Yayasan CARF

12 Agustus, 20

Blog

Bagaimana cara mengatasi kesedihan melalui iman?

Apakah Anda baru saja mengalami kehilangan? Kami membantu Anda mengatasi kehilangan orang yang Anda cintai dari pilar-pilar iman Kristen.

Duka cita: Pengalaman mengatasi kehilangan

Meskipun manusia hidup dalam sentimen Pengalaman kesedihan sebagai salah satu pengalaman hidup yang paling umum, kita selalu tidak siap untuk itu dan terus menerus menuntut kita untuk belajar dan beradaptasi dengan keadaan baru. Duka cita bukan hanya tentang kematian. Duka cita adalah emosi atau berbagai emosi yang dialami manusia ketika mereka mengalami kehilangan dalam bentuk apa pun.

Tidak ada "ahli" dalam kesedihan karena kehilangan; kesedihan itu selalu memiliki dimensi orisinalitas: dalam cara ia memanifestasikan dirinya sendiri, dalam penyebabnya, dan dalam berbagai reaksi yang dipicunya. Kita sering menemukan diri kita penderitaan secara mendalam untuk alasan dan motif yang tidak pernah kita duga.

Bapa Suci Yohanes Paulus IIPenderitaan manusia membangkitkan belas kasihan; itu juga membangkitkan rasa hormat, dan dengan caranya sendiri, itu menakutkan. Sesungguhnya, di dalamnya terkandung kebesaran misteri tertentu [...] manusia, dalam penderitaannya, adalah misteri yang tak berwujud".

Pengalaman manusia ini menggerakkan kita untuk mencari membantu Kami juga bersedia menawarkan dukungan kami kepada orang lain. Pengalaman mengatasi kesedihanmengajarkan kita untuk lebih memperhatikan orang lain yang sedang menderita. Pengalaman rasa sakit membuat perbedaan antara orang yang dewasa, yang mampu mengatasi rintangan dan situasi sulit, dan orang yang terbawa dan terserap oleh dirinya sendiri. emosi dan sensasi.

Iman Kristen sebagai dukungan duka cita

The Iman adalah tempat perlindungan terbaik bagi mereka yang harus melalui proses berduka atas kehilangan dalam bentuk apa pun dan dalam kekhususan apa pun. The Iman memberi kita kekuatan, ketenangan dan ketenteraman yang kita butuhkan untuk meringankan rasa sakit akibat kesedihan.

Mengatasi kehilangan dengan ketenangan

"Kebangkitan Yesus tidak hanya memberikan kepastian kehidupan setelah kematian, tetapi juga menerangi misteri kehidupan itu sendiri. kematian dari masing-masing dari kita. Jika kita hidup bersatu dengan Yesus, setia kepada-Nya, kita akan mampu menghadapi bahkan saat kematian dengan pengharapan dan ketenangan". (Paus Fransiskus, Audiensi Umum 27 November 2013).

Mengatasi kehilangan dengan harapan

The kematian akan datang tak terelakkan. Oleh karena itu, betapa hampanya kesia-siaan untuk memusatkan eksistensi seseorang pada kehidupan ini! Lihatlah betapa banyak orang yang menderita. Beberapa orang, karena berakhir, merasa sakit untuk meninggalkannya; yang lain, karena berlangsung lama, merasa bosan... Tidak ada ruang, dalam hal apa pun, untuk rasa yang keliru dalam membenarkan perjalanan kita di bumi sebagai suatu akhir.
Kita harus meninggalkan logika ini di belakang dan menambatkan diri kita pada logika yang lain: logika abadi. Diperlukan perubahan total: pengosongan diri sendiri, dari motif-motif yang berpusat pada diri sendiri, yang sudah usang, untuk terlahir kembali di dalam Kristus, yang kekal. (Surco, 879)

Mengatasi kehilangan tanpa rasa takut akan kematian

Jangan takut akan kematian. -Terimalah, mulai sekarang, dengan lapang dada..., saat Tuhan menghendakinya...., Seperti yang dikehendaki Tuhan...., di mana pun Tuhan menghendaki. -Jangan meragukannya: ia akan datang pada waktunya, di tempat dan dengan cara yang paling nyaman ..., diutus oleh Bapa-Allahmu. -Selamat datang di kematian saudari kita! (Camino, 739).

Mengatasi kehilangan dengan pandangan ke Surga

Visi supranatural! Tenang! Damai! Lihatlah hal-hal, orang-orang dan peristiwa-peristiwa... dengan mata kekekalan!
Jadi, tembok apa pun yang menghalangi jalan Anda - bahkan jika, secara manusiawi, tembok itu mengesankan - segera setelah Anda benar-benar mengangkat mata Anda ke arah LangitBetapa kecilnya hal itu, (Forge, 996).

Rasa sakit dan cinta

Dengan memilih Inkarnasi, Yesus Kristus ingin mengalami penderitaan sebanyak mungkin secara manusiawi untuk mengajarkan kepada kita bahwa cinta dapat mengatasi segala jenis kesedihan. Kesedihan dapat diatasi dengan melihat kehidupan Yesus dan mengikuti kehidupan-Nya. tapak kaki.

Kesedihan adalah titik temu antara sukacita harapan dan kebutuhan akan doa. Orang Kristen menerima rasa sakit dengan harapan sukacita di masa depan. Mereka sepenuhnya sadar akan keterbatasan mereka dan mengandalkan pertolongan yang dimohonkan dari Tuhan dalam doa.

Penderitaan hanyalah bagian dari jalan, tempat yang lewat; tidak pernah menjadi stasiun akhir. Dengan demikian, yang doa menjadi momen penting di mana penderitaan menemukan maknanya dan, dengan rahmat Tuhan, menjadi sukacita.

The doa adalah dukungan fundamental dalam proses berdamai dan mengatasi kehilangan. Efek pemurnian doa direalisasikan karena, setiap kali manusia berdoa, ia mengalami Rahmat Tuhan dan berbagi keprihatinan dan masalah mereka.

Namun, ada saat-saat dalam perjalanan ini ketika pengalaman rasa sakit membentuk kehidupan seorang pria. Ini bukan lagi pertanyaan tentang menerima atau menolak rasa sakit, tetapi belajar untuk mempertimbangkan penderitaan sebagai bagian dari keberadaan kita sendiri dan sebagai bagian dari kehidupan kita. Rencana Tuhan untuk kita masing-masing.

Ketika rasa sakit karena kehilangan terjadi

Berduka karena kehilangan orang yang dicintai adalah hal yang wajar dan tak terelakkan. Namun, mengatasinya tidaklah mudah, dan kadang-kadang, karena berbagai alasan, ada yang tetap terjebak dalam kesedihan ini. Karena alasan ini, ada banyak Yayasan Katolik yang menawarkan dukungan dan mengorganisir kelompok-kelompok untuk membantu orang kembali hidup setelah kematian orang yang dicintai dan mengatasi kehilangan mereka.

Mengatasi kesedihan "berdamai dengan Tuhan".

Untuk mengatasi rasa sakit akibat kesedihan, perlu disadari pentingnya pendampingan spiritual di saat-saat sulit itu. Tidak ada resep yang cocok untuk semua kasus, kekhususan setiap kasus membuat setiap kasus menjadi unik dan khusus.

Mereka mengatakan bahwa "rasa sakit berasal dari tubuh dan penderitaan dari jiwa", tetapi perlu untuk membantu mereka yang menyertai untuk menjadi tenang dan "berdamai dengan Tuhan", karena dengan cara ini "ketenangan ini ditularkan". Sesuatu yang, selanjutnya, akan membuat duka menjadi lebih mudah dalam beberapa hal.

Ketika berbicara tentang orang-orang dalam proses mengatasi kesedihan, para imam menggarisbawahi satu kata: harapan. Harapan membantu mereka untuk memposisikan kembali diri mereka dalam hal spiritual, untuk menemukan tempat mereka lagi, juga dalam praktik keagamaan, yang mungkin telah mereka tinggalkan. Mereka harus dibuat melihat bahwa Tuhan tidak mengirimkan rasa sakit yang mereka alami, tetapi bahwa Dia mengasihi mereka.

Oleh karena itu, Paus Fransiskus mendorong, "jangan berhenti berbicara kepada Tuhan kita dan kepada Bunda-Nya, Bunda Maria. Perawan yang Terberkati. Dia selalu membantu kami.

 

 

Dengan kolaborasi dari:

Katekismus Gereja Katolik. 
Opusdei.com

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
DONASI SEKARANG