DONASI SEKARANG

Yayasan CARF

13 Mei, 20

Pembinaan rohani: kita membutuhkannya

Pada musim semi ini, Injil menyajikan kepada kita sebuah pemandangan pedesaan: kawanan domba yang sedang merumput di padang rumput yang hijau, dan seorang pria yang sedang menggembalakannya. Ini adalah gambaran kuno dalam budaya Timur Dekat: menampilkan raja sebagai "gembala", yaitu sebagai seseorang yang memandu dalam mencari makanan, dan melindungi rakyatnya.

Dalam Perjanjian Lama, nabi Yehezkiel telah berbicara tentang Allah sebagai gembala Israel: Beginilah firman Tuhan ALLAH: Aku sendiri yang akan mencari kawanan domba-Ku dan menggembalakannya. (Ezr 34,11).

Yesus Sang Gembala yang Baik

Kata-kata Yesus sangat provokatif bagi siapa pun yang mengetahui teks Yehezkiel dengan baik: 11 Akulah gembala yang baik. Gembala yang baik menyerahkan nyawanya untuk domba-dombanya. 12 Penerima upah, orang yang bukan gembala dan yang bukan milik domba-domba itu, melihat serigala datang, meninggalkan domba-domba itu dan melarikan diri - dan serigala itu menyambar dan mencerai-beraikan mereka, 13 karena dia adalah seorang penerima upah dan tidak peduli dengan domba-dombanya. 14 Akulah gembala yang baik, Aku mengenal milik-Ku sendiri dan milik-Ku mengenal Aku. (Yoh. 10:11-14). Ia menampilkan diri-Nya sebagai gembala yang baik, yaitu, Ia mengemban tugas sebagai gembala Allah. Dan dengan kemurahan hati dan pemberian diri yang tak terbatas: bahkan sampai-sampai memberikan nyawanya. Inilah yang Dia lakukan di kayu salib dan apa yang kita rayakan di Pekan Suci.

Masing-masing dari kita, dapat dikatakan, adalah "domba yang cerdas", tetapi "domba" yang membutuhkan pertolongan, seseorang yang membela kita, seseorang yang mengenal dan mengasihi kita, dan yang membimbing kita. Tuhan menjaga dan membimbing kita dengan menggunakan orang-orang yang dekat dengan kita yang membantu kita untuk mendengarkan suara-Nya. Inilah yang dalam tradisi Gereja disebut "bimbingan rohani" atau "pendampingan rohani". Kita semua membutuhkannya.

Yesus tidak menyatakan rencananya secara langsung kepada Paulus pada saat pertobatannya. Ketika Paul bertanya kepadanya: Apa yang harus saya lakukan? Dia menjawab: Bangunlah dan pergilah ke Damsyik, di sana kamu akan diberitahu segala sesuatu yang harus kamu lakukan.. Di sana ia meminta salah satu orang Kristen mula-mula, bernama Ananias, untuk menjelaskan segala sesuatu kepadanya dan menemaninya di saat-saat pertama kehidupan Kristennya. Tentu saja Paulus akan berbicara kepadanya dengan tulus mengenai apa yang ada di dalam dirinya, dan ia mendengarkan kata-katanya dengan penuh perhatian dengan semangat untuk belajar dan mempraktikkan apa yang ia sarankan. Ananias akan membantunya untuk mempraktikkan watak-watak baiknya.

Percakapan Francisco Varo 1

Don Francisco Varo en la Parroquia.

Mengikuti teladan Santo Paulus

Kita semua perlu melakukan hal yang sama. Akan sangat menyenangkan untuk bertemu dengan seorang imam dengan siapa kita dapat berbicara secara mendalam tentang segala sesuatu yang menjadi perhatian kita, sehingga ia dapat membimbing kita, mendorong kita, dan juga memberikan sakramen pengakuan dosa untuk menjaga jiwa kita tetap bersih dan baik, penuh dengan kekuatan untuk pertempuran besar dalam cinta dan damai yang merupakan kehidupan Kristen.

Tim sepak bola membutuhkan seorang pelatih, seorang "kusir" yang memiliki pengalaman dan menyatukan kekuatan tim. Politisi, artis, pengusaha memiliki "pelatih" pribadi mereka, seorang ahli yang memberi mereka ide dan nasihat tentang cara sukses dalam kegiatan profesional mereka. Semakin banyak alasan mengapa kita semua membutuhkan "pelatih" yang baik untuk membimbing kita dalam kehidupan spiritual kita...

Bantuan yang dapat diberikan oleh mereka yang menemani kita di sepanjang jalan sangatlah beragam: mereka akan membuka cakrawala bagi kita; mereka akan membimbing kita dalam membentuk kriteria Kristiani yang teguh yang akan dimanifestasikan dalam pekerjaan kita, dalam lingkungan keluarga kita, dalam kesulitan-kesulitan biasa... sehingga hidup kita akan mencerminkan keajaiban-keajaiban Tuhan; mereka akan menyemangati kita pada saat-saat putus asa atau kesulitan...; mereka akan memberikan kata-kata dorongan dan nasihat yang akan memberikan keteguhan kepada kita.

También, con su experiencia, nos puede señalar los obstáculos que encontremos en la vida interior y nos ayudará a superarlos, de modo que la gracia de Dios pueda actuar a fondo en nuestros corazones; nos indicará los medios más adecuados para crecer en el amor a Dios; corregirá con prudencia las posibles desviaciones que se puedan presentar en nuestro camino; nos acompañará en los momentos de desconcierto o de especial dificultad; nos ayudará y animará siempre en la lucha interior; nos alentará a ser fermento en medio del mundo, allí donde las ha situado el Señor…

Dalam percakapan-percakapan pribadi ini, mereka juga akan membantu kita untuk membagikan perasaan Kristus untuk menolong semua orang, untuk menjadi orang-orang seperti para Rasul, yang membawa kabar baik Injil ke seluruh dunia.

Bagaimana kita dapat memanfaatkan sarana pendidikan Kristen ini dengan baik?

Pertama-tama, jika memungkinkan, kita harus menetapkan hari dan waktu yang tetap setiap minggu, misalnya, untuk melakukan percakapan ini dengan imam... dan kita harus memastikan bahwa kita bertemu satu sama lain secara teratur, untuk mengatasi kejadian tak terduga atau perubahan rencana. Dengan WhastsApp, sangat mudah untuk mengubah janji temu jika perlu, agar tidak melewatkan percakapan apa pun.

Hal ini juga akan membantu kita untuk mempersiapkannya dengan baik, membuat diri kita dikenal sehingga mereka dapat membantu kita dengan lebih baik. Akulah gembala yang baik, Aku mengenal domba-domba-Ku -Kata Yesus. Gembala perlu mengetahui situasi yang sebenarnya, dengan kekuatan dan kelemahannya, agar dapat memberikan resep yang paling tepat.

Dan pergilah dengan keinginan untuk mendengarkan dan belajar, untuk mengenal Yesus lebih baik: dan domba-domba-Ku mengenal Aku.

Selain itu, siapa pun yang menjadi "domba" yang baik akan mulai menjadi "gembala yang baik" yang berkolaborasi dengan Yesus dalam tugasnya: Aku mempunyai domba-domba lain yang bukan dari kandang ini; mereka juga harus Kubawa dan mereka akan mendengarkan suara-Ku dan menjadi satu kawanan dengan satu gembala. (Yoh. 10:16). Ada banyak orang yang jauh dari Tuhan, sedikit atau banyak ditinggalkan dalam kehidupan Kristiani mereka, dan Yesus ingin menjangkau mereka juga, dan Dia mengandalkan kerja sama umat Kristiani, masing-masing dari kita, sehingga mereka juga dapat menemukan jalan menuju kebahagiaan.

Mari kita membuat resolusi konkret: Apakah saya berbicara dengan tenang dengan seorang pendeta setiap minggu? Jika tidak, dengan siapa dan kapan saya bisa bertemu untuk memulainya? Apakah saya benar-benar tulus sehingga mereka mengenal saya dengan baik dan membantu saya? Apakah saya berusaha setiap hari untuk mempraktikkan nasihat yang saya terima?

Kita akan melihat kebapaan Allah dari dekat. Juga perhatian keibuan dari Bunda Maria, sang Perawan, yang tidak akan ragu-ragu untuk mendapatkan rahmat Allah yang kita butuhkan, ketika ia melihat bahwa kita telah melakukan cara-cara yang tepat di pihak kita. Kami memohon kepadanya untuk membantu kami melaksanakan harapan baik yang telah Tuhan tempatkan di dalam hati kami hari ini.

D. Francisco Varo Pineda
Director de Investigación de la Facultad de Teología en la Universitas Navarra y profesor de Sagrada Escritura. Publicado en "Diálogos para comprender".

PEKERJAAN 
YANG AKAN MENINGGALKAN JEJAKNYA

Membantu menabur
dunia para imam
DONASI SEKARANG

Artikel terkait