DONASI SEKARANG

Lakonnya: Seorang pria untuk keabadian

September 1960 menjadi saksi terbitnya sebuah drama yang berjaya di panggung London selama musim panas. Itu adalah A Man for All Seasons karya Robert Bolt, yang segera dipentaskan di panggung Amerika dan menjadi film yang paling banyak memenangkan Oscar pada tahun 1966. Di Spanyol, film ini diberi judul yang kurang tepat yaitu A Man for Eternity. Ini adalah ekspresi Erasmus dari Rotterdam, seorang teman Thomas More, tokoh utama dalam drama ini, yang digambarkan oleh seorang humanis Belanda sebagai "manusia untuk keabadian". "Seorang pria untuk semua waktu, seseorang yang menyesuaikan dirinya dengan keseriusan dan juga kebahagiaan, dan yang kebersamaannya selalu menyenangkan".

Penulis: Robert Bolt 

(1924-1995), memulai karier profesionalnya di sebuah perusahaan asuransi, belajar sejarah di Manchester dan mengajar di sebuah sekolah di Devon. Dia kemudian meninggalkan dunia mengajar setelah kesuksesan naskah radio dan dramanya, meskipun dia terkenal sebagai penulis skenario Lawrence of Arabia, Doctor Zhivago dan Ryan's Daughter, tiga filmnya yang paling terkenal. film oleh David Lean. Kesamaan dari kisah-kisah ini adalah karakter yang tidak mampu menerima kenyataan dan menentang kondisi keberadaan mereka, tidak peduli berapa pun harga yang harus mereka bayar. Mereka bersedia untuk mempertahankan individualitas mereka sendiri, apa pun yang terjadi.

Belakangan, nama Bolt dikalahkan oleh keterbatasan penyakit dan badai sentimental dan kehidupan keluarga. Namun, momen kemenangan terakhirnya adalah saat ia menulis skenario untuk film The Mission (1986) karya Roland Joffé.

Santo Thomas Lebih

Robert Bolt (1924-1995) dari Inggris mengajar di sebuah sekolah di Devon, namun berhenti mengajar setelah kesuksesan skenario-skenario karyanya, termasuk Lawrence of Arabia, Doctor Zhivago, dan The Mission.

Karakter-karakter dari Bolt's Moor

Ini tidak dirancang untuk membangkitkan seorang santo, paling tidak karena Bolt tidak menganggap dirinya seorang Kristen dan untuk sementara waktu bersimpati pada seorang santo. komunisme yang diidealkan. Moro dari Bolt adalah seorang pria yang ditandai dengan rasa individualitas yang energik, dengan identitasnya sendiri. Demi caranya memahami dunia, dia siap kehilangan nyawanya.

Penulis menghargai bahwa akan mudah baginya untuk mempertahankan kehormatannya dengan meletakkan tangannya di atas buku bersampul hitam dan mengucapkan "kebohongan yang biasa". Sebaliknya, para abdi dalem lainnya, yang mengelilingi Thomas More, adalah para oportunis, pembohong, dan korup, yang bersedia melakukan apa saja untuk tetap berada di puncak. Potret Uskup Wolsey dan Cranmer, atau para bangsawan Cromwell dan Norfolk sangat mengerikan, tetapi potret Henry VIII tidak begitu.

Raja hanya muncul di atas panggung satu kali. Dia adalah seorang pria muda, sopan, dan santun, yang dengan tulus menghargai Moro dan menyesal karena pendapatnya tentang perceraian kerajaan tidak sesuai dengan pendapatnya sendiri.

 

Henry VIII muncul di tempat kejadian satu kali. Dia adalah seorang pria muda, sopan dan santun, yang menyukai Moor dan menyesal karena mereka tidak setuju untuk bercerai. 

Para aktor

Beberapa orang mengatakan bahwa aktor Paul Scofield tidak cocok memerankan Moor. Dia terlalu serius untuk peran seorang Kristen yang humoris sebagai Lord Chancellor Inggris. Sebenarnya, masalahnya terletak pada visi Bolt tentang More. Dia benar dalam menggunakan ayat Injil tentang apa gunanya seseorang memperoleh seluruh dunia jika dia kehilangan jiwanya (Mat. 16:26), meskipun Bolt mungkin ingin mengganti individualitas, cara tertentu untuk menjadi, dengan jiwa.

Namun, jika ada seseorang yang menjijikkan dalam drama ini, lebih kepada Bolt daripada mungkin kepada More sendiri, maka itu adalah Richard Rich, seorang karieris muda yang bergerak di sekitar Lord Chancellor dengan harapan mendapatkan jabatan. Gagal mencapai tujuannya, ia bergabung dengan rombongan Cromwell, yang memberikan penghargaan kepadanya sejak awal, dan bahkan bersaksi melawan More dalam persidangannya di depan parlemen.

Kesimpulan

Saya merekomendasikan agar para guru dan non-guru membaca, atau menonton, dialog antara Rich dan More di awal drama. Rich ditawari posisi sebagai kepala sekolah, dengan rumah sendiri dan penghasilan tahunan sebesar £50. Namun, pemuda yang haus akan ketenaran dan kehormatan itu menganggap tawaran dari Moor ini tidak penting, karena ia akan menjalani kehidupan yang biasa-biasa saja. Tidak ada yang akan tahu bahwa ia adalah seorang guru yang hebat kecuali murid-murid dan teman-temannya. Lebih menarik untuk mengabdikan diri dalam dunia politik, meskipun ada risiko jatuh ke dalam godaan, sesuatu yang ingin dihindari oleh Moro dengan nasihatnya.

Antonio R. Rubio Plo
Lulusan Sejarah dan Hukum
Penulis dan analis internasional
@blogculturayfe / @arubioplo