Yayasan CARF

1 Februari, 23

Blog

Kenali berbagai bejana suci dan benda-benda liturgi.

Ketika kita berbicara tentang bejana suci, kita mengacu pada benda-benda liturgi yang diperlukan untuk perayaan Misa Kudus, yang juga bertanggung jawab atas pelestarian tubuh Kristus yang benar. Kami memberi tahu Anda tentang semua elemen yang terkandung dalam Sacred Vessel Case (sekarang ransel) milik Yayasan CARF.

Benda-benda liturgis: apa yang dimaksud dengan bejana suci?

Benda-benda liturgis menjadi semakin penting sejak abad-abad pertama Kekristenan. Banyak di antaranya dianggap sebagai peninggalan, seperti Cawan Suci dan Cawan Lignun. Kehadiran bejana suci pada Abad Pertengahan terbukti tidak hanya dari benda-benda yang masih bertahan hingga saat ini, tetapi juga dari berbagai sumber dokumenter: inventaris gereja yang mencatat akuisisi atau donasi benda-benda liturgi tertentu, termasuk bejana suci.

Saat ini, bejana suci disebut sebagai peralatan ibadah liturgi yang ada di kontak langsung dengan Ekaristi. Karena sakral, mereka hanya digunakan untuk tujuan itu dan harus diberkati oleh uskup atau imam.

Selain itu, mereka harus memiliki martabat yang diperlukan untuk melaksanakan Misa Kudus. Menurut Konferensi Episkopal Spanyol, mereka harus terbuat dari logam mulia atau bahan lain yang kokoh, tidak mudah pecah, dan tidak mudah rusak yang dianggap mulia di setiap tempat.

The paten dan piala adalah bejana suci yang paling penting sejak awal kekristenan. Mereka berisi roti dan anggur yang akan dikonsekrasi selama Misa Kudus. Dengan berlalunya waktu, dan kebutuhan ibadah Ekaristi dan umat beriman, bejana-bejana suci lainnya telah muncul, seperti ciborium atau pyx dan monstrance, serta aksesoris lainnya.

Setelah perayaan sakramen, imam membersihkan dan menyucikan benda-benda liturgi yang telah digunakannya, karena semuanya harus bersih dan terawat dengan baik.

Mengapa bejana suci penting bagi seorang imam?

Memiliki semua elemen yang diperlukan untuk memberikan sakramen-sakramen dan merayakan Misa Kudus sangat diperlukan bagi seorang imam.

Itulah sebabnya mengapa Patronato de Acción Social (PAS) dari Yayasan CARF memberikannya setiap tahun lebih dari 60 kasus pembuluh darah suci lengkap untuk para diakon dan imam dari seluruh dunia yang belajar di Pamplona dan Roma. Ransel saat ini berisi semua yang diperlukan untuk merayakan Misa Kudus dengan bermartabat di mana saja, tanpa perlu instalasi sebelumnya.

The Kasus Kapal Suci dari Yayasan CARF memungkinkan para imam muda yang tidak memiliki sumber daya untuk memberikan sakramen-sakramen di tempat yang paling membutuhkannya. Pada saat ini, bukan hanya imam yang berdiri di hadapan mereka, tetapi juga para dermawan yang memungkinkan mereka untuk menjalankan pelayanan mereka dengan martabat materi yang memadai.

Benda-benda liturgis apa saja yang merupakan bejana suci?

Kapal-kapal suci primer adalah tempat yang sebelumnya telah dikuduskan dan ditakdirkan untuk menampung Ekaristi Kudus. Seperti piala, paten, ciborium, monstrance, dan tabernakel.

Berbeda dengan bejana suci sekunder, yang tidak ada hubungannya dengan Ekaristi, tetapi dimaksudkan untuk penyembahan ilahi, seperti cruet, asetre, hisop, pembakar dupa, lonceng, alb, dan kandilantara lain.

bejana suci

Cawan

Dari bahasa Latin calix yang berarti cangkir minum. Piala adalah bejana suci yang sangat baik. Digunakan oleh Yesus dan para Rasul pada Perjamuan Terakhir, itu mungkin adalah cawan kiddush (Peralatan makan ritual Yahudi untuk perayaan Paskah), yang pada saat itu berupa mangkuk yang terbuat dari batu semi mulia.

Keputusan resmi paling awal yang diketahui dari sinode-sinode berasal dari abad ke-11, sudah secara tegas melarang penggunaan kaca, kayu, tanduk, dan tembaga, karena mudah teroksidasi. Timah dapat ditoleransi dan logam mulia direkomendasikan sebagai gantinya.

Bentuk piala kuno lebih mirip cangkir atau amphora, sering kali dengan dua pegangan untuk memudahkan penanganannya. Jenis piala ini digunakan hingga abad ke-12. Sejak abad itu dan seterusnya, hampir semua piala, tanpa gagang, dibedakan berdasarkan lebar piala dan pemisahan yang lebih besar antara piala dan kaki, yang membentuk batang piala dengan simpul, di tengah-tengah tinggi.

bejana suci

Paten

Berasal dari bahasa Yunani phatne yang berarti piring. Ini mengacu pada nampan atau piring yang dangkal dan agak cekung di mana roti yang telah dikonsekrasikan ditempatkan dalam Ekaristi. Paten mulai digunakan secara liturgis pada saat yang sama dengan piala dan harus disepuh pada sisi cekungnya. Hal ini penting untuk memudahkan pengumpulan partikel pada tubuh.

Dalam catatan Perjamuan Terakhir, disebutkan tentang hidangan dengan roti yang ada di hadapan Yesus di atas meja (Mat. 26:23; Mrk. 14:20). Adapun bahan paten, mengikuti evolusi yang sama seperti piala.

bejana suci

Aksesori piala dan paten

  • Pembersih: sepotong kain linen putih, dapat dibedakan dari kain lainnya dengan ukurannya yang lebih kecil dan dengan bordiran salib merah atau putih di tengahnya. Untuk Massa ditempatkan tepat di atas piala, karena digunakan untuk memurnikan bagian dalam piala dengan menggosoknya sebelum menuangkan anggur ke dalamnya. Setelah anggur dituangkan, setiap tetesan yang mungkin tertinggal di pinggiran gelas akan diseka.
  • Palia / hijuela / cubrecáliz: Kain kanji berbentuk persegi yang menutupi piala saat berada di atas altar. Ini mencegah partikel asing jatuh ke dalam piala dan hanya dikeluarkan pada saat Konsekrasi.
  • Kerudung piala: menutupi piala yang disiapkan untuk Misa. Ini dipakai sampai persembahan, ketika piala dipersiapkan untuk konsekrasi. Warna liturgisnya sama dengan warna jubah dan disertai dengan tas untuk kopral yang diletakkan di atasnya.
  • Kopral: Sepotong kain persegi tempat piala, paten dan ciboria ditempatkan. Monstrance untuk eksposisi Sakramen Mahakudus juga ditempatkan di atasnya. Ini harus terbuat dari linen atau rami dan bukan dari kain lainnya. Ini mungkin memiliki anyaman salib.

bejana suci

Piala

Pelestarian dari Ekaristi setelah Misa adalah kebiasaan yang sudah ada sejak masa-masa awal Kekristenan, di mana ciborium.

Pada zaman dahulu kala, umat beriman terkadang menyimpan Ekaristi, dengan sangat hati-hati, di rumah mereka sendiri. Siprianus berbicara tentang sebuah peti kecil atau bahtera yang disimpan di rumah untuk tujuan ini (De lapsis, 26: PL 4.501). Tentu saja, ini juga disimpan di gereja-gereja. Mereka memiliki ruang yang disebut sekretariat o sacrarium, di mana ada semacam lemari (konditorium) di mana peti Ekaristi disimpan. Ini konditorium adalah kemah-kemah yang pertama. Mereka biasanya terbuat dari kayu keras, gading atau logam mulia dan disebut píxides -dengan tutup berengsel datar atau tutup berbentuk kerucut dengan kaki.

Pada akhir Abad Pertengahan, kemungkinan menerima komuni di luar Misa menjadi populer, membutuhkan ukuran yang lebih besar dan berkembang hingga saat ini ciborium: Cawan besar yang digunakan untuk membagikan komuni kepada umat beriman dan kemudian menyimpannya untuk melestarikan tubuh Ekaristi Kristus. Ketika disimpan di dalam tabernakel, tabernakel ini ditutupi dengan tabir melingkar yang disebut conopeo, yang juga merupakan nama yang diberikan kepada tabir yang menutupi tabernakel dengan warna sesuai dengan warna musim liturgi.

Di tempat-tempat di mana Perjamuan Kudus dibawa dengan khidmat kepada orang sakit, sebuah ciborium kecil dengan gaya yang sama digunakan. Pyx kecil yang digunakan terbuat dari bahan yang sama dengan ciborium. Ini harus disepuh di bagian dalam, bagian bawahnya harus memiliki sedikit tonjolan di bagian tengah, dan harus diberkati oleh bentuk ciborium. Benediktio tabernaculi (Rit. Rom., tit. VIII, XXIII). Ini juga disebut jati atau portaviático dan biasanya berbentuk kotak bundar yang terbuat dari bahan yang halus.

bejana suci

Penitipan atau penahanan

Monstrance adalah guci yang dibingkai dengan kaca di mana Sakramen Mahakudus diekspos di depan umum. Bisa terbuat dari emas, perak, kuningan atau tembaga berlapis emas. Bentuk yang paling cocok adalah bentuk matahari yang memancarkan sinarnya ke mana-mana. The lunette (jantan atau lunula) adalah wadah di tengah-tengah monstrance, terbuat dari bahan yang sama.

Lunette, asalkan berisi Sakramen Mahakudus, dapat ditempatkan di tabernakel di dalam kotak monstrance. Jika tabernakel memiliki ruang yang cukup untuk menampung monstrance, maka tabernakel harus ditutupi dengan tabir sutra putih. Ini juga digunakan untuk prosesi di luar Gereja pada acara-acara khusus seperti Hari Raya Corpus Christi.

Semua bejana ini harus terbuat dari emas, perak atau bahan lain, tetapi disepuh di bagian dalam, halus dan dipoles, dan dapat diatasi dengan salib.

bejana suci

Kebun Anggur

Kapal-kapal tersebut adalah dua stoples kecil di mana air dan anggur yang diperlukan untuk merayakan perayaan Misa Kudus. Imam mencampur anggur dengan sedikit air dan, untuk itu, ia memiliki sendok pelengkap. Tempat ini biasanya terbuat dari kaca sehingga imam dapat mengidentifikasi air dalam anggur, dan juga karena lebih mudah dibersihkan. Namun, Anda juga dapat menemukan cruet perunggu, perak atau timah.

Asetat

Ini adalah kuali di mana air suci ditempatkan dan digunakan untuk taburan liturgi. Semua air yang terkumpul oleh saringan akan disebarkan dengan kapas.

Hisop

Perkakas yang digunakan untuk memercikkan air suciterdiri dari gagang dengan sekumpulan bulu atau bola logam berlubang di ujungnya untuk menampung air. Ini digunakan bersama dengan asetre.

Dupa dan dupa

Pedupaan adalah sebuah pedupaan kecil anglo logam yang digantung di udara dan dipegang oleh rantai yang digunakan untuk membakar dupa. Dupa digunakan untuk mewujudkan penyembahan dan melambangkan doa yang dipanjatkan kepada Tuhan.

Tinkerbell

Ini adalah perkakas kecil berbentuk cangkir terbalik dengan genta di dalamnya, yang digunakan untuk memegang genta. digunakan untuk menyerukan doa selama konsekrasi. Lonceng digunakan untuk menarik perhatian dan juga untuk mengekspresikan perasaan gembira. Ada lonceng tunggal dan lonceng ganda.

Kandil

Ini adalah dukungan di mana lilin ditempatkan yang digunakan dalam liturgi sebagai simbol Kristus, yang adalah Terang penuntun bagi semua.

"Perempuan yang di rumah Simon si kusta di Betania mengurapi kepala Tuannya dengan minyak wangi yang harum, mengingatkan kita akan kewajiban kita untuk menjadi indah dalam penyembahan kepada Allah.
-Semua kemewahan, keagungan dan keindahan tampak terlalu kecil bagi saya.
Dan terhadap mereka yang menyerang kekayaan bejana-bejana suci, ornamen-ornamen dan altar, pujian kepada Yesus terdengar: opus enim bonum operata est in me -Dia telah melakukan perbuatan baik kepadaku.

Santo Yosemaría
Jalan, titik 527.

Daftar Pustaka

- Augustin Joseph Schulte. "Bejana Altar", Ensiklopedia Katolik.
- Sacrosanctum Concilium n. 122-123; CIC cc. 939, 941, 1220 §2.
- Instruksi Umum dari Missal Romawi (2002).
- Instruksi Penebusan adalah Sacramentum (2004) 117-120.

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
DONASI SEKARANG