DONASI SEKARANG

Yayasan CARF

25 Oktober, 21

“Gracias al estuche de vasos sagrados, he podido celebrar la Eucaristía”

Hanzell dan Pedro Antonio adalah dua imam dari Nikaragua yang belajar di Seminari Internasional Bidasoa (Navarra). Sudah menjadi kebiasaan di CARF untuk memberikan satu set bejana suci kepada para seminaris yang telah menyelesaikan studi mereka dan kembali ke negara asal mereka. Keduanya berterima kasih kepada Patronato de Acción Social untuk hal ini.

Hanzell Renato Hernández adalah seorang imam dari Nikaragua yang menyelesaikan pendidikan awal imamatnya pada bulan Mei 2021 di Seminari Internasional Bidasoa (Navarra). Sudah menjadi kebiasaan di CARF akan memberikan satu set bejana suci sebagai hadiah. kepada para seminaris yang telah menyelesaikan studi mereka dan kembali ke negara asal mereka. Hanzell berterima kasih kepada Patronato de Acción Social untuk hal ini.

"Nama saya adalah Hanzell Renato Hernández Martínez, dari Keuskupan Granada (Nikaragua). Saya menyelesaikan pembinaan awal saya sebagai imam di Seminari Internasional Bidasoa (Navarra) pada bulan Mei 2021.

Dukungan spiritual dan material

Saya berterima kasih kepada Dewan Pengawas CARF atas kedekatan dan dukungan mereka, baik spiritual maupun material. Saya ingin berbagi dengan Anda bahwa seperangkat bejana suci yang Anda berikan kepada saya, yang diberikan kepada saya pada tanggal 28 Mei 2021, telah sangat membantu saya dalam misi yang saya jalankan sekarang. Saya ditahbiskan menjadi imam pada 3 September 2021. dan ditunjuk sebagai pastor paroki Sagrado Corazón de Jesús Boaco- Viejo di pusat Nikaragua.

Berkat benda-benda sakral yang terdapat di dalam tas kerja Saya dapat merayakan Ekaristi di komunitas-komunitas pedesaan, Saya telah mengunjungi orang sakit, saya telah memberikan sakramen pengurapan, dan saya dapat memberkati benda-benda, rumah-rumah, dll. Tas ini sangat praktis dan nyaman.

Wajah-wajah bahagia 

Investasi yang mereka lakukan tidaklah rugi karena hasil dari investasi tersebut terlihat dari wajah-wajah bahagia dari banyak orang yang semakin dekat dengan Tuhan, berkat para imam.

Bersyukur dan berkomitmen untuk terus memberitakan Injil Kristus".

Saya berterima kasih kepada Dewan Pengawas CARF atas kedekatan dan dukungan mereka, baik spiritual maupun material. Saya ingin berbagi dengan Anda bahwa seperangkat bejana suci yang Anda berikan kepada saya, yang diberikan kepada saya pada tanggal 28 Mei 2021, telah sangat membantu saya dalam misi yang saya jalankan sekarang.

Hanzell Renato Hernández Martínez

Hanzell Renato Hernández Martínez berusia 28 tahun dan berasal dari Cavanada (Nikaragua). Ia belajar teologi di Seminari Internasional Bidasoa di Pamplona dan selesai pada Mei 2021. "Berkat benda-benda sakral yang terdapat dalam kotak ini, saya dapat merayakan Ekaristi di komunitas pedesaan, saya telah mengunjungi orang sakit, saya telah memberikan sakramen pengurapan, dan saya dapat memberkati benda-benda, rumah-rumah, dan lain-lain. Kasing ini sangat praktis dan nyaman," katanya.

Pedro Antonio Martínez Mena, adalah seorang imam dari Keuskupan Granada (Nikaragua) dan mantan murid Colegio Internacional Bidasoa. Ia juga menulis surat ucapan terima kasih atas hadiah kotak bejana suci kepada Dewan Pengawas Yayasan CARF.

Pedro Antonio Martínez Mena

Pedro Antonio Martínez Mena

"Pengalaman saya musim panas ini di negara asal saya, Nikaragua".

"Mengetahui bahwa kita ditahbiskan untuk dibakar sebagai dupa di hadapan mezbah Tuhan, saya ingin berbagi dengan Anda tentang pengalaman saya selama musim panas ini di kampung halaman saya di Nikaragua.

Aku. Pedro Antonio Martínez MenaImam Keuskupan Granada (Nikaragua) dan mantan siswa Colegio Internacional Bidasoa. Pertama-tama, saya ingin berterima kasih kepada Tuhan atas kesempatan untuk belajar di Universitas Navarra, terutama karena telah mengizinkan saya membentuk hati imamat saya di Bidasoa. Kenyataannya adalah bahwa tanpa bantuan para pelatih dan begitu banyak orang baik di CARF, mustahil untuk melakukan pekerjaan besar ini.

Setahun yang lalu saya menerima sebagai hadiah, sebuah tas kerja dengan semua barang yang diperlukan untuk merayakan Ekaristi Kudus. Pada tanggal 12 Juni tahun ini, saya ditahbiskan sebagai imam dan waktunya telah tiba bagi saya untuk menggunakannya. Setelah ditahbiskan, saya tetap menjadi kolaborator di Graha Bunda Maria dari Candelaria, paroki asal saya.

Mengunjungi komunitas yang belum tersentuh 

Pada akhir pekan, saya harus mengunjungi banyak komunitas, kebanyakan dari mereka kekurangan ornamen dan kebutuhan untuk perayaan. Di tengah pandemi dan kesulitan, sangat mengesankan melihat bagaimana umat kita lapar dan haus akan Tuhan. Hal ini membuat saya merenungkan bahwa imam ditahbiskan untuk memberikan hati dan punggungnya untuk umatnya, bersama mereka, berdoa bersama mereka dan di atas semua itu, mengumumkan kepada mereka sukacita Injil.

Saya dapat mengatakan bahwa kotak yang saya terima dari CARF dan para dermawan sangat berguna, karena di dalamnya terdapat segala sesuatu yang diperlukan untuk Ekaristi Kudus, pemberkatan dan kunjungan kepada orang sakit. Betapa baiknya menemani dan bersama dengan orang lain di tengah-tengah badai! Dengan cara ini kita diijinkan untuk memiliki dan merayakan Kurban Kudus, dengan benda-benda suci yang layak, dengan demikian berkolaborasi dalam karya pastoral yang dipercayakan oleh para Uskup kepada kita.

Jangan sampai ada panggilan yang hilang 

Akan ada banyak kesaksian yang, seperti kesaksian saya, mengundang Anda semua untuk berdoa dan bekerja sama untuk terus membawa Kabar Gembira dan hati imamat Kristus ke seluruh penjuru dunia. Terima kasih banyak, teman-teman CARF, atas jawaban "ya" Anda, dan atas dedikasi Anda yang murah hati bagi pendidikan para imam. Saya akhiri dengan mengingat kembali kata-kata nabi Yesaya: ".....Betapa indahnya di atas gunung-gunung ada kaki orang yang membawa kabar baik, yang memberitakan damai sejahtera, yang membawa kabar baik.

Jangan sampai ada panggilan yang hilang!

"Dengan adanya bejana-bejana suci, kita dapat memiliki dan merayakan Kurban Kudus dengan benda-benda suci yang layak, dan dengan demikian berkolaborasi dalam karya pastoral yang dipercayakan oleh para Uskup kepada kita".

Ransel pembuluh darah suci

Hadiah yang paling dihargai oleh seorang imam yang baru ditahbiskan adalah Set Piala Suci CARFTas ransel portabel berisi semua elemen yang diperlukan untuk memberikan sakramen dan merayakan Misa Kudus di tempat-tempat yang tidak memiliki sarana untuk melakukannya.

Bejana-bejana kudus adalah bejana-bejana di mana Tubuh dan Darah Tuhan ditempatkan. Karena mereka suci, mereka hanya digunakan untuk tujuan itu dan harus diberkati oleh uskup atau imam. Bejana-bejana Kudus haruslah bermartabat untuk penyembahan kudus, layak dan terbuat dari logam mulia atau, menurut penilaian konferensi para uskup, terbuat dari bahan padat lainnya yang dianggap mulia di setiap tempat. Selain pemurnian yang harus dilakukan pada beberapa bejana suci di akhir Misa, semuanya harus bersih dan terawat dengan baik.

Apa yang kami lakukan di Patronato de Acción Social?

Sebagai tujuan pelengkap, CARF, melalui Dewan Aksi Sosial, membantu para seminaris dan imam di seluruh dunia untuk mendedikasikan diri mereka sepenuhnya pada karya pastoral mereka, memecahkan masalah yang berkaitan dengan pembangunan, pemasangan dan pemeliharaan kuil dan bangunan paroki, apotik medis, penyediaan jubah dan benda-benda liturgi, materi sekolah, perpustakaan, perawatan dan pendampingan para imam yang lebih tua yang sakit, serta perawatan kesehatan mereka sendiri, dan lain-lain.

Melayani Gereja dan para imam 

The Dewan Aksi Sosial CARF bertujuan untuk melengkapi kegiatan inti Yayasan, yaitu melayani Gereja dan para imam. Hal ini berkontribusi dengan:

  • Dukungan material untuk berbagai tugas di paroki-paroki di negara-negara yang membutuhkan, memungkinkan para imam untuk mencurahkan waktu mereka sepenuhnya untuk misi pastoral mereka.
  • Penyediaan ornamen dan benda-benda liturgi untuk gereja-gereja yang memiliki sumber daya terbatas.
  • Penyediaan buku-buku doktrin untuk perpustakaan.
  • Bantuan medis-kesehatan untuk para imam atau seminaris yang mengungsi dari negara asal mereka, dan perawatan serta bantuan untuk para imam tua yang tidak didampingi.
  • Kontribusi untuk pemasangan dan pemeliharaan gereja paroki, bangunan luar atau apotik medis paroki di daerah yang tertekan.
  • Mendukung ibadah di paroki-paroki di negara-negara yang mengalami kesulitan.
  • Kerjasama Pembangunan

Satu set bejana suci

Salah satu kegiatan para kolaborator Patronato adalah mengumpulkan donasi untuk memberikan para imam yang sedang menyelesaikan studi mereka di Roma dan Pamplona sebuah tas yang berisi bejana dan jubah suci. "Harga setiap tas adalah €400. Tahun ini kami memiliki hal baru: alih-alih membagikan tas kerja, bejana-bejana suci akan berada di dalam tas tersebut.
dari sebuah tas punggung. Ini akan lebih nyaman bagi para seminaris dan lebih mudah dibawa. Para seminaris berpikir bahwa ini adalah ide yang sangat bagus," kata para pemimpin Patronato.

PEKERJAAN 
YANG AKAN MENINGGALKAN JEJAKNYA

Membantu menabur
dunia para imam
DONASI SEKARANG

Artikel terkait