Yayasan CARF
Kontak
Donasi sekarang
DONASI SEKARANG
Kontak
Donasi sekarang

Yayasan CARF

19 Juli, 23

Blog

seminar internasional bidasoa

Seminar Internasional Bidasoa dan Yayasan CARF

Seminari Tinggi Internasional Bidasoa di Pamplona dan Yayasan CARF muncul dari prakarsa Beato Álvaro del Portillo dan inspirasi Santo Yohanes Paulus II. Saat ini, kedua lembaga ini mendedikasikan upaya dan sumber daya mereka untuk mempromosikan dan membentuk para seminaris dan imam keuskupan.

Bagaimana Bidasoa dan Yayasan CARF bekerja sama?

Hubungan yang terjalin antara Seminari Tinggi Internasional Bidasoa dan Yayasan CARF merupakan contoh kerja sama dan komitmen sosial. Sebagian besar seminaris dapat melanjutkan studi mereka berkat bantuan para dermawan dari Yayasan CARF, yang berkolaborasi secara finansial, sesuai dengan kemampuan mereka, untuk agar tidak ada panggilan yang hilang.

Seminar Internasional Bidasoa

Seminari ini merupakan seminari internasional yang melekat pada Fakultas Teologi Universitas Navarre. Didirikan oleh Tahta Suci pada tahun 1988 dan memiliki kantor pusat di Pamplona, di kota Navarrese Cizur MenorApartemen ini terletak sangat dekat dengan kampus universitas.

Rencana pembentukan Seminari Internasional Bidasoa terinspirasi oleh dokumen-dokumen Konsili Vatikan II, khususnya Optatam totius y Presbyterorum ordinisNasihat Apostolik Pastores dabo vobis dan Rasio Fundamentalis Institutionis Sacerdotalis dari Kongregasi untuk Para Klerus.

Imam-imam yang mengikuti hati Kristus

Tujuan dari Seminari Internasional Bidasoa adalah pendampingan panggilan bagi para calon imam dan, oleh karena itu, "penegasan panggilan, bantuan untuk menyesuaikan diri dengan panggilan dan persiapan untuk menerima Sakramen Imamat dengan rahmat dan tanggung jawabnya sendiri". Pastores dabo vobis, 61.

seminar internasional bidasoa

Pembinaan manusia, spiritual, pastoral dan intelektual

Di Seminari Tinggi Internasional Bidasoa, sangat penting untuk memungkinkan para seminaris berjumpa dengan Kristus. Karya formasi berorientasi pada seminaris yang bercita-cita untuk menjadi alter Christus dalam semua aspek kehidupannya, karena ia akan berpartisipasi, melalui Sakramen Imamat, "dalam satu-satunya imamat dan pelayanan Kristus". Presbyterorum Ordinis, 7. Para calon imamat harus diyakinkan tentang perlunya memperoleh kepribadian manusia yang matang, seimbang, dan cukup terkonsolidasi, yang akan membuat karunia yang diterima bersinar di hadapan orang lain dan memampukan mereka untuk bertekun dalam mengikut Sang Guru, bahkan di saat-saat sulit.

Pembinaan pastoral yang diterima oleh para calon Seminari Internasional Bidasoa dari pembimbing rohani dan para formator bertujuan untuk mengembangkan jiwa imamat dalam diri mereka masing-masing; hati seorang bapa dan gembala, yang didasari oleh perasaan yang sama dengan Kristus. 

Pembinaan imamat ini dilengkapi dengan karya ilmiah dan pengajaran yang dilakukan di Universitas Navarre, di mana tujuannya adalah untuk melatih dengan membangkitkan kecintaan pada kebenaran. Khususnya para seminaris yang mereka temui di Seminari Internasional Bidasoa, ditekankan pada pentingnya studi, yang mempersiapkan mereka untuk pengembangan masa depan pelayanan imamat di dunia saat ini.

Para seminaris protagonis dalam proses formatif mereka

Selama 35 tahun Seminari Internasional Bidasoa berdiri, sama dengan usia Yayasan CARF, hampir seribu seminaris dari berbagai negara telah mendewasakan panggilan imamat mereka dengan didampingi oleh para pembina seminari.

Berdasarkan keyakinan akan pentingnya kebebasan pribadi sebagai sarana yang sangat diperlukan untuk mencapai kedewasaan manusiawi, spiritual, intelektual dan misionaris yang diperlukan, mereka telah mencoba untuk menularkan kepada setiap seminaris bahwa setiap orang harus menjadi tokoh utama dalam proses pembentukannya, mengetahui bahwa kebebasan yang bertanggung jawab berakar pada suasana saling percaya, persahabatan, keterbukaan, dan sukacita.

Keunggulan ini dimungkinkan berkat fakta bahwa para seminaris, yang beberapa di antaranya berasal dari tempat-tempat yang jauh di Spanyol, dengan gembira berbagi pengalaman formatif yang sama dalam hal studi, kelas, waktu doa, kegiatan pastoral, kumpul-kumpul, dan kunjungan.

Para seminaris dalam persatuan dengan uskup keuskupan mereka

Karakter internasional merupakan pengalaman manusiawi dan pengalaman gerejawi yang kaya, yang membantu meningkatkan semangat Katolik, universal dan kerasulan dalam diri setiap seminaris. Demikian juga, Seminari Tinggi Internasional Bidasoa memupuk persatuan setiap seminaris dengan uskup mereka dan dengan para imam dari presbiterium keuskupan mereka.

Mengapa Yayasan CARF menjadi salah satu donatur utama Seminar Internasional Bidasoa 

Para seminaris di Seminari Tinggi Internasional Bidasoa berasal dari berbagai belahan dunia. Mereka diutus oleh uskup masing-masing dengan tujuan untuk mendapatkan pendidikan yang memadai untuk karya imamat mereka di masa depan di keuskupan masing-masing. 

Para uskuplah yang meminta beasiswa dari Universitas Navarra, yang pada gilirannya meminta bantuan Yayasan CARF. Tujuan dari yayasan ini adalah untuk memberikan para pemuda ini persiapan teologis, manusiawi dan spiritual yang kuat di Fakultas Gerejawi Universitas Navarra dan Universitas Kepausan Salib Suci (Roma). Setiap tahun, lebih dari 5.000 donatur memungkinkan hal ini terjadi.

Selain pembinaan di Universitas Gerejawi, para seminaris membutuhkan suasana kepercayaan dan kebebasan, suasana persaudaraan dan kekeluargaan yang memfasilitasi keterbukaan hati yang jernih dan tulus serta pembinaan yang integral; mereka menemukan suasana ini di Seminari Internasional Bidasoa.

Selama tahun akademik 2022/23, Yayasan CARF mengalokasikan 2.106.689 euro dalam bentuk hibah akomodasi dan biaya kuliah.

Pertemuan tahunan antara para dermawan Yayasan CARF dan para seminaris Seminari Internasional Bidasoa.

Setiap tahun, Yayasan CARF, bekerja sama dengan Seminari Tinggi Internasional Bidasoa, menyelenggarakan pertemuan antara para seminaris dan para dermawan. Sebuah hari yang akrab, di mana kedua belah pihak, donatur dan penerima manfaat, memiliki kesempatan untuk saling mengenal satu sama lain, mengalami Ekaristi bersama dan menikmati makan siang dan kunjungan ke seminari dan festival musik yang dipersiapkan oleh para siswa sebagai bentuk rasa terima kasih kepada mereka yang telah memungkinkan mereka untuk dilatih di Bidasoa.

Hari itu diakhiri dengan momen yang telah lama ditunggu-tunggu, ketika mereka yang bertanggung jawab atas Dewan Aksi Sosial (PAS) dari Yayasan CARF menyerahkan kotak-kotak (ransel) bejana suci kepada para seminaris yang sedang berada di tahun terakhir mereka. Tas-tas tersebut berisi semua benda-benda liturgis yang diperlukan untuk merayakan Misa di kota-kota terpencil atau desa-desa di mana mereka hampir tidak memiliki apa yang mereka butuhkan, termasuk alb yang dibuat khusus untuk setiap imam masa depan.

Terakhir, adorasi di depan Sakramen Mahakudus; dan kunjungan ke kuil Bunda Cinta Kasih, yang terletak di kampus Universitas Navarre.

"Saya sangat bersyukur belajar di Bidasoa karena saya dapat melihat langsung wajah Gereja Universal. Hal ini karena kami para seminaris di Bidasoa berasal dari lebih dari 15 negara. Hal lain yang secara tidak langsung diajarkan di Seminari Tinggi Internasional Bidasoa adalah perhatian pada hal-hal kecil, terutama dalam persiapan perayaan liturgi. Hal ini dilakukan bukan karena kami ingin menjadi perfeksionis, tetapi karena kami mengasihi Tuhan dan ingin berusaha melakukan dan mempersembahkan yang terbaik kepada Tuhan melalui hal-hal kecil.

Binsar, 21 tahun, dari Indonesia.

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
kaca pembesarmenyeberangchevron-down