Yayasan CARF

7 Augustus, 21 tahun

Kesaksian hidup

Antoine dari Burkina Faso: "Saya menjadi imam berkat ayah saya, seorang katekis penting di negara saya".

Antoine Tiabondou adalah seorang imam berusia 40 tahun dari Burkina Faso. Pada tahun 2017 ia lulus dalam bidang Komunikasi Sosial dan Kelembagaan di Universitas Kepausan Salib Suci. Tahun lalu ia kembali ke Salib Suci untuk mengejar gelar doktor karena uskupnya menyadari betapa pentingnya pekerjaan yang dapat dilakukan di keuskupannya setelah mendapat kesempatan untuk dilatih di universitas yang unggul. Ia menceritakan kesaksiannya dan bagaimana pengaruh ayahnya, seorang katekis, sebuah pelayanan yang sangat penting di negaranya, sangat menentukan jalannya menuju imamat.

Antoine Tiabondou adalah seorang imam berusia 40 tahun dari Burkina Faso. Setelah enam tahun menjadi imam, pada tahun 2014 uskupnya mengirimnya ke Roma untuk mendapatkan gelar dalam bidang Komunikasi Sosial dan Kelembagaan di Universitas Kepausan Salib Suci. Dia menyelesaikan studinya pada tahun 2017.

Tahun lalu ia kembali ke Salib Suci untuk mengejar gelar doktor karena uskupnya menyadari betapa pentingnya pekerjaan yang dapat dilakukan di keuskupannya setelah mendapat kesempatan untuk dilatih di universitas yang unggul seperti Universitas Kepausan Salib Suci. 

"Memperoleh beasiswa pada saat COVID menghantam umat manusia dengan keras merupakan kesempatan nyata dan nyata yang diberikan Tuhan dan para dermawan kepada saya untuk melayani Gereja dengan lebih baik di keuskupan saya," katanya. Antonie menceritakan kesaksiannya dan bagaimana pengaruh ayahnya, seorang katekis, sebuah pelayanan yang sangat penting di negaranya, sangat menentukan jalannya menuju imamat. 

Imam berkat ayahnya, seorang katekis terkemuka di negaranya

"Nama saya Antoine Tiabondou, saya adalah seorang imam dari Burkina Faso dan saya lahir di kota Piela pada tanggal 11 Juni 1981.

Saya ditahbiskan di keuskupan Fada N'gourma, sebuah kota di bagian timur Burkina Faso, 219 kilometer sebelah timur Ouagadougou, ibukota. Fada N'gourma adalah sebuah kota yang penting, karena terkenal dengan produksi selimut dan karpet, serta madu.

Keluarga Katolik yang terdiri dari tujuh bersaudara 

Saya dilahirkan dalam sebuah keluarga Katolik yang bahagia dan kami adalah 7 bersaudara. Ayah saya, yang sekarang sudah meninggal, adalah seorang katekis. Di negara saya, menjadi katekis adalah pelayanan yang sangat pentingGereja Burkina Faso telah memiliki pelayanan yang luar biasa sejak awal penginjilan.

Bersama ibu, mereka menerima pendidikan selama empat tahun dan diutus oleh pastor paroki secara berturut-turut ke berbagai desa di mana ayah harus mengajar dan mempersiapkan para katekumen untuk menerima sakramen-sakramen inisiasi Kristen dan pernikahan.

Sosok katekis penting dalam hal ini karena memastikan keabadian Gereja di tempat-tempat terpencil di mana imam Dia datang beberapa kali untuk mengunjungi komunitas dan menawarkan sakramen-sakramen kepada mereka. Setiap hari Minggu, katekis mengumpulkan komunitas dan, ketika tidak ada misa karena kurangnya imam, ia memimpin doa komunitas hari Minggu.

Misi katekis 

Perayaan ini terdiri dari mendengarkan Firman Tuhan pada hari Minggu, diikuti dengan waktu untuk berbagi, dan doa bersama untuk tujuan komunitas dan Gereja. Kadang-kadang katekis, yang memimpin, membagikan Komuni kepada umat. Setelah perayaan ini, ia memberikan katekese dan mengunjungi orang sakit.

Pada akhirnya, katekis bertanggung jawab atas orang-orang di komunitasnya, Hal ini membimbing dan mendorongnya dalam pewartaan Injil dan dalam pengalaman iman sambil menunggu imam.

"Saya melihat kebutuhan umat saya akan imam". 

Dalam konteks inilah saya menghabiskan masa kecil saya. Dan dalam situasi inilah saya memiliki keinginan untuk menjadi seorang imam sejak usia lima tahun. Saya melihat betapa banyak hal yang dirindukan oleh umat saya dan betapa mereka ingin memiliki seorang imam yang selalu hadir? Dan keinginan saya untuk melayani masyarakat lahir dari kontak dengan seorang imam Redemptoris asal Prancis yang sering datang untuk merayakan misa Minggu bagi masyarakat desa.

Saya masih memiliki kenangan yang jelas tentang dia di dalam hati saya: Saya ingat kesederhanaannya, kedekatannya dengan Ayah dan kemudahannya untuk berdialog dengan para pemuda Kristen, dengan para pemimpin tradisional dan dengan para pemeluk agama Islam, karena di negara saya ada berbagai macam orang!

 

"Di negara saya, pelayanan katekis yang luar biasa, yang dilembagakan oleh Gereja sejak awal penginjilan, sangat penting. Hal ini memastikan keabadian umat Katolik di tempat-tempat terpencil yang tidak terjangkau oleh imam".

Antoine Tiabondou, pendeta dari Burkina Faso

Antoine Tiabondou adalah seorang imam Burkina Faso yang ditahbiskan di Keuskupan Fada N'gourma, sebuah kota di bagian timur Burkina Faso. Ia dibesarkan dalam keluarga Katolik dan memiliki tujuh saudara. Pada usia lima tahun ia berpikir untuk menjadi seorang imam, melihat pekerjaan ayahnya sebagai katekis, sebuah misi penting di negaranya karena menjaga Gereja tetap hidup di tempat-tempat terpencil yang tidak terjangkau oleh imam.

 

Studi tiga tahun di bidang Komunikasi Kelembagaan

Pastor yang sama inilah yang dengan senang hati menyerahkan berkas saya untuk memasuki seminari kecil Santo Agustinus di Baskouré, Keuskupan Agung Koupéla, pada bulan September 1993, di mana saya melanjutkan pendidikan saya selama delapan tahun sampai saya memperoleh gelar Sarjana Seni pada tahun 2001.

Setelah seminari kecil, saya belajar filsafat dan teologi selama tujuh tahun, sampai pentahbisannya sebagai imam pada tanggal 6 Desember 2008 dalam rangka perayaan yubileum emasnya dari pendirian paroki asli saya, Piela.

Setelah enam tahun menjadi imam di keuskupan, uskup saya ingin mengirim saya ke Roma untuk belajar selama tiga tahun di bidang Komunikasi Sosial dan Kelembagaan di Universitas Kepausan Salib Suci dari tahun 2014 hingga 2017, berkat beasiswa.

Sebuah pengorbanan untuk keuskupan

Faktanya, ini telah menjadi sebuah pengorbanan untuk keuskupan bahwa saya berada di luar negeri untuk pelatihan dan pembinaanKarena, seperti yang saya katakan sebelumnya, ada kekurangan imam. Namun, sangat penting bukan hanya memiliki imam-imam yang baik dan kudus, tetapi juga bahwa mereka dilatih dengan baik untuk tugas penginjilan, khususnya melalui media, yang begitu penting pada zaman sekarang.

Oleh karena itu, setelah mendapatkan lisensi saya pada bulan Juni 2017, saya kembali ke keuskupan untuk menangani sekolah-sekolah Katolik, antara lain, Radio Taanba, stasiun radio keuskupan.

Beasiswa di masa Covid

Pada September 2020, saya kembali menjalani misi studi untuk siklus doktoral, masih di universitas yang sama.

Uskup memutuskan bahwa ia harus kembali untuk mendapatkan gelar doktornya karena ia menyadari betapa pentingnya pekerjaan yang dapat dilakukan di keuskupan setelah ia berada di keuskupan. memiliki kesempatan untuk belajar di universitas yang unggul seperti Universitas Kepausan Salib Suci.

Itulah sebabnya, setelah mendapatkan beasiswa lain, saya kembali ke Roma, meskipun pada saat yang sangat sulit selama pandemi.

Faktanya, Mendapatkan beasiswa pada saat COVID sedang melanda umat manusia merupakan kesempatan yang nyata dan nyata yang diberikan Tuhan dan para dermawan kepada saya. untuk untuk melayani Gereja dengan lebih baik di keuskupan saya.

Dengan anugerah Tuhan, saya akan dapat mendorong anak laki-laki lain seperti saya, mengikuti teladan ayah saya dan imam Penebus yang memiliki pengaruh besar terhadap saya, untuk menguduskan hidup mereka dalam pelayanan kepada Tuhan.

"Saya menjalani masa kecil saya dengan menyaksikan pekerjaan ayah saya sebagai seorang katekis. Dan dalam situasi seperti inilah saya memiliki keinginan untuk menjadi seorang imam sejak usia lima tahun. Saya melihat betapa banyak kekurangan umat saya dan betapa mereka ingin memiliki seorang imam yang selalu hadir".

Kota Burkina Faso.

"Keinginan saya untuk melayani masyarakat lahir dari kontak saya dengan seorang imam Redemptoris asal Prancis, yang sering datang untuk merayakan Misa Minggu bagi masyarakat desa. Saya masih memiliki kenangan yang sangat jelas tentang dia di dalam hati saya: Saya ingat kesederhanaannya, kedekatannya dengan ayah saya dan kemudahannya untuk berdialog dengan orang-orang muda Kristen, dengan para pemimpin tradisional dan dengan para pemeluk agama Islam, karena di negara saya ada sedikit dari segalanya," Antoine menjelaskan.

 

"Saya berterima kasih kepada para donatur".

"Saya senang mendapat dukungan dari para donatur, yang saya tahu telah memperhatikan saya tidak hanya dalam bentuk materi, tetapi juga melalui doa.

Maka, karunia iman adalah hal terpenting yang kita miliki.. Saya selalu berterima kasih kepada Tuhan atas karunia yang luar biasa ini.

Saya merasakan saya imamat sebagai kelanjutan dari kesaksian ayah saya tentang iman di tengah-tengah masyarakat desa yang kecil, sederhana dan miskin. Bagi saya, menjadi seorang imam berarti mencintai Yesus, memperkenalkan-Nya, berbagi sukacita karena mengenal-Nya kepada saudara-saudara kita sehingga umat manusia dapat bertumbuh dalam dialog, perdamaian dan persaudaraan.

Mengkomunikasikan iman dengan lebih baik

Saya juga yakin bahwa spesialisasi yang sangat penting yang saya lakukan di bidang Komunikasi Sosial dan Institusional ini akan memberi saya alat untuk mengkomunikasikan iman dengan lebih baik di Gereja dan di dunia, dan khususnya di negara saya yang kecil di Afrika.

Saya tegaskan kembali kepada semua teman baik saya dan para donatur CARF - Centro Academico Romano Foundation, terima kasih atas beasiswa yang saya terima.

Gerakan-gerakan kecil dan besar dalam hiduplah yang membuat kehidupan itu sendiri, kehidupan kita dan orang lain, berkembang kembali.

Syukur adalah hidup, hidup adalah rasa syukur. Tuhan memberkati Anda selalu.

 

 

Gerardo Ferrara
Lulusan Sejarah dan Ilmu Politik, dengan spesialisasi Timur Tengah.
Bertanggung jawab atas badan siswa
Universitas Salib Suci di Roma

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
DONASI SEKARANG