DONASI SEKARANG

Yayasan CARF

15 November, 23

pendeta-venezuela

"Di Venezuela, seorang imam harus memberikan hatinya, menjadi gambar Kristus".

Luis Fernando tinggal jauh dari Gereja sampai, berkat neneknya, ia memerankan Santo Petrus dalam sebuah Jalan Salib yang hidup. Sejak saat itu ia menjadi murid Kristus dan hari ini ia belajar untuk menjadi seorang imam di Pamplona dan tinggal di Bidasoa.

YouTube Standar (13:54)

Seminaris dari keuskupan CabimasLuis Fernando Morales berusia 31 tahun dan telah belajar untuk menjadi seorang imam di Pamplona selama satu tahun. Ia menerima imannya dari keluarganya, dan neneknya memainkan peran yang sangat penting dalam ketajaman akan panggilan mereka.

"Saya mencari Tuhan di semua tempat yang salah"

Dia mendukung seluruh keluarga dalam iman, dia mendorong Luis Fernando, adik laki-lakinya dan sepupunya untuk berpartisipasi dalam sakramen-sakramen, untuk mencari perjumpaan pribadi dengan Kristus, untuk melanjutkan katekese.... 

Meskipun demikian, selama masa mudanya dia tinggal sangat jauh dari gereja. Dia hanya pergi ke gereja pada saat festival santo pelindung atau ketika neneknya memintanya. Dia mencari Tuhan di tempat yang salah, di mana Dia tidak dapat ditemukan dan imannya sangat menyimpang. Tetapi keraguan tentang keberadaan Tuhan dan iman yang dimilikinya keluarga tidak menghilang.

pendeta venezuela 2
Bersama keluarganya pada hari ia memasuki seminari propaedeutik.

Pengaruh positif dari kelompok pemuda 

Desakan neneknya turut berperan dalam perjalanan imamatnya. Bersama seorang tetangga, ia diundang untuk ambil bagian dalam kegiatan kaum muda paroki. Mereka akan merepresentasikan Jalan Salib yang hidup dan mereka membutuhkan seseorang untuk mewakili Santo Petrus. Jadi mereka meminta Luis Fernando, yang, meskipun dia tidak akan Massaditerima karena mereka adalah kelompok yang sangat baik kaum muda

Pengaruh positif dari kelompok ini sangat menentukan. Ini dimulai dengan langkah pertamanya dalam iman dan di depan Yesus dalam Sakramen Mahakudus Dia mengalami keraguan, emosi, pertanyaan dan jawaban. Adorasi Ekaristi menandai hidupnya. Itu adalah pengalaman sebelum dan sesudah yang mengubah imannya. 

"Saya tidak tahu apa yang Tuhan inginkan dari saya.

Hidupnya terus berjalan dan ketika dia menyelesaikan Pendidikan Industri di bidang Ketenagalistrikan, dia bekerja sebagai guru Statistika dan Elektronika di Institut Teknologi Readic UNIR. Meskipun dia senang dengan pekerjaannya, dia merasa bahwa pekerjaannya tidak memuaskan. Dia juga tidak merasa lengkap dengan pacarnya, meskipun mereka sering pergi ke Misa bersama. Setiap kali imam mengangkat roti konsekrasi, dia merasa bahwa Tuhan memanggilnya. Ia bersama umat beriman, tetapi ia melihat bahwa Tuhan memintanya untuk berada di presbiter. Ia tidak dapat memahami apa yang Tuhan inginkan darinya. 

Petualangan imamat di Bidasoa

Sampai akhirnya dia mengambil keputusan. Dia menyerahkan hidupnya untuk memulai petualangan menjadi imam. Ia masuk seminari propaedeutik keuskupan Cabimas pada usia 26 tahun. Kemudian, setelah menyelesaikan satu tahun pendidikan pendahuluan, ia diutus bersama teman-teman sekelasnya untuk memulai tahun pertama filsafat di seminari provinsi di Maracaibo (Seminario Mayor santo Tomás de Aquino). Dan hampir tiga tahun kemudian, ia dikirim oleh uskupnya ke Sekolah Tinggi Gerejawi Internasional Bidasoa. 

Pengalamannya di Bidasoa "tak terlukiskan".Tidak ada yang lebih besar dari kebesaran dan berkat yang Tuhan berikan kepada saya untuk dapat untuk dibentuk sebagai seorang imam di Bidasoa. Saya telah menerima beberapa referensi dari saudara-saudara saya di keuskupan tentang pengalaman mereka yang tak terlupakan, tetapi ini adalah pernyataan yang meremehkan," katanya. Ia juga sangat berterima kasih atas pelatihan Pengajaran luar biasa yang Anda terima di University of Navarra, diajarkan oleh para profesional hebat yang mengajar dengan pedagogi yang baik dan alat didaktik yang sangat baik. 

Karakteristik seorang imam di abad ke-21: seorang yang berani 

Luis Fernando juga berkomentar dalam cerita ini tentang apa itu imam abad ke-21, dalam masyarakat yang sangat sekulerIa haruslah seorang pendoa yang hidup dalam persekutuan yang nyata dengan Gereja. Seorang imam haruslah seorang pemberani yang tidak takut berenang melawan arus. terhadap tantangan yang dihadirkan oleh masyarakat saat ini. Ia haruslah seseorang yang mampu membawa Kasih Kristus ke seluruh dunia. Tetapi tidak hanya dengan kata-kata, tetapi juga dengan kesaksian dan koherensi hidupnya". 

Pastor di tengah-tengah kaum muda di Venezuela

Para imam muda haruslah menjadi gembala yang sejati dengan bau domba-domba, seperti Paus Fransiskus. "Tapi, bukan aroma parfum atau penampakan domba .... TIDAK. Itu haruslah aroma domba yang asli dan untuk itulah gunanya, penting bagi gembala untuk masuk ke dalam kandang domba, untuk mengenal domba-dombanya, kesulitan mereka, penyakit mereka. Dan dari sana, ia akan dapat merawat dan menggembalakan kawanan domba sejati yang telah Tuhan percayakan kepadanya". 

Penginjilan di Venezuela tidak berhenti 

Terlepas dari situasi di Venezuela, situasi penginjilan adalah mungkin. Sebuah tantangan yang sulit, tetapi bukan tidak mungkin karena Tuhan selalu bertindak. "Di negara saya, seperti halnya di seluruh dunia, pertama-tama kita harus memulai dengan koherensi hidup. Saat ini, para Masyarakat Venezuela sangat tertekan dengan situasi sulit yang dialaminya. Orang-orang mencari dan membutuhkan kata-kata penyemangat, dorongan, dan harapan. Untuk alasan ini, sebuah pendeta di Venezuela harus memberikan seluruh kemampuannya, imam harus menyumbangkan hati... harus menjadi gambaran Kristus". 

Meskipun mengalami kesulitan, Luis Fernando tetap berharap. karena penginjilan di Venezuela tidak berhenti. "Dalam budaya kami, pendidikan agama dimulai dengan rumah. Ada kesadaran yang jelas di antara penduduk akan pentingnya Allah dalam hidup kita. Pendekatan pertama terhadap iman ini hampir selalu datang dengan bantuan kakek-nenek dan orang tua. Mereka adalah orang pertama yang menyalakan dalam hati anak-anak cinta akan Ekaristi, devosi kepada orang-orang kudus dan manifestasi religiositas populer. 

Dan setelah keluargaPekerjaan keuskupan-keuskupan. "Gereja-lah yang pertama kali melangkah maju untuk membantu memenuhi kebutuhan masyarakat. (makanan, obat-obatan, pendidikan, pakaian, bahkan dalam bidang pekerjaan). Dengan bantuan besar dari lembaga-lembaga seperti Caritas, dan yang lainnya, keuskupan saya terus bekerja keras untuk membantu semua orang yang membutuhkan dan membawa kepada mereka sinar harapan dan kasih Allah yang sangat ingin mereka rasakan. 


Marta Santín, jurnalis yang mengkhususkan diri pada informasi keagamaan.

PEKERJAAN 
YANG AKAN MENINGGALKAN JEJAKNYA

Membantu menabur
dunia para imam
DONASI SEKARANG