Yayasan CARF

10 Januari, 23

Artikel Pakar

Signifikansi teologis dari Benediktus XVI

Nyanyian "santo subito" masih bergema di Lapangan Santo Petrus selama pemakamannya pada tanggal 5 Januari. Dari Yayasan CARF, kami ingin mengenang Paus Ratzinger, dan mengulas warisannya yang bernilai tak terhingga karena transendensi teologis dan intelektualnya yang terkait dengan kerendahan hatinya yang luar biasa.

Kita akan selalu mengenang Paus Benediktus XVI, yang wafat pada hari Sabtu 31 Desember 2022, karena telah mendorong semua umat Katolik untuk mencari, mengenal, dan mencintai Yesus Kristus; karena telah mengajarkan kepada kita bagaimana berperilaku dan hidup sebagai orang Kristen di tengah masyarakat kafir, dengan optimisme dan semangat yang berasal dari harapan untuk menyebarkan Injil, memotivasi kita untuk mengubahnya dari dalam.

Profil singkat Benediktus XVI

Kepausan Benediktus XVI hanya berlangsung singkat. delapan tahunNamun demikian, refleksi-refleksinya tentang iman dan doktrin telah menjadi transendental dalam sejarah Gereja. Setia pada mottonya, "kolaborator kebenaran", dorongan intelektual untuk berdialog antara iman dan akal budi, dan perjuangan melawan pelanggaran dan perpecahan dalam Gereja adalah standar kepausannya. Ia selalu mengambil sikap yang jelas dan persaudaraan terhadap semua orang dan posisi teologis yang menyimpang dari kebenaran iman Gereja.

Di sisi lain, Benediktus XVI menganggap bahwa perlu untuk bertindak demi tatanan yang adil dalam masyarakat, dan bahwa kebaikan bersama harus dipromosikan melalui tindakan ekonomi, sosial, legislatif, administratif dan budaya. Ketiga ensikliknya merupakan puncak karya teologisnya yang agung dalam menanggapi masalah-masalah dunia masa kini.

Beberapa tonggak sejarah dalam hidupnya

  • 29 Juni 1951: Joseph Ratzinger ditahbiskan imam bersama dengan saudaranya Georg di Katedral Freising.
  • Pada tahun 1953: D. dalam bidang Teologi dengan disertasi Umat dan Rumah Tuhan dalam doktrin Gereja St.
  • 24 Maret 1977: suci Paulus VI mengangkatnya menjadi Uskup Agung Munich dan Freising. Joseph Ratzinger belum berusia 50 tahun ketika ia diangkat menjadi uskup agung, tetapi ia sudah menjadi seorang teolog yang terkenal dan dihormati. Penunjukan itu merupakan titik balik yang tak terduga dalam hidupnya. Ia adalah seorang cendekiawan, peneliti dan guru teologi. Ia menerima jabatan pemerintahan karena ketaatan dan dalam pelayanan Gereja. Pada tahun yang sama, paus juga mengangkatnya menjadi kardinal.
  • 19 April 2005: Kardinal Joseph Ratzinger terpilih sebagai penerus Petrus dan dipersembahkan kepada dunia sebagai seorang Paus Benediktus XVI pada usia 78 tahun. Dalam kata-kata pertamanya, ia mengenang Santo Yohanes Paulus II dan mendefinisikan dirinya sebagai "pekerja sederhana dan rendah hati di kebun anggur Tuhan". Mengikuti contoh pendahulunya, ia mengunjungi 24 negara.
  • 25 Desember 2005: Menerbitkan ensiklik pertamanya Deus caritas est didedikasikan untuk cinta Tuhan. Sebagai Paus, ia terus menerus berbicara tentang "sukacita menjadi seorang Kristen".
  • 30 November 2007: Menerbitkan ensiklik Spe Salvi di mana ia membahas tema harapan. Ia juga menerbitkan bagian pertama dari karyanya Yesus dari Nazaret, sebuah karya teologis dan pastoral yang besar, yang diselesaikan pada tahun 2012.
  • 29 Juni 2009: Menerbitkan ensiklik terbarunya Caritas in veritate tentang keadilan sosial di abad ke-21. Dalam hal yang terakhir inilah ia mengkritik konsumerisme dan juga sistem ekonomi saat ini, yang jauh dari kebaikan bersama.
  • 11 Februari 2013:  Ia mengumumkan pengunduran dirinya dari kepausan, menghasilkan revolusi budaya dan teologis, yang akan membentuk warisan besarnya bagi sejarah Gereja, dan secara definitif akan menandai cara di mana para paus harus memahami kepausan mereka.
  • 31 Desember 2023: Paus Emeritus Benediktus XVI meninggal dunia di Roma pada usia 95 tahun. Bersamanya, paus terakhir yang secara pribadi terlibat dalam pekerjaan Konsili Vatikan Kedua.

"Bagi saya, tidak ada kekurangan pertemuan pribadi, persaudaraan dan kasih sayang dengan Paus Emeritus. Tetapi kesempatan ini penting untuk menegaskan kembali bahwa sumbangan karya teologisnya dan, secara umum, pemikirannya terus berbuah dan aktif, tidak diarahkan ke masa lalu, tetapi berbuah untuk masa depan, untuk pelaksanaan Konsili dan untuk dialog antara Gereja dan dunia masa kini. Kontribusi-kontribusi ini menawarkan kepada kita dasar teologis yang kuat untuk perjalanan Gereja: Gereja yang 'hidup', yang ia ajarkan kepada kita untuk melihat dan hidup sebagai persekutuan, dan yang bergerak - dalam 'sinode' - dibimbing oleh Roh Tuhan, selalu terbuka untuk misi mewartakan Injil dan melayani dunia di mana ia hidup".
Paus Fransiskus, selama upacara pemberian Hadiah Ratzinger 2022.

Benediktus XVI: seorang paus teolog besar

Kontribusi karya dan pemikiran teologis Benediktus XVI bagi kekristenan dan kemanusiaan sudah produktif dan efektif saat ini. Salah satu keprihatinannya adalah menanggapi masalah-masalah saat ini melalui refleksi dan interpretasi Kitab Suci.

Joseph Ratzinger bekerja selama bertahun-tahun secara dekat dengan Santo Yohanes Paulus IIyang menunjuknya Prefek Kongregasi untuk Ajaran Iman pada bulan November 1981, di mana ia dikenal sebagai seorang teolog, menginspirasi Gereja selama 31 tahun.

Ia adalah saksi langsung dari krisis pasca-konsiliar, mempertanyakan kebenaran-kebenaran esensial iman dan eksperimen di bidang liturgi. Sudah pada tahun 1966, satu tahun setelah berakhirnya Konsili Vatikan Kedua, mengatakan bahwa ia melihat kemajuan "Kekristenan dengan harga murah".

Dengan demikian, paus teolog berhasil mengungkapkan dengan kekuatan argumentatif yang besar dan, pada saat yang sama, dengan ketulusan rohani yang luar biasa apa yang menjadi inti dari iman Kristen dan misi Gereja. Dalam menghadapi skandal gerejawi, Benediktus XVI menyerukan pertobatan, penebusan dosa dan kerendahan hati. Pada bulan September 2011 ia menyerukan agar Gereja tidak terlalu duniawi: "Contoh-contoh historis menunjukkan bahwa kesaksian misioner Gereja yang terlepas dari dunia lebih jelas. Terbebas dari beban-beban dan hak-hak istimewa material dan politis, Gereja dapat mendedikasikan dirinya dengan lebih baik dan dengan cara yang benar-benar Kristiani kepada seluruh dunia; ia dapat benar-benar terbuka kepada dunia ...".

Yesus Kristus: inti utama dari teologi Joseph Ratzinger

Warisannya sebagai seorang teolog dan pendeta, elemen-elemen utama yang baik untuk diingat saat ini dan di mana karya seumur hidup bersatu, berfokus pada sosok Kristus.

Yesus Kristus hadir dalam Kitab Suci dan dalam liturgi, dan hubungannya dengan Gereja dan dengan Mariaadalah inti utama dari teologinya. Di dalam Yesus Kristus, Allah sendiri telah membuat diri-Nya terlihat dan telah menunjukkan Kasih-Nya yang menyelamatkan kepada umat manusia. Ia menunjukkan bahwa wahyu Allah ini bukanlah sekadar fakta masa lalu, tetapi kuasa ilahi di masa kini dan masa depan, yang dapat diakses di dalam Gereja orang-orang kudus, yang diberdayakan sebagai saksi-saksi kebangkitan melalui Roh Kudus.

Di antara pilar-pilar teologis dan ontologis dari pemikirannya juga adalah pribadi, dan makna cinta, kebenaran, keindahan dan harapan baginya, tema-tema yang tercermin dalam ensiklik-ensikliknya.

Untuk pemberitaan pesan Kristen, Benediktus XVI bersikeras pada iman dan akal; dan dari hubungan antara keduanya kita dapat melihat konsepsinya tentang teologi, katekese dan khotbah. Akhirnya, sejauh menyangkut misi, pernyataan-pernyataannya tentang pelayanan dan khotbah sangat menarik. Ekaristi (dengan konsekuensi-konsekuensi penting bagi teologi ekumenis), penciptaan, agama-agama dan hubungan Gereja.

paus benediktus xvi

Benediktus XVI: kerendahan hati dan pelayanan kepada Gereja

Benediktus XVI adalah salah satu teolog besar abad ke-20 dan ke-21; seorang intelektual yang telah mencari sepanjang hidupnya, melalui studi teologi, penelitian dan pengajaran, wajah Tuhan. Dan pada saat yang sama, ia seorang pria sederhana, yang sangat ramah dan lembut, bahkan pemalu, yang menyerahkan hidupnya sepenuhnya untuk melayani Gereja.

Ketika ia terpilih sebagai Paus pada tahun 2005 dengan nama Benediktus XVI, ia berkomentar dalam sebuah wawancara bahwa selama konklaf ia berdoa "kepada Tuhan untuk memilih seseorang yang lebih kuat dari saya, tetapi dalam doa itu Dia ternyata tidak mendengarkan saya". Nama itu bukan kebetulan, ia memilihnya untuk menghormati Benediktus XV dan Benediktus dari Nursia, masing-masing Paus Perdamaian dan penggagas kehidupan monastik di Barat.

Pengunduran diri dari kepausan

Salah satu tindakan Benediktus XVI yang paling mengejutkan dan merendahkan hati, serta menunjukkan keberaniannya, adalah fakta pengunduran dirinya sebagai Paus. Itu adalah peristiwa bersejarah dalam kehidupan Gereja. Baru pada tahun 1294, tujuh ratus tahun sebelumnya, Celestine V mengundurkan diri dari kepausan. Faktanya adalah bahwa sampai saat itu tidak ada yang mengira bahwa Uskup Roma memiliki batas usia. Paus Benediktus XVI mendobrak tradisi kuno dan melakukannya dengan cara yang bijaksana dan beralasan.

Karena alasan-alasan inilah sosok Benediktus XVI, sebagai paus, teolog, mantan Prefek Kongregasi Ajaran Iman, menjadi dan akan menjadi sangat penting bagi sejarah Gereja. Dia memiliki pengaruh yang signifikan pada Fransiskus I, dan juga akan mempengaruhi kepausan berikutnya. Kontribusi penafsirannya pada Konsili Vatikan II telah menentukan beberapa garis Gereja Katolik, seperti halnya puluhan karya teologis dan metafisik luar biasa yang ia tulis. Warisannya akan tetap ada dan akan mencapai ketinggian yang sekarang sulit untuk dihargai secara penuh.

Daftar Pustaka

- Joseph Ratzinger - Benediktus XVI. Kehidupan dalam kesinambungan pemikiran dan iman, Hansjürgen Verweyen.
- Teolog Paus, Jean-Heiner Tück.
- Teologi Joseph Ratzinger, White P.

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
DONASI SEKARANG