Yayasan CARF

18 November, 22

Blog

Misteri-misteri Kesedihan dari Rosario Suci

Misteri-misteri dukacita Rosario Suci membuat kita merenungkan bagaimana Tuhan kita mampu menerima kehendak Allah dan dengan bebas memberikan hidup-Nya bagi kita semua.

Misteri-misteri dukacita membentuk, bersama dengan misteri yang menyenangkanThe misteri bercahaya dan misteri yang muliadoa lengkap Rosario Suci. Misteri-misteri ini didoakan secara eksklusif pada hari Selasa dan Jumat. Kecuali selama Prapaskahyang juga didoakan pada hari Minggu.

Mereka menelusuri kembali semua momen-momen sengsara Tuhan kita. Dari penderitaan-Nya di Taman Zaitun hingga kematian-Nya di kayu salib, dengan manifestasi nyata dari semua kasih-Nya bagi umat manusia, dan yang merupakan asal mula misteri keselamatan kita.

Untuk semua alasan ini, Paus Santo Yohanes Paulus II mengatakan kepada kita dalam surat ensikliknya Rosarium Virginis Mariaeyang misteri-misteri dukacita membimbing orang Kristen untuk menghidupkan kembali kematian Yesus, Dengan menempatkan diri kita di kaki salib dan di sisi Maria, sehingga kita dapat memahami bersamanya kasih Allah yang besar.

Misteri kesedihan pertama: kita merenungkan Doa Yesus di taman

Dan Ia berkata kepada murid-murid-Nya: -Duduklah di sini sementara aku berdoa.

  • Injil Matius 14, 36-39:
    Kemudian Yesus pergi bersama mereka ke sebuah taman, yang disebut Getsemani, dan berkata kepada murid-murid-Nya, "Duduklah di sini sementara Aku pergi dan berdoa". Dan ia membawa Petrus dan kedua anak Zebedeus, dan mulai merasa sedih dan tertekan. Kemudian ia berkata kepada mereka, "Jiwaku sangat sedih, bahkan sampai mati; tinggallah di sini dan berjaga-jagalah bersamaku. Lalu Ia maju sedikit dan tersungkur ke tanah, dan berkata kepada mereka: "Ya Bapa-Ku, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini berlalu dari pada-Ku, tetapi janganlah seperti yang Kukehendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki.

Dalam Misteri Sengsara yang pertama, kita merenungkan doa Yesus di taman.

Penerimaan penderitaan tanpa syarat "Bukan kehendakku tetapi kehendak-Mu yang terjadi".

Dalam semangat emosi, kita kembali lagi dan lagi ke gambaran Yesus yang sedang berdoa, yang dalam kesedihannya menerima kehendak Bapa dan menolak godaan iblis.

Apakah saya mampu seperti Yesus untuk menolak godaan dan menunggu dengan sabar dan penuh kasih agar kehendak Tuhan terlaksana, seperti yang Yesus lakukan?

Tuhan Yesus, saya berdoa, ketika saya goyah dalam doa, teladan-Mu akan menguatkan saya meskipun apa yang saya harapkan mungkin tidak terjadi. Tolonglah aku untuk menerima kehendak-Mu, agar tidak tertidur dalam kewaspadaan yang paling penting dalam hidupku.

Misteri Kesedihan Kedua: kita merenungkan Pencambukan Tuhan

Kemudian Pilatus membawa Yesus dan menyuruh-Nya dicambuk.

  • Injil Matius 27, 26.
    Pilatus membebaskan Barabas; dan Yesus, setelah mencambuknya, ia menyerahkannya untuk disalibkan.

Dalam Misteri Sengsara yang kedua, kita merenungkan Pencambukan Tuhan.

Yesus diikat secara tidak adil dan dicambuk oleh orang-orang berdosa

Misteri ini mengingatkan kita pada siksaan tanpa ampun dari cambukan yang tak terhitung jumlahnya pada anggota tubuh Tuhan yang suci dan tak bernoda. Perawan Maria, dalam kesakitan, menemaninya selama penderitaannya. Marilah kita pikirkan betapa prihatin, sakit dan pahitnya banyak ibu-ibu saat ini yang menderita ketidakadilan, penyakit atau masalah yang dialami oleh anak-anak mereka.

Tuhan Yesus, dalam menghadapi ketidakadilan, semoga kasih dan damai memerintah dalam hatiku. Semoga saya dapat menahan cambuk kehidupan dan mengampuni mereka yang memegang cambuk. Tolonglah aku untuk bangkit kembali dan bertekun dalam misi yang telah Engkau berikan kepadaku.

Misteri Kesedihan Ketiga: kita merenungkan Mahkota Duri

Dan prajurit-prajurit itu mengenakan mahkota duri di kepala-Nya, yang telah mereka pilin menjadi satu, dan memakaikan jubah ungu kepada-Nya.

  • Injil Yohanes 19, 1-3
    Kemudian Pilatus membawa Yesus dan menyuruh-Nya dicambuk. Dan prajurit-prajurit itu mengenakan mahkota duri yang dipilin-pilin di atas kepala-Nya, dan mengenakan jubah ungu kepada-Nya. Dan mereka datang kepada-Nya dan berkata kepada-Nya, "Salam, Raja orang Yahudi! Dan mereka menampar wajahnya.

Dalam Misteri Kesedihan yang ketiga, kita merenungkan Penobatan Duri.

Yesus, yang dirantai, diejek dengan mahkota duri

Setiap duri merobek kulitnya, dan darah yang tumpah mencegahnya untuk melihat, namun Ia tetap melanjutkan perjalanan-Nya menuju Salib. -Kamu dan aku, bukankah kita tidak memahkotai Dia dengan duri lagi, dan menampar Dia, dan meludahi Dia? Tidak lagi, Yesus, tidak lagi... Dan sebuah resolusi yang tegas dan konkret muncul di dalam hati kita.

Tuhan Yesus, semoga saya dapat memahami semua saudara-saudaraku dan semoga tindakanku sesuai dengan kasih-Mu yang penuh belas kasihan.

Misteri Kesedihan Keempat: kita merenungkan Yesus dengan Salib di pundak-Nya

Dan sambil memikul salib, Ia pergi ke tempat yang disebut Tempat Tengkorak, dalam bahasa Ibrani Golgota.

  • Injil Markus 15, 21-22:
    Dan mereka memaksa seorang yang sedang lewat, yaitu Simon dari Kirene, yang baru kembali dari negerinya, ayah Aleksander dan Rufus, untuk memikul salibnya. Dan mereka membawa-Nya ke tempat Golgota, yang berarti tempat Tengkorak.

Dalam Misteri Kesedihan yang keempat, kita merenungkan Yesus dengan Salib di pundak-Nya.

Yesus memikul salib untuk kita semua.

Yesus berjalan bersama beratnya Salib yang menanggung semua dosa kita, dan kasih-Nya yang besar bagi kita menguatkan setiap langkah-Nya.. Dalam misteri ini Yesus Kristus mewakili umat manusia yang terus berjalan di jalan kehidupan. Saat kita merenungkan Yesus Kristus yang naik ke Kalvari, kita belajar, dengan hati kita daripada dengan pikiran kita, untuk memeluk dan mencium salib, untuk memikulnya dengan murah hati dan penuh sukacita.

Yesus memikul Salib untuk Anda: Anda memikulnya untuk Yesus.. Tetapi janganlah membawa Salib dengan menyeret .... Bawalah dengan tegak lurus, karena Salib Anda, yang dibawa dengan demikian, bukanlah sembarang Salib: itu akan menjadi .... Salib Suci.

Tuhan Yesus, semoga kami rendah hati dalam memikul salib kami dan ketika kami goyah semoga kami berpaling kepada penghiburan Bunda Surgawi kami, Perawan Maria yang Terberkati.

Misteri Kesedihan Kelima: kita merenungkan Kematian Yesus di Salib

Di sana ia disalibkan bersama dua orang lainnya, satu di kedua sisi Yesus. Pilatus memiliki gelar yang ditulis dan diletakkan di atas kayu salib. Di situ tertulis: "Yesus dari Nazaret, Raja orang Yahudi".

  • Injil Lukas 23, 33-34:
    Ketika mereka tiba di tempat yang disebut Tengkorak, di sana mereka menyalibkan Dia dan kedua penjahat itu, yang satu di sebelah kanan dan yang lain di sebelah kiri. Yesus berkata, "Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat."... Saat itu kira-kira tengah hari, ketika matahari tertutup gerhana, seluruh negeri menjadi gelap sampai sore hari. Tabir tempat kudus terbelah di tengah-tengahnya, dan Yesus, sambil berseru dengan seruan nyaring, berkata, "Bapa, ke dalam tangan-Mu Kuserahkan roh-Ku," dan, setelah mengatakan ini, Ia menghembuskan nafas terakhir-Nya.

Dalam Misteri Sengsara yang kelima, kita merenungkan Kematian Yesus di Salib.

Yesus membuat pengorbanan kasih-Nya yang besar bagi kita semua

Kehidupan dan kematian mewakili dua tujuan dari pengorbanan KristusDari kelahiran-Nya di Betlehem, di mana Ia menyatakan diri-Nya kepada semua manusia dalam penampakan-Nya yang pertama di bumi, hingga desahan terakhir yang mengumpulkan semua kepedihan untuk menguduskan kita. Dan Maria berdiri di dekat Salib, sebagaimana ia berdiri di dekat Anak Betlehem.

"Betapa besar pengorbanan kasih yang telah Engkau lakukan, Tuhan, bagi kami! Lepas dari bumi, Anda memberikan semua yang Anda miliki, Ibu Anda, Roh Anda, dan apa yang kami lakukan untuk Anda?

Tuhan, saya mohon pertolongan-Mu untuk membantu saya agar taat kepada perintah-Mu dan tunduk kepada semua ajaran Gereja yang Engkau dirikan. Tolonglah aku Tuhan untuk sangat menginginkan "bersama-Mu di Surga..." untuk mengenali Kurban Salib-Mu sebagai tindakan cinta terbesar yang bisa ada di dunia dan untuk datang menemui-Mu saat Engkau menungguku dengan tangan terbuka.

Daftar Pustaka:

Misteri-misteri Sedih Rosario, Santo Josemaría Escrivá de Balaguer.
Meditasi Paus Yohanes XXIII tentang misteri-misteri yang menyedihkan.

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
DONASI SEKARANG