklukkan maut dan hati-Nya rindu untuk bersukacita atas manusia untuk selama-lamanya. Dalam artikel ini kami mengulas bagaimana menghayati Pekan Suci.

Untuk menjalani Pekan Suci dengan baik, kita harus menempatkan Tuhan sebagai pusat dari kehidupan kita, menemani Dia dalam setiap perayaan musim liturgi yang dimulai dengan Minggu Palma dan diakhiri dengan Minggu Paskah.

Minggu Palem

"Ambang batas Pekan Suci ini, yang begitu dekat dengan saat penebusan seluruh umat manusia disempurnakan di Kalvari, menurut saya adalah waktu yang sangat tepat bagi Anda dan saya untuk mempertimbangkan dengan cara apa Yesus, Tuhan kita, telah menyelamatkan kita; untuk merenungkan kasih-Nya - yang sungguh tak terlukiskan - kepada makhluk-makhluk yang malang, yang terbentuk dari tanah liat bumi". - Bagaimana menghayati Pekan Suci. Josemaría, Sahabat-sahabat Allah, no. 110.

The Minggu Palem Kita mengingat kemenangan Yesus saat memasuki Yerusalem di mana semua orang memuji-Nya sebagai raja dengan nyanyian dan ranting-ranting palem. Ranting-ranting pohon palem mengingatkan kita akan perjanjian antara Allah dan umat-Nya, yang diteguhkan di dalam Kristus.

Dalam liturgi hari ini kita membaca kata-kata sukacita yang mendalam ini: "anak-anak Ibrani, sambil membawa ranting-ranting zaitun, pergi menemui Tuhan, sambil berseru: "Kemuliaan di tempat yang mahatinggi".

Kamis Putih

"Tuhan kita Yesus Kristus, seakan-akan semua bukti lain dari belas kasih-Nya belum cukup, melembagakan Ekaristi agar kita dapat selalu dekat dengan-Nya dan - sejauh yang dapat kita pahami - karena, digerakkan oleh kasih-Nya, Dia yang tidak membutuhkan apa pun, tidak ingin melakukannya tanpa kita. Allah Tritunggal telah jatuh cinta kepada manusia". Bagaimana menghayati Pekan Suci - Josemaría, Kristus Lewat, no. 84.

Triduum Paskah dimulai dengan Misa Kudus Perjamuan Tuhan. Benang merah dari seluruh perayaan ini adalah Misteri Paskah Kristus. Perjamuan di mana Yesus, sebelum menyerahkan diri-Nya ke dalam kematian, mempercayakan kepada Gereja wasiat kasih-Nya dan melembagakan Ekaristi dan imamat.  Setelah selesai, Yesus pergi untuk berdoa di Taman Zaitun di mana Ia kemudian ditangkap.

Di pagi hari, para uskup bertemu dengan para imam dari keuskupan mereka dan memberkati minyak suci. Pembasuhan kaki dilakukan selama Misa Perjamuan Kudus.

Jumat Agung

"Dalam mengagumi dan sungguh-sungguh mengasihi Kemanusiaan Yesus yang Mahakudus, kita akan menemukan satu per satu luka-luka-Nya (...) Kita harus masuk ke dalam setiap luka-luka yang paling kudus itu: untuk menyucikan diri kita sendiri, bersukacita atas darah penebusan itu, untuk menguatkan diri kita sendiri. Kita akan pergi seperti merpati-merpati yang, menurut Alkitab, berlindung di dalam lubang-lubang di bukit-bukit batu pada saat badai. Kita bersembunyi di tempat berlindung itu, untuk menemukan keintiman Kristus". Bagaimana menghayati Pekan Suci - Josemaría, Sahabat-sahabat Allah, no. 302.

Pada hari Jumat Agung kita mencapai momen puncak Cinta, Cinta yang ingin merangkul semua orang, tanpa mengecualikan siapa pun, dengan pemberian diri yang mutlak. Pada hari itu kita menemani Kristus dengan mengingat Sengsara: dari penderitaan Yesus di Taman Zaitun hingga pencambukan, dimahkotai duri dan kematian di kayu Salib. Kita memperingatinya dengan Jalan Salib yang khidmat dan upacara Adorasi Salib.

Liturgi mengajarkan kita bagaimana mengalami Pekan Suci pada Jumat Agung. Dimulai dengan sujud dari para imambukan ciuman awal yang biasa dilakukan. Ini adalah gerakan penghormatan khusus untuk altar, yang telanjang, tanpa segala sesuatu, yang membangkitkan Dia yang Tersalib pada saat Sengsara. Keheningan dipecahkan oleh doa yang lembut di mana imam memohon belas kasihan Tuhan: "Reminiscere miserationum tuarum, Domine", dan meminta Bapa untuk perlindungan abadi yang telah dimenangkan oleh Putra bagi kita dengan darah-Nya.

Sabtu Suci dan Malam Paskah

"Pekerjaan penebusan kita telah selesai. Kita sekarang adalah anak-anak Allah, karena Yesus telah mati untuk kita dan kematian-Nya telah menebus kita". Bagaimana menghayati Pekan Suci - Josemaría, Jalan Salib, Stasiun XIV.

Bagaimana kita mengalami Pekan Suci pada Sabtu Suci? Ini adalah hari keheningan di Gereja: Kristus terbaring di kubur dan Gereja merenungkan, dengan penuh kekaguman, apa yang telah dilakukan Tuhan bagi kita. Namun, ini bukanlah hari yang menyedihkan. Tuhan telah menaklukkan iblis dan dosa, dan dalam beberapa jam lagi Dia juga akan menaklukkan maut dengan Kebangkitan-Nya yang mulia. "Tidak lama lagi kamu tidak akan melihat Aku lagi, tetapi sebentar lagi kamu akan melihat Aku, dan sebentar lagi kamu akan hidup kembali." Yoh 16:16. Demikianlah yang dikatakan Tuhan kepada para Rasul menjelang sengsara-Nya. Pada hari ini, cinta tidak ragu-ragu, seperti Maria, cinta berdiam diri dan menunggu. Kasih menunggu dengan percaya kepada firman Tuhan sampai Kristus bangkit dengan penuh kemuliaan pada Hari Paskah.

Perayaan Malam Paskah pada malam Sabtu Suci adalah yang paling penting dari semua perayaan Pekan Suci, karena perayaan ini memperingati Kebangkitan Yesus Kristus. Peralihan dari kegelapan menuju terang diekspresikan dengan berbagai elemen: api, lilin, air, dupa, musik, dan lonceng.

Cahaya lilin adalah tanda Kristus, cahaya dunia, yang memancar dan membanjiri segala sesuatu. Api adalah Roh Kudus, yang dinyalakan oleh Kristus di dalam hati umat beriman. Air menandakan perjalanan menuju kehidupan baru di dalam Kristus, sumber kehidupan. Alleluya Paskah adalah nyanyian ziarah menuju Yerusalem surga. Roti dan anggur Ekaristi adalah janji perjamuan surgawi.

Ketika kita berpartisipasi dalam Malam Paskah, kita menyadari bahwa waktu itu adalah waktu yang baru, terbuka untuk hari ini yang pasti dari Kristus yang mulia. Ini adalah hari baru yang diresmikan oleh Tuhan, hari "yang tidak mengenal matahari terbenam" (Missal Romawi, Malam Paskah, Proklamasi Paskah).

Minggu Paskah

"Masa Paskah adalah masa sukacita, sukacita yang tidak terbatas pada masa liturgi ini saja, tetapi selalu ada di dalam hati orang Kristen. Karena Kristus hidup: Kristus bukanlah sosok yang telah meninggal dunia, yang ada pada suatu waktu dan kemudian meninggalkan kita, meninggalkan kenangan dan teladan yang luar biasa bagi kita". Bagaimana mengalami Pekan Suci Josemaría, Homili Kristus hadir dalam diri orang Kristen.

Ini adalah hari yang paling penting dan paling menggembirakan bagi umat Katolik, Yesus telah menaklukkan maut dan memberi kita Hidup. Kristus memberi kita kesempatan untuk diselamatkan, masuk ke Surga dan hidup dalam kebersamaan dengan Tuhan. Paskah adalah peralihan dari kematian ke kehidupan. Minggu Paskah menandai berakhirnya Triduum Paskah dan Pekan Suci serta meresmikan periode liturgi 50 hari yang disebut Musim Paskah, yang diakhiri dengan Minggu Paskah. Pentakosta.

Bagaimana menghayati Pekan Suci? Marilah kita memohon kepada Tuhan agar minggu yang akan segera dimulai ini dapat memenuhi kita dengan harapan baru dan iman yang tak tergoyahkan. Semoga minggu ini mengubah kita menjadi utusan-utusan Allah untuk mewartakan selama satu tahun lagi bahwa Kristus, Penebus Ilahi, telah memberikan diri-Nya bagi umat-Nya di atas kayu salib karena kasih.

Bagaimana menghayati Pekan Suci menurut Paus Fransiskus

"Menghayati Pekan Suci berarti semakin masuk ke dalam logika Allah, ke dalam logika Salib, yang pertama dan terutama bukan tentang rasa sakit dan kematian, tetapi tentang cinta dan pemberian diri yang memberi kehidupan. Ini berarti masuk ke dalam logika Injil.

Paus Fransiskus, 27 Maret 2013.

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
DONASI SEKARANG