DONASI SEKARANG

Yayasan CARF

7 September, 20

Anti-Kristen

Saat ini, orang Kristen adalah kelompok agama yang paling teraniaya di dunia.

Orang Kristen yang teraniaya

Ungkapan "orang Kristen yang teraniaya" sering kali membangkitkan tiga abad pertama era Kristen, ketika Kekaisaran Romawi membunuh banyak orang demi "kejahatan" menjadi orang Kristen. Terlepas dari insiden-insiden lokal, selama abad-abad ini orang-orang Kristen menderita sepuluh penganiayaan besar oleh Roma kafir. Penganiayaan besar pertama (64-68) adalah penganiayaan yang dilakukan oleh kaisar Nero dan penganiayaan kesepuluh (303-311), yang merupakan penganiayaan terbesar, dilakukan oleh kaisar Diokletianus dan Galerius.

Martir Kristen

Namun, sepanjang sejarah Gereja, ada banyak martir, yaitu orang-orang Kristen yang telah mati dalam odium fidei (karena kebencian terhadap iman) dan pada abad-abad terakhir jumlah martir Kristen melebihi jumlah martir pada Abad Kuno.

Revolusi Prancis membunuh, memenjarakan, mengasingkan, atau mendeportasi ribuan pastor Katolik ke koloni-koloni hukuman, dan menekan ibadah Katolik selama bertahun-tahun. Akibatnya, antara tahun 1793 dan 1796 terjadi pemberontakan yang populer di wilayah Vandée, Prancis. Kaum Vandal mengangkat senjata untuk melawan penganiayaan terhadap iman Katolik. Otoritas revolusioner tidak hanya mengalahkan Vandeans tetapi juga memusnahkan sebagian besar penduduk sipil Vandée. Itu adalah genosida modern pertama. Meskipun kekejaman Revolusi Besar didokumentasikan dengan baik, histografi "resmi" masih berusaha menyangkal, meminimalkan, atau menyembunyikannya.

IMG 20200212 194128 1

Nader Kamil Malak Shaker adalah seorang imam Katolik Koptik dan religius dari Institute of the Incarnate Word. Ia lahir di Menia (Mesir) 30 tahun yang lalu. Di negaranya, menjadi seorang Kristen sangat sulit karena penganiayaan yang mereka alami. Gereja di Mesir adalah Gereja para martir. Dia menceritakan kesaksiannya kepada kami

Penganiayaan anti-Kristen masa kini

Abad ke-20 sejauh ini menghasilkan jumlah martir Kristen terbesar. Karena luasnya topik ini, saya hanya akan menyebutkan enam penganiayaan anti-Kristen yang utama pada abad itu:

  • Genosida Armenia (1915-1923): lebih dari 1,5 juta orang Kristen Armenia dibantai atas perintah Turki Muda (kelompok liberal dan Freemason) selama akhir Kekaisaran Ottoman dan awal Republik Turki.
  • Penganiayaan anti-Katolik di Meksiko (1917-1929): Ini juga merupakan jejak Masonik. Banyak imam ditembak karena merayakan sakramen, dan banyak orang Katolik yang memberontak ("Cristeros") dihilangkan tidak hanya di medan perang tetapi juga setelah meletakkan senjata mereka sebagai bentuk ketaatan kepada para uskup.
  • Holodomor atau genosida Ukraina (1932-1934): jutaan orang Ukraina (sebagian besar orang Kristen) tewas dalam kelaparan yang diciptakan secara artifisial oleh rezim komunis Stalin.
  • Penganiayaan anti-Katolik di Spanyol, sebelum dan selama Perang Saudara (1936-1939): pihak Republik membunuh setidaknya 6.832 pastor, uskup, religius pria dan wanita, serta ribuan umat awam Katolik, serta memperkosa ribuan biarawati dan membakar ratusan gereja dan biara.
  • Penganiayaan Nazi (1933-1945): Sekitar 3.000 pastor, uskup, religius pria dan wanita (sekitar 10.700 di antaranya adalah orang Polandia) diinternir oleh Nazi di kamp konsentrasi Dachau, dan 5.000 lainnya dipenjara di kamp konsentrasi Nazi lainnya. Hampir setengah dari mereka meninggal di sana. Kaum muda Kristen Jerman yang tergabung dalam kelompok Mawar Putih melakukan perlawanan tanpa kekerasan terhadap rezim Nazi dan mengalami penganiayaan berat.
  • Penganiayaan komunis di Uni Soviet dan Eropa Timur (1927-1991): Mustahil bagi saya untuk meringkas penganiayaan anti-Kristen yang sangat besar, mengerikan dan terus menerus ini. Umat Katolik mengalami penganiayaan yang sangat kejam terutama di Lituania, Ukraina, Hongaria, Cekoslowakia, Rumania, dan Albania.

Pada abad ke-21, orang-orang Kristen terus dianiaya, terutama di empat wilayah geografis

  1. di Afrika Utara dan Asia Barat oleh kelompok Islam radikal.
  2. dalam Timur Jauh oleh rezim-rezim komunis yang tersisa.
  3. di India oleh ekstremis Hindu
  4. di Barat, tanpa pertumpahan darah, oleh kaum sekularis (liberal atau progresif). Saya akan menguraikan sedikit tentang dua kasus yang pertama.

Penganiayaan terhadap orang Kristen oleh rezim komunis 

Berkenaan dengan kasus kedua, saya hanya dapat mengatakan bahwa tugas melikuidasi totalitarianisme abad ke-20 tidak akan selesai selama rezim komunis di Tiongkok, yang pertama-tama berusaha menundukkan dan kemudian menghancurkan semua kultus agama, dan terutama kekristenan, masih ada. The Penganiayaan anti-Kristen terus berlanjut dengan kecepatan penuh di Tiongkok dan sekarang didukung oleh sistem pengawasan elektronik Orwellian. Sekarang tirai besi dari sistem pengawasan elektronik Orwellian.

Sekarang tirai besi Tiongkok menutup Hong Kong, yang sampai saat ini merupakan oasis kebebasan. Semua ini terjadi di tengah-tengah keheningan yang luar biasa dari Barat yang dulunya Kristen dan ketidakpedulian atau kepasifan sebagian besar saudara-saudari Kristen yang heroik di Tiongkok dalam iman.

Daniel Iglesias Grèzes
Diposting di https://danieliglesiasgrezes.wordpress.com/

PEKERJAAN 
YANG AKAN MENINGGALKAN JEJAKNYA

Membantu menabur
dunia para imam
DONASI SEKARANG

Artikel terkait