Yayasan CARF

1 Maret, 23

Kesaksian hidup

"Aku telah berpaling dari Tuhan, tetapi Dia tidak pernah berpaling dariku".

"Prioritas saya adalah kesenangan. Saya memiliki uang untuk kesenangan dan kebebasan bergerak, tetapi ada sesuatu yang membuat saya tidak puas dan tidak mau meninggalkan saya sendirian. Pada tanggal 11 April, Hari Kerahiman Ilahi, ia memutuskan untuk membuka hatinya kepada Yesus dan bertobat kepada-Nya". Dia sekarang menjadi novis dari para Pelayan Rumah Bunda dan sedang mempersiapkan diri untuk menjadi seorang imam sambil belajar berkat Yayasan CARF.

Kesaksian tentang pertobatan di masa kecil yang damai dalam sebuah keluarga Kristen

Davide menceritakan kesaksian pertobatannya: ia lahir di Brescia, Italia utara, pada tahun 1999. Orang tuanya membesarkannya dalam iman sejak kecil dan sering mengunjungi lingkungan Katolik. Dia memiliki kenangan indah tentang masa kecilnya: "katekese, Misa Minggu di mana saya membantu sebagai putra altar dan banyak pertandingan sepak bola di lapangan paroki. Syukurlah saya dapat mengatakan bahwa saya memiliki masa kecil yang baik".

Pada tahun 2013, ibunya mulai menghadiri pertemuan mingguan yang diadakan oleh Pembantu Rumah Tangga di Rumah Ibu -yang datang ke paroki pada tahun 2010 - dan di mana ada banyak kesaksian pertobatan. Dari semua ini pertemuan iklim rohani di rumah itu mulai berkembang. Pada tahun yang sama, pertemuan pertama dengan para Handmaid yang terbuka untuk kaum muda diselenggarakan. Pertemuan ini merupakan pertemuan pertama dari sekian banyak pertemuan yang diadakan selama bertahun-tahun.

Kepahitan berpaling dari Tuhan

Pada usia lima belas tahun ia mulai menjauh dari kehidupan yang penuh rahmat, yang membuatnya membuat keputusan yang tidak bijaksana. Selain itu, ketidakdewasaan yang khas pada usianya tidak membantu. Dipimpin oleh beberapa teman sekelasnya, ia mulai membenci Tuhan dan Bunda Maria: "... ia adalah anak Roh Kudus, dan ia adalah anak Roh Kudus.Saya mulai menghujat dan tidak pergi ke Misa pada hari Minggu tanpa sepengetahuan orang tua saya".. Prestasi sekolahnya mulai menurun. "Saya tiba di pertengahan Maret dengan 6 dari 11 mata pelajaran yang gagal. Saya berubah dari seorang anak yang bahagia dan riang menjadi mengalami kesedihan dan kepahitan yang mendalam, yang dengan mudah berubah menjadi kemarahan. Kemarahan yang sering saya lampiaskan kepada orang yang paling saya cintai: orang tua saya". Namun, kedekatan orang tuanya sangat menentukan. Mereka menawarkan kesempatan yang akan mempengaruhi masa depannya selamanya.

Tersentuh oleh Kasih Karunia: Sebuah Kesaksian Pertobatan

Pada tahun 2015, orang tuanya mengundangnya untuk menghabiskan waktu di Las Presillas (Spanyol) bersama para pelayan Rumah Bunda Maria. Dia menerima tawaran itu sebagai alternatif yang lebih baik daripada harus menghabiskan musim panas untuk belajar. "Saya menemukan diri saya tinggal di sebuah rumah dengan 7 orang yang berbeda agama, Saya berada di negara asing, saya tidak tahu bahasanya, saya tidak tahu cara hidup, saya tidak menghargai makanan, dan pada saat berdoa saya sering tertidur atau memikirkan tentang tikus.

Tiba-tiba, Kasih karunia Tuhan menyentuh hatinya. Dia mulai melihat betapa indahnya hidup dalam komunitas ini, menghargai Misa harian dan jam-jam kudus, berdoa rosario untuk Bunda Maria dengan penuh semangat dan cinta, dan menikmati sukacita hidup berkomunitas. Dengan kembali hidup dalam rahmat, "kedamaian, ketenangan dan antusiasme kembali ke dalam hati saya. Secara etimologis, antusiasme berarti "hidup di dalam Tuhan". Dengan membuka diri kepada Tuhan dan Bunda Maria, aku mulai merasa semakin tertarik pada cara hidup ini. Harga dari apa yang harus saya korbankan tampak kurang penting dibandingkan dengan apa yang saya peroleh.

Setelah empat bulan, ia kembali ke Italia dengan keyakinan bahwa ia telah menemukan apa yang benar-benar ingin ia lakukan dalam hidup. Namun, kesaksian pertobatannya tidak berhenti sampai di situ. "Saya membuat kesalahan dengan percaya bahwa saya dapat hidup seperti yang Tuhan inginkan, tetapi tanpa Tuhan. Saya tidak memahami apa yang Yesus ingatkan kepada kita dalam Injil, bahwa Tanpa Dia, kita tidak dapat berbuat apa-apa. Begitulah awal mula saya berada di jalan yang membawa saya menjauh dari Tuhan lagi.

Prioritas saya adalah kesenangan

Perlahan-lahan ia berhenti berdoa dan membiarkan dirinya diserap oleh tawaran-tawaran dunia. Pada usia 17 tahun, ia mulai menghisap ganja dan mariyuana. Efek dari zat-zat ini melepaskan kegembiraan yang selalu ingin ia alami. Namun, hal itu segera berubah dari sebuah cara untuk bersenang-senang di pesta menjadi sebuah kebutuhan. Pada saat ia berusia 18 tahun, ia bisa minum di bar tanpa masalah. "Saya menantikan akhir pekan agar bisa bersenang-senang dengan teman-teman saya. Terlepas dari semuanya, dia tidak pernah berhenti menghadiri pertemuan para Pelayan Rumah Tangga Bunda Maria. Meskipun dia tidak mau mengakuinya, jiwanya rindu untuk beristirahat di dalam Tuhan.

Dengan gaya hidup seperti ini, "prioritas saya adalah kesenangan". Belajar menjadi nomor dua. Dia gagal lagi dan orang tuanya mengambil tindakan sendiri. Dia dikirim untuk bekerja hampir sepanjang musim panas di sebuah pabrik. sebagai buruh, dengan harapan pengalaman tersebut akan membantunya menjadi lebih dewasa. Pada bulan September, ia kembali ke sekolah dan akhirnya lulus pada tanggal 17 Juni 2020. Pada tanggal 6 Juli ia sudah bekerja. "Saya menyukai pekerjaan itu dan ada suasana yang baik di antara rekan-rekan kerja saya. Saya memiliki semua yang saya inginkan selama bertahun-tahun: uang untuk keburukan saya dan kebebasan bergerak dan jadwal. Namun demikian, ada sesuatu yang membuat saya tidak puas. Saya selalu merasa ada sesuatu yang kurang, dan pikiran ini menjadi semakin mengganggu. Hal ini tidak bisa dibiarkan begitu saja.

Bantuan Kerahiman Ilahi

Pada tanggal 11 April 2021, Hari Kerahiman Ilahi, lelah dengan situasi batin yang telah berlangsung berbulan-bulan, "Saya membuat keputusan terpenting dalam hidup saya: membuka hati saya kepada Yesus. Dengan demikian saya memulai perjalanan ketajaman dengan seorang imam Saya sudah mengetahuinya selama bertahun-tahun. Prioritas saya kemudian adalah kembali berhubungan dengan Tuhan dan Bunda Maria: Saya melanjutkan Misa harian, doa pribadi - terutama Rosario - dan membaca buku-buku yang dapat membantu saya bertumbuh secara rohani.

"Namun, teks yang paling membantu saya adalah Risalah Bakti Sejati kepada Maria oleh Santo Louis Marie Grignion de Monfort. Yang juga sangat berpengaruh dalam pertobatan saya adalah kehidupan dan panggilan Suster Clare Crocket dari para Suster, serta video-video panggilan dan kaum muda di televisi kami. HM TVdari EUK Mamie Foundation. Perubahan ini memungkinkan saya untuk menggambarkan apa yang Tuhan inginkan untuk hidup saya: menjadi Pelayan Rumah Tangga Ibu".

Pada tanggal 2 Oktober 2021, pada usia dua puluh satu tahun, Davide masuk menjadi postulan.

Kehidupan tanpa Tuhan adalah kehidupan yang tidak layak untuk dijalani.

"Sekarang setiap hari saya mengalami sukacita dan kegembiraan yang tak terukur di dalam Roh. Hampir tidak mungkin untuk menemukan kata-kata yang tepat. Ini adalah kesaksian saya tentang pertobatan. Ini bukan jalan yang mudah, tetapi jalan yang membahagiakan, seperti yang dikatakan oleh Santo Paulus VI. Saya hanya dapat menyarankan kepada semua orang untuk tidak pernah meninggalkan Tuhan dari rencana mereka. Hanya di dalam Dia ada sukacita dan pengharapan. Hidup tanpa Tuhan adalah hidup yang tidak layak untuk dijalani".

Gerardo Ferrara
Lulusan Sejarah dan Ilmu Politik, dengan spesialisasi Timur Tengah.
Bertanggung jawab atas mahasiswa di Universitas Kepausan Salib Suci di Roma.

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
DONASI SEKARANG