Panduan untuk berziarah ke Tanah Suci

Manfaat berziarah ke Tanah Suci bersama Yayasan CARF

Ziarah ke Tanah Suci adalah membuka halaman-halaman "Injil kelima". Untuk melakukan perjalanan di jalan yang dilalui Yesus, untuk pergi ke tempat-tempat di mana Dia melakukan mukjizat, dan untuk berdoa di tempat-tempat di mana penebusan umat manusia dan pemberian diri-Nya yang ekstrem karena cinta yang murni terjadi. Pengalaman-pengalaman ini - yang dihayati sebagai tokoh lain - menggugah dan melembutkan hati yang paling keras sekalipun. The ziarah ke Tanah Suci yang diselenggarakan setiap tahun oleh Yayasan CARF memfasilitasi keterbukaan terhadap Kehidupan yang dicurahkan di tempat-tempat di mana Putra Allah tinggal. Sepanjang perjalanan, seorang imam menemani kami, memberikan pelayanan rohani dan merayakan Misa Kudus setiap hari. Selain itu, kami memilih pemandu yang membantu kami untuk mendapatkan pemahaman penuh tentang tempat-tempat suci. Ini juga tentang perjalanan yang nyaman yang memfasilitasi kontemplasi dan tidak harus menyadari detail operasional lainnya, itulah sebabnya kami memiliki full board di hotel bintang empat dan transportasi permanen yang dapat kami gunakan. 

Empat tempat yang wajib dikunjungi di Tanah Suci  

Temukan empat tempat yang wajib dikunjungi dalam ziarah Anda ke Tanah Suci, yang tentu saja termasuk dalam rencana perjalanan CARF.

1. Laut Galilea 

Juga dikenal sebagai Danau Tiberias yang berair tawar, yang dialiri oleh Sungai Yordan. Tempat di mana Simon, Andreas dan rekan-rekan mereka bekerja. Danau ini merupakan tempat terjadinya banyak mukjizat Yesus, seperti berjalan di atas air atau penggandaan roti dan ikan. Saat berziarah ke Tanah Suci, Anda dapat menikmati perjalanan dengan perahu di atas perairannya yang tenang dan menjelajahi kota-kota dan desa-desa di tepi danau, seperti Tiberias atau Kapernaum. 

2. Basilika Kelahiran

Terletak di kota Betlehem, yang namanya berarti "rumah roti", gereja ini Basilika Kelahiran adalah salah satu situs tersuci dalam agama Kristen. Dibangun di lokasi tempat kelahiran Yesus. Arsitekturnya yang mengesankan menggabungkan elemen Bizantium dan Tentara Salib. Puncaknya adalah Gua Kelahiran, di mana menurut tradisi, tempat ini merupakan tempat di mana Maria melahirkan Yesus.

Meskipun telah mengalami invasi, gempa bumi dan pemugaran sepanjang sejarahnya, sebagian besar struktur asli yang dibangun pada abad ke-4 masih berdiri. Salah satu aspek yang paling menarik dari bangunan ini adalah apa yang disebut Gerbang Kerendahan Hati, sebuah pintu masuk kecil yang harus dilalui pengunjung untuk masuk. Dikatakan bahwa gerbang ini dibangun untuk mencegah orang yang menunggang kuda melewatinya tanpa turun dari kuda, mengingat kerendahan hati yang menjadi ciri khas kelahiran Yesus di kandang kuda. Gerbang ini juga memiliki makna yang lebih dalam sebagai pengingat bahwa semua orang yang masuk ke dalam hadirat Tuhan harus melakukannya dengan hati yang rendah hati.

ziarah ke tanah suci

3. Makam Suci, Yerusalem

Makam Kudus di Yerusalem dibangun oleh Kaisar Konstantin pada abad ke-4 Masehi di tempat di mana Yesus Kristus diyakini disalibkan, dimakamkan, dan dibangkitkan. Selama berabad-abad, tempat ini telah mengalami kerusakan, rekonstruksi, dan perpecahan di antara berbagai denominasi Kristen. Saat ini, situs ini dijaga oleh beberapa denominasi Kristen, terutama Gereja Ortodoks Yunani, Gereja Apostolik Armenia, dan Gereja Katolik Roma - melalui Kustodi Fransiskan di Tanah Suci - yang berbagi tanggung jawab untuk memelihara dan mengelola situs ini. Makam Kudus terletak di jantung Kota Tua Yerusalem, di Gereja Makam Kudus, sebuah kompleks yang meliputi:

The Saint Edicule: Bangunan kecil ini menjadi tempat makam Yesus, satu-satunya makam kosong dalam sejarah. Inilah tempat di mana Yesus bangkit dari kematian.

Kapel Kalvari atau Golgota: Di dalam gereja itu sendiri terdapat situs yang secara tradisional diidentifikasi sebagai Gunung Kalvari atau Golgota, tempat Yesus disalibkan. Para peziarah dapat melihat retakan di batu yang diyakini terbentuk selama gempa bumi yang terjadi pada saat kematian Yesus.

Kapel Malaikat: Di ruang depan Edicule, terdapat sebuah kapel yang didedikasikan untuk Malaikat yang mengumumkan Kebangkitan para wanita yang mengunjungi makam tersebut.

Kapel St. HelenaHelena, gereja Armenia abad ke-12 yang didedikasikan untuk ibu Kaisar Konstantin, yang diyakini telah menemukan salib Kristus di Yerusalem.

Kapel Penemuan Jalan Salib: Ini adalah titik terdalam dari Makam Suci. Ini adalah tempat di mana St Helena menemukan Salib, paku dan titulus dari Penyaliban. Setelah kehancuran Yerusalem pada tahun 70, kaisar Hadrianus membangun sebuah kuil untuk Jupiter di lokasi tersebut, berkat St Helena, ibu dari kaisar lain - Konstantinus - yang mengetahui lokasi pasti relik-relik tersebut.

4. Cenacle, Yerusalem

Di Ruang Atas, di Gunung Sion, adalah tempat Yesus merayakan Perjamuan Terakhir, ketika dia melembagakan Ekaristi dan membasuh kaki para muridnya.

Ruangan ini memiliki panjang sekitar 15 m dan lebar 10 m, praktis kosong dari dekorasi dan perabotan. Beberapa pilaster di dinding dan dua tiang di tengah, dengan kapital antik yang digunakan kembali, menopang langit-langit berkubah. Sisa-sisa relief dengan figur binatang masih ada di batu-batu kunci, khususnya seekor domba yang dapat dikenali. 

Saat ini, tidak memungkinkan untuk beribadah di Ruang Atas, karena tradisi Yahudi menempatkan makam Raja Daud, sebuah tempat suci bagi orang Yahudi, di tempat yang sama. Hanya dua paus yang memiliki hak istimewa untuk merayakan Misa Kudus di ruangan ini: Santo Yohanes Paulus II pada tanggal 23 Maret 2000 dan Paus Fransiskus pada tanggal 26 Mei 2014. Dalam ziarah kami ke Tanah Suci, Misa dirayakan di sebuah kapel di dekatnya yang dikenal sebagai Cenacolino.

Berapa biaya ziarah ke Tanah Suci?

Biaya ziarah ke Tanah Suci dapat sangat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti lamanya perjalanan, kualitas akomodasi, dan jumlah kegiatan yang Anda lakukan. Ziarah ke Tanah Suci bersama Yayasan CARF menangani semua detail logistik. 

Kami melakukan perjalanan dengan bantuan Halcón Peregrinaciones, agen perjalanan terkenal, yang memiliki perjanjian istimewa dengan hotel dan penyedia layanan wisata, yang memungkinkan kami untuk mendapatkan harga yang sangat wajar.

Kami juga memiliki rencana perjalanan yang terencana dan dioptimalkan, dalam hal waktu dan jarak, yang memungkinkan Anda untuk mengurangi biaya yang terkait dengan perubahan perjalanan dan akomodasi yang seharusnya Anda keluarkan.

Oleh karena itu, meskipun ziarah yang terorganisir ke Tanah Suci mungkin melibatkan biaya awal, efisiensi dan manfaat tambahan membuatnya menjadi biaya yang masuk akal. Selain itu, kenyamanan dan pengalaman yang memperkaya yang diberikan oleh jenis pengalaman ini membuatnya sepadan dengan harganya.

Berapa hari yang dibutuhkan untuk mengunjungi Tanah Suci?

Ziarah ke Tanah Suci yang diselenggarakan oleh Yayasan CARF berlangsung selama delapan hari, waktu yang cukup untuk menjelajahi dan melihat situs-situs terpenting. 

Acara ini diatur untuk memanfaatkan setiap detiknya, dengan banyak waktu untuk kontemplasi, meditasi, dan doa di tempat-tempat suci.

Apa yang tidak boleh dilewatkan dalam ziarah ke Tanah Suci?

Saat berziarah ke Tanah Suci, Anda tidak boleh melewatkan kesempatan unik untuk membenamkan diri dalam budaya Palestina dan Israel. Anda dapat berpartisipasi dalam devosi dan upacara keagamaan di tempat-tempat suci di Yerusalem, tempat iman Kristen tertanam dalam sejarah umat manusia. 

Menjelajahi pasar tradisional dan mencicipi kuliner lokal akan memberikan Anda gambaran sekilas tentang kehidupan sehari-hari di wilayah yang sangat istimewa di dunia ini. Anda juga berkesempatan untuk bertemu dengan orang-orang dari berbagai tradisi agama dan mendengar kisah-kisah pribadi mereka tentang iman dan keyakinan mereka dalam ziarah ke Tanah Suci.