Yayasan CARF

9 Juni, 21

Kesaksian hidup

Upacara yang menawan: CARF menyerahkan kotak-kotak bejana suci kepada para seminaris Bidasoa.

Pada tanggal 28 Mei, Seminari Tinggi Internasional Bidasoa mengadakan pertemuan tahunan untuk presentasi Kasus Kapal Suci kepada para seminaris di tahun terakhir mereka. Meskipun pada kesempatan ini perayaan dilakukan secara online, para seminaris juga ingin mempersembahkan pertunjukan tradisional untuk berterima kasih kepada umat CARF atas sumbangan beasiswa dan doa mereka.

Pada tanggal 28 Mei lalu, pertemuan tahunan diadakan di Seminari Internasional Bidasoa untuk presentasi Kasus Kapal Suci kepada para seminaris di tahun terakhir mereka.

A Kasus Kapal Suci adalah salah satu hadiah yang paling dihargai untuk seorang imam: sebuah kotak portabel yang berisi semua elemen yang diperlukan untuk memberikan sakramen-sakramen dan merayakan Misa Kudus di tempat-tempat yang tidak memiliki sarana. Setiap kotak berharga €600. Patronato de Acción Social memesan kotak-kotak itu, membeli isinya dan, bersama dengan albs buatan tangan yang dibuat oleh para sukarelawannya, mempersiapkan kotak itu secara keseluruhan.

Pertemuan online dengan banyak cinta 

Meskipun pada kesempatan ini perayaan dilakukan secara online dan tidak secara langsung, kelompok besar CARF yang setiap tahun menghadiri acara ini, seperti para koordinator CARF, hadir. Dewan Aksi Sosiall dan para donatur serta teman-teman CARF-, para seminaris juga ingin mempersembahkan sebuah pertunjukan tradisional untuk berterima kasih kepada orang-orang yang telah memberikan sumbangan dan doa kepada mereka.

Acara yang dipersembahkan oleh Francisco Lucero Obiols dari Keuskupan Santiago, Guatemala, diawali dengan beberapa lagu dari mariachi dari Bidasoa, yang dibawakan oleh Juan Armando Méndez, seminaris Keuskupan Agung Puebla (Meksiko).

Bidasoa, sebuah surga

Setelah penampilan mariachi Meksiko, seminaris Francisco Lucero, mengucapkan terima kasih kepada direktur jenderal CARF atas kehadirannya, Luis Alberto RosalesMemiliki Luis Alberto di sini berarti memiliki seluruh CARF dan semua orang yang membantu".

Pada tahun-tahun sebelumnya, para koordinator Patronato, yang dipimpin oleh Carmen dan Rosana, yang memberikan perlengkapan kepada para seminaris. Tahun ini, karena pandemi, orang-orang yang bertanggung jawab adalah Rektor Bidasoa, Bapak Juan Alonso, bersama Luis Alberto Rosales.

"Di sini protagonisnya adalah Anda, di surga ini yaitu Bidasoa, dan kemudian hidup tidak lagi sama. Saya ingin mengingatkan Anda tentang sesuatu yang sangat bagus: tas kerja ini mencakup alb yang dijahit dengan tangan dengan ukuran masing-masing seminaris yang membutuhkan kerja keras dan doa, sehingga Anda dapat mengingat semua kolaborator Patronato," kata Luis Alberto.

A Kasus Kapal Suci adalah salah satu hadiah yang paling dihargai bagi seorang imam: sebuah tas jinjing yang berisi semua elemen yang diperlukan untuk memberikan sakramen-sakramen dan merayakan Misa Kudus di tempat-tempat yang tidak memiliki sarana untuk melakukannya.

Costantine Malaba Sylvester.

Costantine Malaba Sylvester berasal dari Keuskupan Bunda di Tanzania. Ia adalah salah satu dari 17 seminaris yang telah menerima Kit Kapal Suci. "Tanzania adalah negara Afrika yang indah dan beriklim tropis, tempat saya dilahirkan, dibesarkan, dan menerima pembinaan manusia dan Kristiani sebelum masuk seminari. Di Tanzania pula saya bertemu dengan Tuhan dan menemukan panggilan saya".

Dia berterima kasih kepada para dermawan dan mereka yang bertanggung jawab atas Patronato de Acción Social atas tas kerja itu: "Terima kasih banyak atas bantuan yang sangat diperlukan yang telah saya terima selama tahun-tahun pembinaan ini. Terima kasih atas bantuan materi, dukungan dan dedikasi Anda yang murah hati dalam doa".

Suara Bidasoa yang luar biasa

Setelah penyerahan koper, para seminaris tahun kelima mempersembahkan sebuah lagu untuk para donatur. Kemudian diikuti oleh seminaris Brasil, Bruno Correa, suara yang luar biasa dari BidasoaIa juga mendedikasikan sebuah lagu untuk semua teman-teman CARF. "Dengan penuh rasa syukur saya bisa mencapai akhir studi saya. Saya persembahkan lagu ini untuk kalian sebagai ucapan terima kasih".

Sambutan dari Rektor

Acara diakhiri dengan beberapa kata sambutan dari rektor Bidasoa, Juan Alonso.

"Saya mengucapkan selamat kepada Anda semua yang akan berangkat dan kami menjamin doa kami dari sini dan dari begitu banyak orang yang secara simbolis hadir dalam koper itu. Saya ingin mengingatkan Anda akan sebuah kalimat dari Santo Teresa dari Yesus yang sangat saya sukai: 'Tidak mungkin memiliki hati untuk melakukan hal-hal besar dalam hidup bagi orang yang tidak tahu bahwa dia disukai oleh Tuhan'. Itulah sebabnya kita harus selalu sangat berterima kasih kepada orang-orang yang membantu kami seperti Rosana dan Carmen dari Patronato de Acción Social yang telah menghindari pandemi untuk mendapatkan bejana suci. Kami memiliki kenangan yang sangat istimewa bagi mereka yang menghadiri acara ini dari surga. Kami berharap tahun depan pada saat ini kita akan saling bertatap muka tanpa masker.

"Kami harus selalu berterima kasih kepada orang-orang yang membantu kami, seperti Rosana dan Carmen dari Patronato de Acción Social, yang telah melewati pandemi untuk mendapatkan bejana suci," kata Juan Alonso, rektor Bidasoa.

Bruno Correa de Almeida.

Bruno Correia de Almeida adalah salah satu dari 17 seminaris yang telah menerima Kit Kapal Suci. Ia berasal dari Keuskupan Rubiataba, di Brasil tengah.

"Saya sangat berterima kasih atas bantuan yang Anda berikan kepada saya sehingga saya dapat melanjutkan pendidikan saya di universitas bergengsi seperti Universitas Navarra dan dengan pengajaran yang berkualitas. Saya yakin bahwa Tuhan akan memberi Anda imbalan atas pekerjaan penting dalam membantu membentuk imam-imam bagi Gereja. Saya sadar bahwa baik saya, keluarga saya, maupun keuskupan tidak akan mampu mewujudkan mimpi ini jika bukan karena kemurahan hati Anda. Itulah sebabnya saya berjanji untuk berdoa bagi Anda dan berterima kasih kepada Tuhan setiap hari atas kesempatan ini.

Ke-17 seminaris yang telah menerima seperangkat bejana suci

Ini adalah 17 seminaris yang telah menerima tahun ini kasus-kasus dengan bejana suci. Di bawah setiap nama, terdapat catatan singkat tentang sejarah pribadi dan panggilan mereka.

Video lengkap dari acara tersebut dapat dilihat di sini.

Sumbangkan Kotak Kapal Suci di sini 

Berbagi senyum Tuhan di bumi.

Kami memberikan donasi Anda kepada pastor, seminaris, atau religius keuskupan tertentu sehingga Anda dapat mengetahui kisahnya dan mendoakannya dengan nama dan nama keluarga.
DONASI SEKARANG
DONASI SEKARANG